Kompas.com - 09/04/2021, 10:40 WIB
Ilustrasi bahagia shutterstockIlustrasi bahagia

JAKARTA, KOMPAS.com - Investor pasar modal, utamanya investor pemula, pasti punya kepanikan tersendiri saat berinvestasi. Merasa bingung memilih saham yang tepat dari sekian banyak saham, apalagi ketika hasilnya tak memuaskan.

Di sisi lain, ada para investor yang terlihat bahagia dan bermain agresif seolah tak takut rugi. Nyatanya kedua sifat itu dipengaruhi oleh pola pikir (mindset) yang kamu bangun. Kamu bisa memilih jadi investor bahagia atau sebaliknya.

Penulis buku "Memilih Menjadi Investor Bahagia" Wuddy Warsono, membeberkan cara jadi investor bahagia yang bisa kamu ikuti.

Baca juga: Investasi untuk Dana Menikah? Kenapa Tidak

Simak poin-poinnya di bawah ini.

1. Bergaul bersama orang baik

Teman akan berpengaruh pada pembentukan karakter seseorang. Teman yang baik tentu akan mengajakmu berbuat baik sehingga hidupmu akan lebih baik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Teman yang suka belanja akan membentuk karakter sekitarnya berperilaku konsumtif. Begitu juga teman yang suka berinvestasi, sedikit banyak mempengaruhi sekelilingnya ikut berinvestasi.

Oleh karena itu jika kamu ingin berinvestasi, kelilingi diri dengan mereka yang senang berinvestasi. Pelajari ilmu dari mereka yang sudah jadi investor menahun.

Kamu pun bisa bertukar pikiran untuk mengetahui berbagai perkembangan pasar dan instrumen apa yang cocok untuk dipertimbangkan.

"Stating point-nya yang paling gampang adalah mengelilingi diri dengan orang yang berkomitmen untuk bertumbuh, yaitu orang yang berinvestasi. Saya pikir itu penting, dan spiritnya harus happy," kata Wuddy dalam acara bedah buku "Memilih Menjadi Investor Bahagia", Kamis (8/4/2021).

Baca juga: Investasi: Pengertian, Jenis, Contoh, dan Manfaatnya

2. Mulai dengan antusias

Sebelum menabung saham, pastikan kamu mulai dari antusiasme. Bentuk pola pikir bahwa investasi yang kamu jalani adalah tabungan jangka panjang, seperti tabungan pensiun atau tabungan lainnya.

Jangan mulai dari ketakutan. Sebab ketakutan akan membuatmu lebih cepat frustasi ketika harga sahamnya jeblok. Ingat saja, semua instrumen investasi memiliki risiko. Semakin besar peluangnya, maka semakin besar risikonya.

"Jangan mulai dengan pikiran biaya yang melonjak dari tahun ke tahun. Biaya anak sekolah, biaya nikah, dan biaya lain. Kalau mulai dari ketakutan jadi negatif ujung-ujungnya. Jadi berawal dari antisiasme dan jangan cepat putus asa," ungkap dia.

Baca juga: Produsen Baterai Asal China Akan Investasi Rp 72,5 Triliun di Indonesia

3. Sabar

Poin ini masih bersangkutan dengan poin kedua. Bila kamu mulai investasi dari rasa takut tertinggal atau takut akan biaya di masa depan, maka kamu akan jadi orang yang tak sabaran.

Padahal kunci investasi adalah sabar. Investasi khususnya saham, memang ideal untuk jangka menengah hingga panjang. Jika saat ini masih rugi, jangan lantas menjualnya.

Pelajari dahulu fundamental saham tersebut sebelum kamu memutuskan jual atau beli.

"Kunci kedua adalah kesabaran. Pertama adalah passion dan kedua adalah time. Jangan terlalu alergi dengan sesuatu yang dianggap risky (berisiko)," saran Wuddy.

Baca juga: Simak Tips Investasi Saham untuk Investor Pemula

4. Mulai lebih dini

Investor milenial sekaligus CEO SayaKaya, Jessica Wijayae menambahkan, mulai investasi sejak dini. Memulai lebih dini memungkinkanmu untuk mengambil risiko yang lebih besar.

"Milenial ini enggak masalah untuk explore ke instrumen yang sedikit lebih risky karena punya tolerance waktu yang lebih panjang dan tolerance risiko," papar Jessica.

Dia menyarankan, diversifikasi portofolio ke berbagai instrumen mulai dari yang berisiko rendah hingga tinggi. Namun lagi-lagi, pelajari dulu sebelum memutuskan membeli.

"Di-mix saja investasi saham, reksa dana, obligasi, emas, dan lihat mana yang cocok untuk diri kita sendiri. Mana yang sesuai sama tujuan kita. Semua pilihan yang penting harus tahu tujuan hidupnya," pungkas dia.

Baca juga: Siapkan Dana Pendidikan Anak, Lirik 4 Investasi Cuan Ini

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.