Daniel Kwan

IT Practitioner, BI & Analyctic Practitioner, Cryptocurrency-believer, and Blockchain-Enthusiast

Mencermati Era Rintisan Robot Trading di Indonesia

Kompas.com - 18/10/2021, 08:40 WIB
Ilustrasi PEXELS/BURAK KIlustrasi

AKSI pemberantasan pinjaman online (pinjol) ilegal oleh kepolisian yang gencar dalam beberapa hari belakangan sepertinya menenggelamkan kegaduhan yang diakibatkan oleh investor-investor foreign exchange (forex) yang tertipu oleh Sunton Capital Indonesia.

Rumornya, Sunton Capital merupakan broker forex yang berkantor pusat di London.

Tidak ada informasi pasti, berapa jumlah investor yang sudah membenamkan pundi-pundi mereka ke Sunton. Ada yang hanya beberapa puluh dollar AS, namun tidak sedikit yang mencapai ribuan, bahkan ratusan ribu dollar AS.

Dengan deposit awal hanya 50 dollar AS, proses registrasinya yang sangat mudah dan dalam hitungan menit saja, para investor sudah langsung menerima sinyal agar dapat bertransaksi forex melalui Sunton.

Dan rumornya, sinyal-sinyal dari Sunton ini lebih akurat dari broker-broker lainnya, sehingga Sunton berani menjanjikan profit 3 persen-5 persen, yang relatif lebih tinggi dibandingkan broker forex resmi lainnya.

Berbekal segala kemudahan dan godaan memperoleh keuntungan dengan cara mudah, instan, terlebih di masa sulit seperti sekarang ini, iming-iming para broker Sunton telah sukses menjerumuskan investor-investor Sunton Capital.

Baca juga: Iming-iming Profit Tinggi dan Stabil Jadi Alasan Orang Tertipu Investasi Bodong Berkedok Robot Trading

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun kegaduhan yang diakibatkan oleh Sunton di instrument forex ternyata berdampak pada investor-investor di instrumen lain, seperti di cryptocurrency.

MarkAI, yang mengklaim dirinya sebagai perusahaan penyedia Crypto Trading Bot (robot trading kripto) canggih karena berbasis Artificial Intelligence (AI), sehingga dapat secara otomatis mendeteksi dan memanfaatkan peluang profit di perdagangan Cryptocurrency.

Ternyata juga mengindikasikan kegagalan bayar mereka setelah beberapa investor di MarkAI mengaku tidak menerima dana withdrawal meski mereka sudah memproses permintaan tersebut.

Kegaduhan di Whatsapp group Sunton ternyata berdampak pada membanjirnya komen-komen dari para investor MarkAI yang merasa dirugikan. Ternyata, mereka pun ketakutan mengalami nasib serupa seperti investor Sunton tadi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.