Kini Ada Aplikasi Pay Later Khusus untuk Pemilik Warung

Kompas.com - 23/10/2020, 18:57 WIB
Geliat perekonomian toko kelontong di kota Pekalongan. Dok. Shutterstock/Maharani AfifahGeliat perekonomian toko kelontong di kota Pekalongan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan penyedia penyedia perangkat lunak untuk distributor dan outlet produk digital IRMA menghadirkan TokoKu, aplikasi yang memberi layanan Pay Later untuk pemilik warung.

Aplikasi ini dapat digunakan di outlet IRMA.

Pay Later adalah metode pembayaran pinjaman yang lebih dikenal di Indonesia dengan istilah “ngebon," di mana toko tersebut memperbolehkan pelanggan untuk mengambil barang atau jasa dan membayarnya pada akhir bulan ketika pelanggan telah menerima gaji.

Baca juga: Menkop UKM Sebut Banyak Masyarakat Buka Warung Saat Pandemi Covid-19

Pengguna yang berhak menggunakan layanan Pay Later dari TokoKu adalah pengguna yang sudah pernah melakukan pembelian di outlet IRMA dalam 6 bulan terakhir. Pun mereka harus memiliki domisili yang dekat dengan outlet IRMA tersebut.

Panji Pramana, Co-Founder IRMA menyatakan, sebanyak 70 persen orang yang datang ke outlet IRMA adalah pelanggan tetap, baik yang tinggal di sekitar outlet maupun yang sering melewati outlet.

"Kami mengerti di tengah waktu yang sulit seperti sekarang ini, banyak orang yang tidak memiliki cukup uang, dan fasilitas Pay Later di TokoKu diharapkan dapat membantu banyak orang untuk tetap produktif ditengah kesulitan yang dialami," jelas Panji dalam siaran pers, Jumat (23/10/2020).

Panji menyebut lebih dari 20 persen penjualan outlet IRMA dilakukan melalui skema Pay Later. Ha ini sering kali menjadi beban arus kas outlet yang menjadikan pengurangan jumlah uang yang dapat digunakan untuk melakukan pembelian barang kembali.

Baca juga: Ada Aplikasi Warung Pangan, Apa Kegunaannya?

“Hal ini membantu cash flow outlet IRMA agar tidak mengorbankan turn-over-nya dan pada saat yang sama tidak harus takut untuk kehilangan kontak dengan pelanggan setianya," tambahnya.

Pada peluncuran ini, 1.000 outlet IRMA dapat menerima pengguna TokoKu. Selama uji coba, jumlahnya akan dibatasi untuk memastikan seluruh masalah operasional telah berhasil diperbaiki.

Pada akhir tahun, proses edukasi dan roll-out akan dilakukan di seluruh Indonesia dan seluruh 350.000 outlet IRMA dapat melayani pengguna TokoKu.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X