Chappy Hakim
KSAU 2002-2005

Penulis buku "Tanah Air Udaraku Indonesia"

Obrolin Garuda Yuk...

Kompas.com - 24/10/2021, 19:09 WIB
Pesawat Garuda Indonesia Boeing 373-800 NG dengan desain masker di bagian depan pesawat, saat diparkir di lapangan udara di Tangerang, Banten, Senin (12/10/2020). Pemasangan ''masker'' di pesawat tersebut digelar untuk mendukung kampanye Gerakan 'Ayo Pakai Masker' dalam rangka penanggulangan pandemi Covid-19. AFP/ADEK BERRYPesawat Garuda Indonesia Boeing 373-800 NG dengan desain masker di bagian depan pesawat, saat diparkir di lapangan udara di Tangerang, Banten, Senin (12/10/2020). Pemasangan ''masker'' di pesawat tersebut digelar untuk mendukung kampanye Gerakan 'Ayo Pakai Masker' dalam rangka penanggulangan pandemi Covid-19.

KABAR terakhir tentang nasib dari Maskapai Penerbangan kebanggaan bangsa kita, Garuda Indonesia konon akan dipailitkan dan diganti perannya oleh Pelita Air Service. Langkah ini pasti banyak yang menyayangkan apabila benar benar sampai terjadi.

Kita semua sudah tahu bahwa kesulitan keuangan yang dialami oleh Garuda tidak hanya kali ini. Garuda sudah mengalami beberapa kali kesulitan keuangan. Cilakanya kesulitan keuangan yang terakhir sekarang ini belum sempat diatasi sudah keburu datang pandemi Covid-19 yang menghantam babak belur industri penerbangan di seluruh dunia.

Jadi, jangankan maskapai yang sedang sakit, yang tengah sehat wal afiat alias berjaya sekalipun hancur luluh lantak.

Kalau boleh berandai andai, maka bila tidak ada pandemi Covid-19 pasti masalah kesulitan keuangan di Garuda sudah selesai dan tinggal menunggu waktu saja beberapa lama untuk mengalami kesulitan keuangan kembali. Ini memang siklus musiman yang di alami maskapai penerbangan Garuda Indonesia dari waktu ke waktu.

Apa sebenarnya yang terjadi?

Baca juga: Pemerintah Diam-diam Siapkan Maskapai Pelita, Andai Garuda Ditutup

Sederhana sekali, yaitu setiap saat Garuda mengalami kesulitan keuangan, maka yang dilakukan untuk mengatasinya adalah, menggelontorkan dana talangan dan mengganti tim manajemen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Perusahaan kembali sehat dan kegiatan pun kembali normal, keuntungan besar pun datang mengalir, bahkan diselingi perolehan berbagai gelar yang membanggakan best ini best itu dan juga peningkatan prestise sebagai maskapai bintang 3 menjadi bintang 4 dan seterusnya.

Kita dibuat kagum dan sangat bangga menyaksikannya. Semua pihak memuji-muji Garuda yang ternyata mampu memperoleh keuntungan jutaan dollar AS. Sampai pada satu saat akan mengalami lagi hal yang serupa yaitu kesulitan keuangan.

Siklus yang sangat mudah untuk diriset dari data yang lengkap pada penggal waktu perjalanan Garuda 3 sampai 4 dekade terakhir.

Ibarat mengalami demam (kesulitan keuangan), Sang Garuda hanya memperoleh obat penurun panas untuk kemudian bergiat kembali. Penyakit sebenarnya sama sekali tidak dilacak, karena sudah cukup puas dengan obat penurun panas saja. Itu sebabnya maka sang demam datang lagi dan datang lagi. Obat penurun panas pun beraksi lagi untuk mengatasinya, keuntungan jutaan dollar AS pun diraih kembali. Serangkaian pujian dan penghargaan pun berdatangan kembali.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.