Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kemendag Sebut Stok Kedelai untuk Industri Tahu dan Tempe Cukup

Kompas.com - 01/01/2021, 10:33 WIB
Yohana Artha Uly,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perdagangan (Kemendag) menyatakan stok kedelai cukup untuk kebutuhan industri tahu dan tempe nasional.

Oleh karena itu, pemerintah menjamin tahu dan tempe tetap tersedia di masyarakat.

Hal ini sekaligus merespons pernyataan Gabungan Koperasi Tempe dan Tahu Indonesia (Gakoptindo) yang akan mogok produksi pada 1-3 Januari 2021 lantaran harga kedelai impor yang terus naik.

Baca juga: Mentan Klaim Impor Pangan Turun 10 Persen di 2020

Sekretaris Jenderal Kemendag mengatakan, mereka telah melakukan koordinasi dengan Gakoptindo, di mana para produsen tersebut akan melakukan penyesuaian harga tahu dan tempe dengan harga kedelai impor.

Menurut dia, dari pembahasan kedua pihak diketahui bahwa harga kedelai impor di tingkat perajin mengalami penyesuaian dari Rp 9.000 per kilogram pada November 2020 menjadi Rp 9.300-Rp 9.500 per kilogram pada Desember 2020, atau naik sekitar 3,33 persen-5,56 persen.

“Kemendag terus mendukung industri tahu tempe Indonesia. Dengan penyesuaian harga, diharapkan masyarakat akan tetap dapat mengonsumsi tahu dan tempe yang diproduksi oleh perajin,” ujar Suhanto dalam keterangan resminya, Jumat (1/1/2021).

Suhanto menyebutkan, berdasarkan data Asosiasi Importir Kedelai Indonesia (Akindo), saat ini para importir selalu menyediakan stok kedelai di gudang sekitar 450.000 ton.

Sedangkan kebutuhan kedelai untuk para anggota Gakoptindo diperkirakan sebesar 150.000-160.000 ton per bulan.

Baca juga: Kini Ada Produk UKM Indonesia di Amazon, dari Keripik Tempe hingga Kopi Luwak

"Maka stok kedelai tersebut seharusnya masih cukup untuk memenuhi kebutuhan 2-3 bulan mendatang," kata dia.

Suhanto mengatakan, pada Desember 2020, harga kedelai dunia tercatat sebesar 12,95 dollar AS per bushels, naik 9 persen dari bulan sebelumnya yang tercatat 11,92 dollar AS per bushels.

Berdasarkan data The Food and Agriculture Organization (FAO), harga rata-rata kedelai pada Desember 2020 tercatat sebesar 461 dollar AS per ton, naik 6 persen dibandingkan bulan sebelumnya yang tercatat 435 dollar AS per ton.

Ia menambahkan, faktor utama penyebab kenaikan harga kedelai dunia diakibatkan lonjakan permintaan kedelai dari China ke Amerika Serikat (AS).

China sendiri merupakan negara eksportir kedelai terbesar dunia.

Baca juga: Mentan Pastikan Pasokan Pangan Saat Natal dan Tahun Baru Aman

Pada Desember 2020 permintaan kedelai China naik 2 kali lipat, yaitu dari 15 juta ton menjadi 30 juta ton.

Hal ini mengakibatkan berkurangnya kontainer di beberapa pelabuhan AS, seperti di Los Angeles, Long Beach, dan Savannah sehingga terjadi hambatan pasokan terhadap negara importir kedelai lain termasuk Indonesia.

"Untuk itu perlu dilakukan antisipasi pasokan kedelai oleh para importir karena stok saat ini tidak dapat segera ditambah mengingat kondisi harga dunia dan pengapalan yang terbatas," kata Suhanto.

"Penyesuaian harga dimaksud secara psikologis diperkirakan akan berdampak pada harga di tingkat importir pada Desember 2020 sampai beberapa bulan mendatang,” tambah dia.

Baca juga: Bank Dunia Soroti Ketahanan Pangan RI: Orang Miskin Masih Sulit Jangkau Makanan Bergizi

Suhanto pun berharap, para importir yang masih memiliki stok kedelai untuk dapat terus memasok secara kontinu kepada perajin tahu dan tempe anggota Gakoptindo dengan tidak menaikan harga.

"Kami mengapresiasi para anggota Gakoptindo yang tetap berproduksi dan telah membantu masyarakat dengan terus memasok tahu dan tempe untuk kebutuhan gizi terjangkau di saat pandemi ini,” tutup dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com