[TREN WORKLIFE KOMPASIANA] Menjadi Leader Berkarakter | Lingkungan Kerja yang Toxic | Sunk Cost Fallacy, Masa Lalu Memperburuk Keputusan

Kompas.com - 28/07/2021, 18:05 WIB
Ilustrasi leadership. SHUTTERSTOCK/JirsakIlustrasi leadership.

KOMPASIANA---Menjadi seorang pemimpin bukan perkara mudah, tetapi bukan hal mustahil untuk dilakukan. Lagipula bukankah setiap diri kita adalah pemimpin?

Sebenarnya menjadi seorang pemimpin kita bisa mencontoh banyak individu yang dinilai telah sukses lebih dulu.

Hanya saja, yang membuat seseorang sulit menjadi pemimpin yang berkarakter dikarenakan tidak pernah diajarkan sejak dini dan di sekolah.

Tak heran jika kita melihat pemimpin yang "semau gue". Pun akibatnya menyebabkan kurang optimalnya performa dari sebuah tim.

Selain mengenai pemimpin, ada juga seputar menghadapi lingkungan kerja yang toxic serta mengenai bagiamana masa lalu mempengaruhi keputusan seseorang.

Berikut konten-konten menarik dan populer di Kompasiana:

1. Menjadi Manager Sekaligus Leader yang Berkarakter

Kompasianer Anjas Permata berpendapat bahwa kepemimpinan itu seperti sesuatu yang abstrak. Memimpin itu sebuah seni dan rasa tingkat tinggi.

Sementara di sisi lain, seorang pemimpin perlu memiliki kemampuan manajerial untuk mengelola timnya. Sehingga sosok pemimpin dalam dunia profesional yang paling ideal.

"Menurut saya adalah menjadi manager sekaligus leader atau biasa disebut dengan manager leader salah satu elemen pentingnya adalah karakter. Misal, pemimpin harus bisa memberikan semangat kepada timnya. Motivasi seringkali menjadi hal dahsyat yang mampu mengubah keadaan," tulisnya. (Baca selengkapnya)

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.