Kompas.com - 26/06/2021, 08:23 WIB
Ilustrasi rumah idaman. SHUTTERSTOCK/LESZEK GLASNERIlustrasi rumah idaman.

Sangat jauh dari bunga tabungan, bukan? Keuntungan ini berpotensi lebih tinggi jika kamu investasi saham dalam jangka panjang.

Baca juga: Catat, PNS Dilarang Ambil Cuti Dekat Hari Libur Nasional

Lo Kheng Hong saja pernah cuan 5.900 persen dari hasil investasi saham yang dibiarkan "tidur" selama 6 tahun. Jika kamu bisa membeli saham perusahaan yang memiliki fundamental bagus, bukan tidak mungkin bisa mencetak fulus ribuan persen hanya dalam waktu 1-2 tahun.

Tak perlu menunggu waktu lama, kamu bisa membeli rumah dari hasil investasi tersebut. Malahan bukan rumah subsidi, tapi rumah gedong.

Maka dari itu, investasi saham pada perusahaan yang kamu kenali, seperti bisnisnya, pemiliknya, sampai laporan keuangannya.

Koleksi saham perusahaan yang pemiliknya jujur, punya integritas, dan mempunyai rekam jejak baik. Berikutnya, pilih yang usahanya bagus, mencetak pertumbuhan laba besar, serta yang valuasinya murah.

Investasi saham memang menggiurkan. Namun yang perlu diingat, investasi pada instrumen ini juga memiliki risiko tinggi. Kalau harga saham sedang anjlok, kamu bisa rugi besar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

2. Investasi reksa dana

Selain saham, investasi yang cocok untuk mewujudkan keinginan beli rumah adalah reksadana. Sudah tahu kan kalau reksadana banyak jenisnya.

Baca juga: Jadwal CPNS 2021 Resmi Diumumkan 29 Juni, Daftar di sscasn.bkn.go.id

Ada reksa dana pasar uang, reksa dana campuran, reksa dana pendapatan tetap, reksa dana saham, dan lainnya. Masing-masing reksa dana punya tingkat risiko dan jangka waktu yang berbeda. Tingkat risiko ini sebanding dengan imbal hasilnya.

Kalau ingin beli rumah, kamu bisa menjatuhkan pilihan pada reksa dana saham. Investasi jangka panjang lebih dari 5 tahun dengan return berkisar 16 persen sampai 20 persen per tahun.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.