Muhamad Rifki Maulana

Ekonom Yunior Bank Indonesia Kalimantan Timur

Sukuk Hijau untuk Ekonomi Berkelanjutan

Kompas.com - 24/08/2022, 15:57 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

THE 3rd Finance Ministers & Central Bank Governor (FMCBG) & Finance & Central Bank Deputies (FCBD) Meeting Presidensi G20 Indonesia telah usai dilaksanakan di Bali pada 13-16 Juli 2022.

Acara yang dihadiri delegasi dari berbagai negara anggota G20 maupun dari perwakilan International Organization (IO) tersebut berjalan lancar dan menghasilkan banyak insight positif bagi perekonomian global.

Secara umum, ada enam agenda prioritas yang dibahas pada jalur keuangan G20, yakni koordinasi exit strategy, penanganan scaring effects, penguatan sistem pembayaran, pengembangan sustainable finance, peningkatan sistem keuangan inklusif dan agenda perpajakan internasional.

Selain agenda utama pertemuan FMCBG dan FCBD, juga diselenggarakan banyak side event yang membahas tema-tema terkait dengan pembicara kompeten.

Salah satu topik yang menarik dari rangkaian kegiatan tersebut adalah mengenai sustainable & green finance.

Dalam G20 chair’s summary disebutkan bahwa anggota G20 terus menegaskan komitmen negara maju untuk memobilisasi climate finance sebesar 100 miliar dollar AS per tahun hingga tahun 2025 untuk memenuhi kebutuhan negara berkembang dalam konteks menghadapi tantangan global berupa perubahan iklim dan kelestarian lingkungan.

Selain itu dalam ringkasan tersebut juga disebutkan bahwa anggota G20 mengapresiasi progres pembuatan peta jalan dari G20 sustainable finance dan terus memantau finalisasi laporan G20 sustainable finance pada Oktober 2022 nanti.

Tidak hanya dalam pertemuan FMCBG dan FCBD, sustainable finance juga dibahas dalam salah satu side event G20 yang bertajuk scaling up green finance di Indonesia.

Keseriusan banyak negara untuk menggeluti sustainable finance bersumber dari timbulnya kesadaran masyarakat untuk mewujudkan peradaban yang ramah lingkungan dan berkelanjutan di tengah ancaman krisis iklim.

Secara singkat, sejatinya terdapat beberapa opsi untuk mengimplementasikan sustainable finance di mana salah satunya adalah melalui penerbitan sukuk hijau.

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Cara Cek Tagihan IndiHome secara Online dengan Mudah

6 Cara Cek Tagihan IndiHome secara Online dengan Mudah

Spend Smart
Pemulihan Pasca-gempa Cianjur, Ini Tips Menjaga Kesehatan untuk Penyintas Gempa

Pemulihan Pasca-gempa Cianjur, Ini Tips Menjaga Kesehatan untuk Penyintas Gempa

Whats New
5 Cara Cek Pajak Kendaraan di Jawa Timur lewat HP, Mudah dan Praktis

5 Cara Cek Pajak Kendaraan di Jawa Timur lewat HP, Mudah dan Praktis

Spend Smart
Sempat Sindir Orang Kaya Pakai BPJS, Ini Klarifikasi Lengkap Menkes

Sempat Sindir Orang Kaya Pakai BPJS, Ini Klarifikasi Lengkap Menkes

Whats New
BI 4 Kali Naikkan Suku Bunga, Ekonom Prediksi Kredit Tumbuh Lambat dan NPL Naik

BI 4 Kali Naikkan Suku Bunga, Ekonom Prediksi Kredit Tumbuh Lambat dan NPL Naik

Whats New
Pantang Mundur Jokowi di Kereta Cepat, meski Harus Tambah Utang ke China

Pantang Mundur Jokowi di Kereta Cepat, meski Harus Tambah Utang ke China

Whats New
Sri Mulyani Heran, Ada Badai PHK, Padahal Setoran Pajak Naik

Sri Mulyani Heran, Ada Badai PHK, Padahal Setoran Pajak Naik

Whats New
Ekonom Prediksi Badai PHK akan Meningkat Meski Terbatas

Ekonom Prediksi Badai PHK akan Meningkat Meski Terbatas

Whats New
Mengenal Nikel, Logam yang Lagi Naik Daun Berkat Booming Mobil Listrik

Mengenal Nikel, Logam yang Lagi Naik Daun Berkat Booming Mobil Listrik

Whats New
Omzet Turun Akibat Inflasi, Ini Strategi Untuk UMKM agar Bisnis Tetap Jalan Tanpa PHK Karyawan

Omzet Turun Akibat Inflasi, Ini Strategi Untuk UMKM agar Bisnis Tetap Jalan Tanpa PHK Karyawan

Whats New
Indeks Filantropi RI Stagnan di 'Doing Okay' Selama 2 Tahun, Perlu Ada Perbaikan Regulasi

Indeks Filantropi RI Stagnan di "Doing Okay" Selama 2 Tahun, Perlu Ada Perbaikan Regulasi

Whats New
Perluas Jaringan, BUMN BKI Teken Kerja Sama dengan Emirates Classification Society

Perluas Jaringan, BUMN BKI Teken Kerja Sama dengan Emirates Classification Society

Whats New
Dari 3 Platform 'Online' Ini, Mana yang Paling Banyak Beri Keuntungan ke Mitra UMKM Kuliner?

Dari 3 Platform "Online" Ini, Mana yang Paling Banyak Beri Keuntungan ke Mitra UMKM Kuliner?

Whats New
Aplikasi Pesan Makanan 'Online' Dorong Penjualan UMKM 1,9 Kali Lipat Dibanding 'Offline'

Aplikasi Pesan Makanan "Online" Dorong Penjualan UMKM 1,9 Kali Lipat Dibanding "Offline"

Whats New
SIM Indonesia Bisa Berlaku di Luar Negeri, Mana Saja?

SIM Indonesia Bisa Berlaku di Luar Negeri, Mana Saja?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.