Kompas.com - 09/09/2021, 16:39 WIB
Ilustrasi BTN. Dok. BTNIlustrasi BTN.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk berencana memperkuat rasio modal inti utama atau tier 1 capital. Ini akan dilakukan perseroan dengan cara menggelar Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue.

Direktur Utama BTN Haru Koesmargyo mengatakan, jika dibandingkan dengan 11 bank besar berdasarkan aset, BTN memiliki rasio modal inti yang paling rendah. Tercatat hingga kuartal II-2021 rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) BTN sebesar 17,8 persen, dengan komponen modal inti sebesar 12,99 persen.

"Ini yang terendah di antara 11 peers bank. Dan untuk tetap bisa melakukan aktivitas penyaluran kredit BTN harus menerbitkan sub debt untuk bisa menjaga modal minimum," kata dia saat Rapat Dengar Pendapat Komisi VI DPR RI, Kamis (9/9/2021).

Baca juga: Kementerian BUMN Minta Garuda Indonesia Pelajari Putusan Pengadilan Arbitrase London

Pelaksanaan rights issue diharapkan mampu memperkuat struktur pemordalan BTN, sehingga perseroan dapat menjaga CAR sesuai dengan ketentuan yang berlaku yakni sebesar 15,25 persen.

"Dana rights issue yang nanti kita terima akan digunakan sepenuhnya untuk penyaluran kredit, khususnya kredit perumahan," ujar Haru.

Haru menjelaskan, saat ini komposisi kepemilikan saham BTN terdiri dari 60 persen milik pemerintah, dalam hal ini Kementerian BUMN, sementara 40 persen sisanya dimiliki publik dengan akumulasi 24 persen kepemilikan investor domestik dan 16 persen investor asing.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan komposisi tersebut, semula pada awal tahun BTN berencana menggelar right issue dengan target dana segar sebesar Rp 5 triliun. Melalui rencana ini, maka hak pemerintah sebesar 60 persen atau setara Rp 3 triliun, dan hak publik 40 persen atau setara Rp 2 triliun.

Dana tersebut rencananya akan digunakan untuk meningkatkan porsi penyaluran kredit pemilikan rumah (KPR), menjadi 1,2 juta kredit selama lima tahun ke depan, dari 2021 sampai 2025.

Baca juga: Ini Kata BTN soal Rencana Rights Issue pada 2022

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.