Harga Batu Bara Acuan Desember Naik Jadi 59,65 Dollar AS per Ton, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 04/12/2020, 07:02 WIB
Ilustrasi batubara. Shutterstock/Vladyslav TrenikhinIlustrasi batubara.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif menetapkan harga jual beli komoditas batu bara acuan atau HBA selama bulan Desember 2020 pada titik serah penjualan secara Free on Board di atas kapal pengangkut (FOB Vessel) sebesar 59,65 dollar AS per ton.

Harga tersebut mengalami kenaikan sebesar 7,07 persen atau 3,94 dollar AS per ton dibandingkan HBA bulan November sebesar 55,71 dollar AS per ton.

Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama (KLIK) Kementerian ESDM Agung Pribadi menjelaskan, penyebab kenaikan harga komoditas batu bara Indonesia tak lepas dari meningkatnya permintaan pasar global.

Baca juga: Tahun Depan, China Beli Batu Bara Indonesia Senilai Rp 20,6 Triliun

"Jepang, Korea Selatan dan India sedang gencar-gencarnya melakukan impor batubara dari Indonesia guna memenuhi kebutuhan industri domestik mereka. Ini menandakan pulihnya industri di negara-negara tersebut," tuturnya dalam keterangan tertulis, dikutip Jumat (4/12/2020).

Faktor lain yang turut memicu penguatan HBA adalah adanya penandatanganan kesepakatan peningkatan kesepakatan ekspor batubara Indonesia ke China.

"Dua penyebab tadi turut memperkuat sentimen positif terhadap kenaikan harga batubara," kata Agung.

Dalam tiga bulan terakhir, Agung menambah, pergerakan HBA terus merangkak naik setelah hampir sepanjang tahun mengalami kelesuan dan kontraksi akibat pandemi Covid-19.

Tercatat pada bulan Oktober, harga batubara di angka 51 dollar AS per ton dari bulan sebelumnya, September hanya menyentuh angka 49,42 dollar AS per ton. Secara menyeluruh, rata-rata HBA di tahun 2020 yaitu 58,17 dollar AS per ton.

"Semenjak Covid-19 ditetapkan sebagai pandemi global, pergerakan HBA memang mengalami fluktuasi," ujar Agung.

Lebih lanjut Agung menyebutkan, HBA sempat menguat sebesar 0,28 persen ke angka 67,08 dollar AS per ton pada Maret 2020 dibandingkan Februari 2020 yang dipatok 66,89 dollar AS per ton dan Januari pada angka 65,93 dollar AS per ton.

Baca juga: Cadangan Batu Bara Capai 24,75 Miliar Ton pada 2040, Dirjen Minerba: Ini Belum Cukup

Kemudian, HBA terus mengalami pelemahan ke angka 65,77 dollar AS per ton pada April dan 61,11 dollar AS per ton pada Mei.

Selanjutnya, pada Juni 2020, HBA turun ke angka 52,98 dollar AS per ton, Juli 52,16 dollar AS per ton, dan Agustus 50,34 dollar AS per ton. Sempat turun di bulan September menjadi 49,42 dollar AS per ton, HBA kembali menguat di bulan Oktober sebesar 51 dollar AS per ton.

Sebagai informasi, HBA sendiri diperoleh dari rata-rata indeks Indonesia Coal Index (ICI), Newcastle Export Index (NEX), Globalcoal Newcastle Index (GCNC), dan Platts 5900 pada bulan sebelumnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X