Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Mustakim
Jurnalis

Produser Program Talk Show Satu Meja The Forum di Kompas TV
Satu Meja The Forum tayang setiap Rabu pukul 20.30 WIB LIVE di Kompas TV

Impor Beras untuk Siapa?

Kompas.com - 24/03/2021, 10:04 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

RENCANA pemerintah melakukan impor beras sebanyak satu juta ton disambut kritik dan menuai polemik. Tak hanya dianggap tak berpihak pada petani, pemerintah juga dinilai plin plan.

Adalah Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto yang pertama kali mencetuskan rencana impor beras tersebut. Ketua Umum Partai Golkar ini menyampaikan hal itu di forum Rapat Kerja Kementerian Perdagangan 2021.

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi pun langsung menyambut rencana tersebut. Ia mengatakan, rencana impor ini telah disepakati dalam rapat koordinasi terbatas, Kementerian Perdagangan bahkan telah mengantongi jadwal impor beras tersebut. Menurut dia, impor beras akan digunakan untuk menambah cadangan beras nasional atau pemerintah menyebutnya dengan istilah iron stock.

Tak satu suara

Menko Perekonomian dan Menteri Perdagangan menyatakan, impor beras dilakukan guna mengamankan cadangan beras nasional. Alasannya, cadangan beras akan terkuras guna bantuan sosial selama pandemi.

Selain itu juga jaga-jaga jika terjadi bencana dan untuk menjaga stabilitas harga. Menurut Mendag, stok riil di Perum Bulog hanya tersisa 500 ribu ton. Menurut dia, idealnya perlu tambahan 1 juta ton lagi.

Namun, Kementerian Pertanian bersuara berbeda. Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo memastikan stok beras hingga akhir Mei aman.

Stok hingga akhir Desember lalu mencapai 7.389.575 ton. Sementara perkiraan produksi dalam negeri pada panen raya ini mencapai 17.511.596 ton sehingga jumlah stok beras hingga akhir Mei mencapai 24.901.792 ton.

Jumlah tersebut lebih dari cukup karena estimasi kebutuhan sekitar 12.336.041 ton. Menteri asal Partai Nasdem ini bahkan optimistis, stok beras nasional akan surplus.

Tak hanya Kementan, Perum Bulog juga mengaku bingung dengan rencana impor beras tersebut. Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso mengaku tak tahu menahu perihal kebijakan rencana impor beras ini.

Ia mengaku menerima perintah mendadak dari Mendag dan Menko Perekonomian. Padahal, saat rapat koordinasi bersama Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian sebelumnya tidak pernah membahas soal impor beras.

Mantan Kabareskrim ini menegaskan tak akan sepenuhnya mengikuti kebijakan pemerintah terkait impor beras. Pasalnya, kebijakan itu akan mempengaruhi harga gabah di tingkat petani.

Harga gabah bakal anjlok saat musim panen jika impor dilakukan. Kebijakan impor beras ini sudah mulai memberi tekanan terhadap harga gabah petani. Sebab, rencana ini mengemuka saat memasuki masa panen raya pertama tahun ini.

Ramai-ramai menolak

Rencana pemerintah melakukan impor beras ini langsung menuai kritik dan penolakan. Salah satu alasan penolakan karena kebijakan ini akan menggerus harga gabah petani. Rencana impor ini diketahui publik saat petani panen raya pertama tahun ini yang berlangsung sepanjang Maret-April 2021.

Koalisi Rakyat untuk Kedaulatan Pangan (KRKP) menyatakan, harga gabah di tingkat petani saat ini mengalami tren penurunan meski belum memasuki masa puncak panen raya.

Berdasarkan pengalaman tahun-tahun sebelumnya, isu impor akan mempengaruhi psikologis pasar. Para tengkulak dan pengusaha penggilingan akan membatasi pembelian gabah petani dan menurunkan harga beli di tingkat petani.

Partai Keadilan Sejahtera (PKS) meminta pemerintah membatalkan kebijakan impor beras satu juta ton ini. Menurut PKS, kebijakan ini hanya menguntungkan segelintir pemburu rente namun akan menyengsarakan para petani. Pemerintah juga diminta tidak bersandiwara terkait kebijakan ini.

Gelombang penolakan tak hanya disuarakan dari aktivis petani dan oposisi, namun juga dari partai politik anggota koalisi pendukung Jokowi.

PDI Perjuangan yang merupakan motor utama koalisi juga menolak dan menentang keras rencana impor beras ini. Mereka menuding, banyak pemburu rente di balik kebijakan impor beras ini.

Tudingan ini diamini Faisal Basri. Ekonom senior ini mengatakan, kebijakan impor beras sangat politis. Sama seperti PDI Perjuangan, ia juga curiga ada pejabat yang ingin mendapatkan rente dan menangguk untung dengan memaksakan kebijakan impor beras ini.

Mengapa pemerintah ngotot akan impor beras? Apa dampak kebijakan ini bagi petani? Siapa sebenarnya yang diuntungkan dengan kebijakan ini? Apa benar kebijakan ini semata-semata hanya untuk memburu rente?

Saksikan pembahasannya dalam talkshow Satu Meja The Forum, Rabu (24/3/2021), yang disiarkan langsung di Kompas TV mulai pukul 20.00 WIB.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Tarik Tunai Tanpa Kartu di ATM BRI, BCA, BNI, BSI, dan Mandiri

Cara Tarik Tunai Tanpa Kartu di ATM BRI, BCA, BNI, BSI, dan Mandiri

Spend Smart
Bidik Peningkatan Kunjungan Turis Asing, Sandiaga Bakal Jajaki Potensi China, India, sampai Taiwan

Bidik Peningkatan Kunjungan Turis Asing, Sandiaga Bakal Jajaki Potensi China, India, sampai Taiwan

Whats New
Kantor SiCepat Cabang Rangkasbitung Dibobol Maling, Perusahaan akan Ganti Rugi Paket yang Rusak dan Dicuri

Kantor SiCepat Cabang Rangkasbitung Dibobol Maling, Perusahaan akan Ganti Rugi Paket yang Rusak dan Dicuri

Whats New
Kepala Otorita: Ada Investor yang akan Berinvestasi untuk Pembangunan IKN di Kuartal II-2023

Kepala Otorita: Ada Investor yang akan Berinvestasi untuk Pembangunan IKN di Kuartal II-2023

Whats New
Sebanyak 5,5 Juta Wisatawan Asing Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022

Sebanyak 5,5 Juta Wisatawan Asing Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022

Whats New
OJK akan Rampingkan Jumlah BPR Jadi 1.000 Dalam 5 Tahun Mendatang

OJK akan Rampingkan Jumlah BPR Jadi 1.000 Dalam 5 Tahun Mendatang

Whats New
Menko Airlangga: Tahun Politik Jadi Vitamin Baru untuk Pemulihan Ekonomi 2023

Menko Airlangga: Tahun Politik Jadi Vitamin Baru untuk Pemulihan Ekonomi 2023

Whats New
Usai Negatif, Ekonomi Bali Pulih Tumbuh 4,84 Persen di 2022

Usai Negatif, Ekonomi Bali Pulih Tumbuh 4,84 Persen di 2022

Whats New
Pembangunan Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi Tahap I Ditarget Rampung 2024

Pembangunan Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi Tahap I Ditarget Rampung 2024

Whats New
 Ekonomi 2022 Tumbuh 5,31 Persen, Menko Airlangga: Tertinggi di Masa Pemerintahan Jokowi

Ekonomi 2022 Tumbuh 5,31 Persen, Menko Airlangga: Tertinggi di Masa Pemerintahan Jokowi

Whats New
KKP Buka Peluang Investasi di Kawasan Teluk Cendrawasih

KKP Buka Peluang Investasi di Kawasan Teluk Cendrawasih

Rilis
Jumlah Investor Kripto Terus Tumbuh, Edukasi Perlu Terus Digalakkan

Jumlah Investor Kripto Terus Tumbuh, Edukasi Perlu Terus Digalakkan

Whats New
Jadwal KA Bandara Soekarno-Hatta Februari 2023

Jadwal KA Bandara Soekarno-Hatta Februari 2023

Work Smart
Kepala Otorita Curhat Sisa 559 Hari Kejar Target Keinginan Jokowi Gelar Upacara 17 Agustus di IKN

Kepala Otorita Curhat Sisa 559 Hari Kejar Target Keinginan Jokowi Gelar Upacara 17 Agustus di IKN

Whats New
BPS: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tahun 2022 Tertinggi Sejak 2013

BPS: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tahun 2022 Tertinggi Sejak 2013

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+