Kompas.com - 26/12/2021, 16:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemotongan gaji bisa disebabkan banyak hal sesuai aturan perusahaan. Apakah karena tidak masuk kerja tanpa pemberitahuan, datang terlambat ke kantor, atau sebagai dampak keuangan perusahaan yang memburuk.

Gaji dipotong memang menyakitkan. Sebab, itu artinya penghasilanmu berkurang, sementara pengeluaran tetap harus dibiayai secara penuh.

Dalam situasi seperti ini, perlu cara cerdas untuk menyiasati keuangan agar hidup tetap aman dan nyaman. Begini tipsnya, seperti dikutip dari Cermati.com:

1. Membuat daftar prioritas pengeluaran

Begitu gaji dipangkas perusahaan, segera susun daftar pengeluaran terbaru yang disesuaikan dengan penghasilan. Itu artinya, kamu harus memprioritaskan kebutuhan pokok dibanding keinginan.

Baca juga: Ini Rest Area yang Sediakan Layanan Kesehatan Selama Periode Libur Natal dan Tahun Baru

Kebutuhan pokok tersebut meliputi, makan dan minum, perlengkapan cuci dan mandi, ongkos transportasi, membayar tagihan bulanan, membayar cicilan utang, memberi uang bulanan orangtua, serta biaya pendidikan anak dan uang jajannya.

Tunda dulu belanja yang sifatnya keinginan, seperti beli baju dan sepatu baru, ganti gadget, liburan ke luar negeri. Untuk hiburan, tetap harus dibatasi. Misalnya dalam sebulan, hanya satu kali nonton bioskop

Kamu masih tetap hidup enak walaupun gaji dipotong, dan tanpa mengorbankan kebutuhan yang utama, yakni biaya sehari-hari.

2. Tetap alokasi dana darurat, tabungan atau investasi

Hidup enak walaupun gaji dipotong bukan berarti hanya memikirkan hari ini, tetapi juga ke depan. Meski penghasilan berkurang, kamu tetap harus menyisihkan uang untuk keperluan dana darurat, serta tabungan atau investasi.

Dana darurat dikumpulkan untuk menghadapi kondisi gawat atau keadaan mendesak. Jaga-jaga kalau pemotongan gaji berlangsung lebih lama atau malah kena PHK. Sedangkan tabungan atau investasi dialokasikan untuk persiapan masa depan.

Biarpun kamu harus menunda keinginan, namun terpenting adalah bisa hidup enak di masa tua karena memiliki finansial yang stabil dari kebiasaan menabung atau investasi.

Baca juga: SP BUMN Sindir Pegawai Pertamina: Sudah Gaji Tinggi, Masih Mau Mogok

3. Lakukan aktivitas menyenangkan di rumah

Hidup enak tidak selalu identik dengan pergi ke luar untuk makan di restoran, pergi ke mal borong pakaian branded, liburan rutin ke luar kota atau ke luar negeri. Di rumah pun kamu tetap bisa hidup enak.

Salah satu caranya melakukan aktivitas menyenangkan yang menjadi hobimu, seperti memasak makanan kesukaan, nonton film atau drama korea, membaca buku, berkebun, bernyanyi, dan sebagainya.

Tidak terlalu sering ke luar rumah justru menghindari pengeluaran tidak terencana. Mengamankan isi dompet agar cukup sampai akhir bulan.

Baca Juga: Pengeluaran Lebih Besar dari Penghasilan, Harus Bagaimana?

4. Kerja sampingan atau bisnis sampingan

Jika kamu ingin bisa memenuhi kebutuhan sekaligus keinginan di saat gaji dipotong, tentunya harus mampu meningkatkan penghasilan. Kamu perlu mencari uang tambahan dengan cara bekerja sampingan.

Bekerja sampingan seperti menjadi tenaga paruh waktu atau freelancer, membuat vlog atau konten yang mampu mendatangkan pundi-pundi uang.

Cari pekerjaan sampingan yang sesuai dengan passion dan waktumu. Manfaatkan waktu sepulang kerja atau hari libur untuk melakukan pekerjaan sampingan.

Kamu juga bisa bisnis sampingan, seperti jualan online maupun menyewakan mobil atau motor untuk memperoleh pendapatan pasif. Ini yang dinamakan barang bekerja buat kamu.
Jadi sambil tidur pun, uang mengalir ke kantong. Dengan begitu, kamu bisa hidup enak tanpa perlu memangkas pengeluaran berlebihan.

5. Belanja barang murah, tapi berkualitas

Gaji dipotong tapi tetap ingin belanja? Boleh saja, asalkan menggunakan trik cerdik. Kamu dapat belanja barang murah, namun tetap berkualitas dan tidak menghilangkan fungsinya.

Sebagai contoh, belanja barang bekas, barang KW, atau barang yang sama, tetapi beda merek yang harganya lebih murah. Misal tadinya pakai kecap A, beralih ke kecap B yang harganya lebih murah.

Baca juga: Naik Rp 500, Ini Tarif Tol Simpang Tomang-Tangerang-Cikupa

Pandai Membelanjakan Uang Selama Gaji Dipotong

Gaji dipotong tidak lantas membuatmu harus memangkas besar-besaran pengeluaran. Semua serba irit atau mengencangkan ikat pinggang sampai kamu tak bisa bernapas.

Solusinya adalah lebih bijak dalam membelanjakan uang. Harus mampu beradaptasi dengan kondisi keuangan yang sedang dialami sekarang.

Jika pengeluaran sudah mentok tidak bisa dikurangi, kamu juga harus mencari cara agar dapat menambah pemasukan. Ingat, semua orang dilahirkan untuk kaya dan sukses.

Sayangnya banyak orang tidak sadar dengan potensi di dalam diri masing-masing. Sehingga membuatnya hanya pasrah pada keadaan. Tidak ada usaha untuk keluar dari kesulitan maupun berkembang.

Baca juga: Langkah Erick Thohir Bongkar Pasang Direksi dan Komisaris 9 BUMN di Akhir Tahun

Artikel ini merupakan hasil kerja sama antara Kompas.com dengan Cermati.com. Isi artikel menjadi tanggung jawab sepenuhnya Cermati.com

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ditjen Pajak: Peserta PPS Meningkat Sangat Signifikan dalam 24 Jam

Ditjen Pajak: Peserta PPS Meningkat Sangat Signifikan dalam 24 Jam

Whats New
Emiten Pengelola Lucy in The Sky Ekspansi Gerai di Baru di Cikini

Emiten Pengelola Lucy in The Sky Ekspansi Gerai di Baru di Cikini

Whats New
Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Whats New
Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Whats New
Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Whats New
INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

Whats New
Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Work Smart
Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan 'Hijau', Ini Alasannya

Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan "Hijau", Ini Alasannya

Whats New
Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Whats New
BERITA FOTO: Pandemi Mereda, 'Angin Segar' Bisnis Kuliner

BERITA FOTO: Pandemi Mereda, "Angin Segar" Bisnis Kuliner

Whats New
Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Whats New
Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Whats New
Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

BrandzView
MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

Whats New
Subholding Gas Pertamina dan Gunvor Teken Kerja Sama Bisnis LNG Global

Subholding Gas Pertamina dan Gunvor Teken Kerja Sama Bisnis LNG Global

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.