Erick Thohir: Holding BUMN Ultramikro Terbentuk di Kuartal III Tahun Ini

Kompas.com - 05/03/2021, 16:59 WIB
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir memamerkan sejumlah ikan cupang. Tangkapan Layar Instagram @erickthohirMenteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir memamerkan sejumlah ikan cupang.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan, Holding BUMN Ultramikro (UMi) akan rampung pada tahun ini.

Holding UMi sendiri akan berisi PT Bank Rakyat Indonesia (BRI), PT Permodalan Nasional Madani (PNM), dan PT Pegadaian.

“Ini insya Allah di kuartal III tahun ini tuntas, sinergi BRI, PNM, dan Pegadaian,” ujar Erick saat memberi sambutan dalam Rapat Kerja Nasional Hipmi 2021, Jumat (5/3/2021).

Baca juga: Bank Berlomba Luncurkan Produk Deposito Online

Erick menjelaskan alasan dirinya mau menyinergikan tiga perusahaan tersebut. Salah satunya karena dia menilai saat ini sistem perbankan di Indonesia tak bersahabat bagi pelaku usaha kecil.

Dengan adanya Holding BUMN UMi ini, mantan bos Inter Milan itu berharap agar semakin banyak pelaku UMKM yang bisa naik kelas.

“Supaya apa, salah satunya memastikan dengan data-data konkret dan riil pengusaha bisa naik kelas. Yang tadinya nasabah PNM (pinjamannya Rp 1 juta-Rp 3 juta tanpa agunan, dengan sinergi ini dia bisa naik kelas jadi Rp 20 juta-Rp 50 juta pinjamanannya. Tapi datanya terlihat, dia dagangannya apa, di mana, kesulitannya apa, apa yang perlu di-support,” kata dia.

Erick menambahkan, saat ini para pelaku usaha mikro dalam meminjam dana ke perbankan dikenai bunga yang relatif lebih besar. Untuk bisa menaikkan kelas para pelaku usaha mikro itu, perlu adanya penurunan suku bunga.

Baca juga: Bank Ganesha Gelar Ungkap Strategi Perseroan di Tahun 2021

“Kita harus menurunkan cost of fund. Hari ini Himbara sudah announce menurunkan lagi bunganya, tapi itu buat kita (pengusaha), buat yang di bawah pinjamannya jauh lebih mahal dari kita. Ini enggak fair,” ungkapnya.

Atas dasar itu, pendiri Mahaka Media ini menilai pentingnya sinergisitas antara BRI, PNM, dan Pegadaian dalam Holding BUMN UMi ini.

“Nah, itulah kenapa dengan sinergisitas itu, kita punya target-target paling tidak di nasabah-nasabah terkecil itu bisa cost of fund-nya, bunganya turun kalau bisa 5-6 persen. Itu pun masih lebih mahal dari kita-kita di sini. Karena itu, sinergisitas ini penting,” ucap dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X