KILAS

Seiring Naiknya Kebutuhan Gas, Archandra Optimis Kinerja PGN Meningkat

Kompas.com - 29/04/2021, 19:19 WIB
Komisaris Utama PGN Arcandra Tahar dalam Gasfest Conference 2021, Rabu (28/04/2021). DOK. Humas PGNKomisaris Utama PGN Arcandra Tahar dalam Gasfest Conference 2021, Rabu (28/04/2021).

 

KOMPAS.com - Komisaris Utama PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) Arcandra Tahar optimistis kinerja PGN akan meningkat seiring perkembangan proyek dan kebutuhan gas di masa mendatang.

“Menurut Wood Mackenzie, benar bahwa kebutuhan gas pada 2020 turun. Tapi pada 2030, akan ada peningkatan sekitar 550 juta ton per tahun seiring dengan perkembangan proyek gas yang ada,” ujarnya saat menjadi narasumber dalam Gasfest Conference 2021, Rabu (28/4/2021).

Arcandra menilai, kebutuhan liquefied natural gas (LNG) dunia untuk 10 tahun mendatang masih menunjukkan tren positif.

Kebutuhan LNG dan gas tetap akan naik walaupun perkembangan energi terbarukan akan menggantikan sebagian permintaan dari energi.

Baca juga: Tingkatkan Efisiensi dan Efektivitas, PGN Terapkan Sipgas dan Utamakan Safety

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Ada risikonya kalau virus (Covid-19) belum mampu diatasi pada 2021, kebutuhan permintaan yang digambarkan tidak akan tercapai,” ungkapnya.

Namun demikian, lanjut Arcandra, pihaknya berharap perkembangan proyek, vaksin, dan sebagainya akan membuat kebutuhan LNG naik.

“Kemungkinan besar akan menyamai seperti sebelum Covid-19 terjadi, diiringi dengan menggeliatnya ekonomi pada 2021,” paparnya.

Arcandra juga mengatakan bahwa PGN berharap industri gas akan tetap tumbuh. Gas adalah salah satu bentuk energi yang dibutuhkan dalam masa transisi dari bahan bakar fosil menuju energi terbarukan.

Baca juga: Dukung RDMP Kilang Jangkah Menengah, PGN Bangun 2 Proyek Ini

“Kami tidak bisa langsung memenuhi kebutuhan energi dari fossil fuel ke renewable energy secara serta merta. Harus ada perantaranya, salah satunya adalah gas,” imbuhnya.

Dukungan untuk upaya eksplorasi

Adapun Ketua Komisi VII DPR RI Sugeng Suparwoto yang juga hadir dalam Gasfest Conference 202 mendukung upaya-upaya eksplorasi dan pemanfaatan gas bumi.

Hal itu harus dilakukan sebagai bentuk optimisme prospek yang positif pada permintaan gas di masa transisi energi.

Dia mengatakan, cadangan gas bumi kurang lebih ada 43,6 trillion cubic feet (TCF), sehingga diharapkan mampu mengatasi krisis energi fosil, yaitu minyak di masa depan.

Sepakat dengan Arcandra, Sugeng menilai gas bumi dapat menjadi perantara di masa transisi energi menuju energi terbarukan dan dapat menjadi peaker di saat-saat tertentu, khususnya untuk pembangkit listrik.

Baca juga: Meski Kinerja Keuangan Merugi Pada 2020, PGN Masih dalam Kondisi Baik

Selain itu, ada pertumbuhan LNG pada 2035 yang diperkirakan dari China, ASEAN, dan Asia Selatan (Bangladesh dan Pakistan).

Thailand sebagai salah satu negara dengan konsumsi gas cukup tinggi di Asia Tenggara, diperkirakan ke depan permintaan LNG-nya juga akan meningkat.

Menurut Manager International Business Strategy and Development Department PTT Public Company Limited Paramete Hoisungwan, produksi gas domestik dan tambahan suplai gas dari Myanmar di Thailand ke depan akan mengalami penurunan.

Dengan begitu, pasokan tambahan untuk LNG akan dibutuhkan. Tren permintaan LNG juga terus meningkat sekitar 4500-5000 million standard cubic feet (MSCF) per day sampai 2048.

Paramete mengatakan, pemerintah mendorong peningkatan suplai gas dengan mengimpor LNG dan memberikan mandat kepada PTT untuk mengembangkan infrastruktur LNG Receiving Terminal dengan kapasitas sekitar 7,5 Million Tonnes Per Annum yang akan selesai pada 2022.

Baca juga: Di Tengah Pandemi, PGN Sukses Tuntaskan Penugasan dari Pemerintah

“Dengan begitu, diharapkan dapat memenuhi demand gas yang tinggi dan mendorong pengelolaan gas dan LNG yang baik untuk mendukung ekonomi,” ujarnya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mau Beli Valas? Cek Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Mau Beli Valas? Cek Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Whats New
Pertamina International Shipping Targetkan Pendapatan 4 Miliar Dollar AS di 2027

Pertamina International Shipping Targetkan Pendapatan 4 Miliar Dollar AS di 2027

Rilis
Mengawali Pagi, IHSG dan Rupiah Kompak Melaju di Zona Merah

Mengawali Pagi, IHSG dan Rupiah Kompak Melaju di Zona Merah

Whats New
Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Whats New
Kinerja Moncer, Microsoft hampir Menyalip Apple sebagai Perusahaan Paling Berharga

Kinerja Moncer, Microsoft hampir Menyalip Apple sebagai Perusahaan Paling Berharga

Whats New
Satgas Kembali Sita Uang hingga Properti milik Pengemplang BLBI, Ini Rinciannya

Satgas Kembali Sita Uang hingga Properti milik Pengemplang BLBI, Ini Rinciannya

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
Kisah 3 Sosok Pemuda Indonesia, Mengawali Bisnis dari Kegemaran hingga Go Internasional

Kisah 3 Sosok Pemuda Indonesia, Mengawali Bisnis dari Kegemaran hingga Go Internasional

Smartpreneur
Karyawan Tuding Dirut Garuda Liburan Keluarga ke New York Gunakan Fasilitas Perusahaan

Karyawan Tuding Dirut Garuda Liburan Keluarga ke New York Gunakan Fasilitas Perusahaan

Whats New
Siap-siap, Pemerintah Mau Berlakukan Pengetatan Mobilitas saat Nataru

Siap-siap, Pemerintah Mau Berlakukan Pengetatan Mobilitas saat Nataru

Whats New
IHSG Diprediksi Melemah, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Diprediksi Melemah, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
IPO, Widodo Makmur Perkasa Tawarkan Saham di Kisaran Rp 160-Rp 220 Per Lembar

IPO, Widodo Makmur Perkasa Tawarkan Saham di Kisaran Rp 160-Rp 220 Per Lembar

Whats New
Wall Street Melemah, S&P 500 dan Dow Jones Terseret Saham Cyclical

Wall Street Melemah, S&P 500 dan Dow Jones Terseret Saham Cyclical

Whats New
Kemendag Pastikan Stok Minyak Goreng Aman

Kemendag Pastikan Stok Minyak Goreng Aman

Whats New
[POPULER MONEY] Daftar Maskapai RI yang Bangkrut | Pengumuman SKD dan SKB CPNS

[POPULER MONEY] Daftar Maskapai RI yang Bangkrut | Pengumuman SKD dan SKB CPNS

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.