Komitmen Perusahaan Implementasikan Prinsip Berkelanjutan Masih Rendah

Kompas.com - 23/08/2021, 16:26 WIB
Ilustrasi pembangunan berkelanjutan, ilustrasi sustainability shutterstock.comIlustrasi pembangunan berkelanjutan, ilustrasi sustainability

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Indonesian Business Council for Sustainable Development (IBCSD) Shinta Kamdani mengatakan, banyak perusahaan di Indonesia yang memiliki pemikiran atau mindset untuk menjalankan usaha dan operasionalnya dengan visi yang lebih berkelanjutan. Sayangnya, implementasi dari pemikiran itu masih rendah.

Hal tersebut setidaknya tercermin dari hasil riset Navigator Reasearch pada tahun 2020 yang menyatakan setidaknya dari 10 perusahaan setuju bahwa sustainability (keberlanjutan) sebagai kunci strategi bisnis ke depan. Artinya secara pemikiran ada keinginan untuk berubah dengan lebih memperhatikan lingkungan.

Namun demikian, komitmen tersebut pada tahap implementasinya sangat rendah. Hanya sekitar 27 persen perusahaan yang memastikan akan mengintegrasikan visi keberlanjutan dalam supply chain (rantai pasok) mereka.

"Jadi walaupun secara mindset ada, tapi secara implementasi masih sangat rendah, dan ini yang terjadi di Indonesia. Jadi memang implementasi menjadi challenge-nya," kata Shinta dalam webinar Katadata SAFE 2021, Senin (23/8/2021).

Baca juga: IHSG Ditutup Positif, Asing Koleksi BBCA, BUKA, dan TLKM

Menurutnya, komitmen pengusaha untuk mengimplementasikan prinsip-prinsip berkelanjutan ini harus terus didorong. Salah satunya dengan menerapkan sistem global standard setter for sustainability atau sustainability benchmark.

Benchmark ini berfungsi untuk mengukur performa perusahaan dengan menciptakan transparansi pada seluruh aspek environmental, social, dan governance (ESG).

"Sehingga di dalamnya terdapat pula terkait elemen rendah karbon yang juga meningkatkan reputasi perusahaan dan menjaga kepercayaan investor. Ini jelas kaitannya mendorong level daya saing," ujarnya.

Ia mencontohkan, global standard setter for sustainability yang bisa menjadi acuan yakni World Benchmarking Alliance. Benchmarking ini menyediakan tools untuk mengukur dan membandingkan peforma lembaga keuangan, perusahaan, pemerintah, social society, dan individu terhadap pemenuhan Perjanjian Paris untuk menghadapi perubahan iklim.

Selain itu, World Benchmarking Alliance juga mendorong transisi rendah karbon. Ada pula global standard setter for sustainability yang bisa menjadi acuan yakni Sustainalytics, yang mempermudah pencarian korporasi top scorer berdasarkan ESG rangking yang salah satunya terkait risiko karbon.

"Saya rasa standar-standar ini penting, dengan adanya standar-standar seperti ini akan membantu pelaku usaha untuk bisa mendorong diri mereka pada aspek ini (berkelanjutan)," pungkas Shinta.

Baca juga: Ini Alasan OJK Naikkan Modal Inti Bank Baru Jadi Rp 10 Triliun

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.