KILAS

Atasi Permasalahan UMKM, Mendag: Pemerintah Berkomitmen Perluas Pasar Produk UMKM

Kompas.com - 16/10/2020, 19:13 WIB
Menteri Perdagangan, Agus Suparmanto bersama Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menyaksikan penandatanganan Nota Kesepakatan Bersama dan Perjanjian Kerja Sama tentang Pengembangan Pemberdayaan UMKM di Semarang, Jawa Tengah, Kamis (15/10/2020). DOK. Humas KemendagMenteri Perdagangan, Agus Suparmanto bersama Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menyaksikan penandatanganan Nota Kesepakatan Bersama dan Perjanjian Kerja Sama tentang Pengembangan Pemberdayaan UMKM di Semarang, Jawa Tengah, Kamis (15/10/2020).

KOMPAS.com - Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto mengatakan, permasalahan yang sering dijumpai usaha mikro kecil menengah ( UMKM) adalah pada aspek kualitas produk, modal, desain kemasan, dan pasar.

Untuk itu, Mendag mengatakan, pemerintah beserta dukungan pihak-pihak terkait berkomitmen membantu menyediakan dan memperluas pasar produk UMKM.

"Kami akan memberikan kemudahan pembiayaan dan pemasaran bagi UMKM,” ujar Mendag Agus, seperti pada keterangan yang Kompas.com terima, Jumat (16/10/2020).

Hal tersebut ia sampaikan saat penandatanganan nota kesepakatan bersama tentang “Kerja Sama Pemberdayaan UMKM di Sektor Perdagangan Melalui Pemanfaatan Fasilitas Perhotelan dan Jasa Akomodasi, serta Penyediaan Layanan Perbankan,” di Novotel Semarang, Jawa Tengah, Kamis (15/10/2020).

“Hal ini untuk mendukung program pemerintah dalam peningkatan daya saing dan penggunaan produk dalam negeri melalui pemberdayaan UMKM,” kata Agus, 

Baca juga: Banjir Impor Pakaian dan Aksesori, Ini yang Dilakukan Kemendag

Adapun penandatanganan nota kesepakatan bersama dilakukan Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri (PDN) Kemendag Syailendra, dan Direktur Hubungan Kelembagaan PT Bank Negara Indonesia ( BNI) (Persero) Tbk Sis Apik Wijayanto.

Selain mereka ada pula Presiden Direktur (Presdir) PT AAPC ( Accor Asia Pacific) Indonesia, Garth Simmons yang hadir secara diwakilkan, serta Mendag Agus dan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo sebagai saksi.

Sebagai tindak lanjut nota kesepakatan bersama, acara dilanjutkan dengan penandatanganan perjanjian kerja sama.

Penandatanganan itu dilakukan oleh Direktorat Penggunaan dan Pemasaran Produk Dalam Negeri (P3DN) Ditjen PDN Kemendag, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jateng, Accor untuk hotel-hotel di wilayah Jateng, dan PT BNI (Persero) Tbk wilayah Semarang.

Baca juga: Kemendag Gandeng OVO untuk Digitalisasi Pasar Tradisional di Manado

Selanjutnya, dilaksanakan kontrak kerja sama antara UMKM dengan Novotel, dan pemberian pembiayaan kepada UMKM oleh PT BNI (Persero) Tbk Wilayah Semarang.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Erick Thohir Prediksi Proses Vaksinasi Covid-19 Memakan Waktu Hingga 9 Bulan

Erick Thohir Prediksi Proses Vaksinasi Covid-19 Memakan Waktu Hingga 9 Bulan

Whats New
2021, Bank Bukopin Ganti Nama Jadi Bank KB Bukopin

2021, Bank Bukopin Ganti Nama Jadi Bank KB Bukopin

Whats New
Besok, Pemerintah Lelang SUN Maksimal Rp 40 Triliun

Besok, Pemerintah Lelang SUN Maksimal Rp 40 Triliun

Earn Smart
Menhub: Bakal Ada Kota Baru Dekat Pelabuhan Patimban bernama 'Kota Rebana'

Menhub: Bakal Ada Kota Baru Dekat Pelabuhan Patimban bernama "Kota Rebana"

Whats New
Bahas Antisipasi Banjir, Luhut Wanti-wanti soal Klaster Baru Covid-19

Bahas Antisipasi Banjir, Luhut Wanti-wanti soal Klaster Baru Covid-19

Whats New
Patimban Mulai Beroperasi Desember 2020, Menhub Ingin Ekspor yang Lebih Besar

Patimban Mulai Beroperasi Desember 2020, Menhub Ingin Ekspor yang Lebih Besar

Whats New
Realisasi Anggaran Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Capai Rp 431,54 Triliun

Realisasi Anggaran Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Capai Rp 431,54 Triliun

Whats New
Ada Lonjakan Kasus Covid-19, Erick Thohir Minta Masyarakat Tak Lengah

Ada Lonjakan Kasus Covid-19, Erick Thohir Minta Masyarakat Tak Lengah

Whats New
MenkopUKM Tekankan 3 Hal Dorong UMKM 'Go Digital', Apa Saja?

MenkopUKM Tekankan 3 Hal Dorong UMKM "Go Digital", Apa Saja?

Whats New
Dukung Pemerintah, Enesis Group Luncurkan Kampanye #EnesisSafeTravel

Dukung Pemerintah, Enesis Group Luncurkan Kampanye #EnesisSafeTravel

Rilis
IHSG dan Rupiah Terjun Bebas di Akhir November

IHSG dan Rupiah Terjun Bebas di Akhir November

Whats New
Pasar Keuangan Optimistis Skenario Vaksin Covid-19 Pulihkan Ekonomi Tahun 2021

Pasar Keuangan Optimistis Skenario Vaksin Covid-19 Pulihkan Ekonomi Tahun 2021

Whats New
Walhi Nilai Perpres Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional Bisa Rugikan Lingkungan Hingga Negara

Walhi Nilai Perpres Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional Bisa Rugikan Lingkungan Hingga Negara

Whats New
Usaha Logistik AirAsia Siap Bantu Distribusi Vaksin Covid-19

Usaha Logistik AirAsia Siap Bantu Distribusi Vaksin Covid-19

Rilis
Masih Belum Terima Subsidi Gaji dari Pemerintah? Ini Cara Mengadukannya

Masih Belum Terima Subsidi Gaji dari Pemerintah? Ini Cara Mengadukannya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X