Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menimbang Kekuatan BPR untuk Melantai di Bursa Efek

Kompas.com - 21/02/2024, 06:00 WIB
Agustinus Rangga Respati,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mendorong Bank Perekonomian Rakyat (BPR) yang memiliki kinerja baik untuk menjadi perusahaan terbuka di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Ketua Dewan Komisioner OJK Mahendra Siregar mengungkapkan, hal ini merupakan bagian dari berbagai pengembangan yang dilakukan OJK untuk memperkuat sektor jasa keuangan.

Pertama, OJK akan menyediakan penyedia likuiditas (liquidity provider) saham dan penyempurnaan aturan transaksi margin. Dua hal tersebut harapannya dapat meningkattkan likuiditas dan nilai transaksi di pasar saham.

"Kami juga mendorong BPR yang berkinerja baik untuk go public," kata dia dalam Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2024, Selasa (20/2/2024).

Baca juga: OJK Cabut Izin Usaha 2 BPR di Sidoarjo dan Solo

Adapun, dilansir dari Kontan per November 2023 jumlah BPR di Indonesia ada 1.405 unit.

Sementara itu Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Dian Ediana Rae menuturkan, OJK melakukan penguatan secara sistematis kepada BPR.

Pasalnya, berdasarkan mandat Undang Undang Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (UU P2SK), BPR mendapatkan perluasan wilayah bisnis sehingga hampir menyerupai bank umum.

Baca juga: OJK Cabut Izin Usaha BPR Bank Pasar Bhakti

Aturan yang sama juga memungkinkan BPR untuk dapat melantai di bursa saham ketika memenuhi persyaratan. Adapun, persyaratan masih akan diatur melalui Peraturan OJK. Nantinya, tidak semua BPR dapat melantai di bursa.

"Kami butuh upaya ekstra untuk menyiapkan BPR untuk siap mengemban mandat baru tersebut. Kami concern, kalau sudah masuk pasar modal itu terkait pelindugan investor. Sehingga BPR perlu diperkuat di semua aspek," ujar dia.

Sepanjang tahun ini, OJK telah mencabut 4 BPR. Tahun ini jumlah BPR yang ditutup bisa jadi lebih banyak dari rata-rata sebelumnya sebanyak 7 entitas.

"Saya tidak bisa memprediksi seperti itu ya, tapi yang jelas, kita akan sekarang masih berjalan melakukan pemeriksaan ke BPR," kata dia.

Baca juga: Daftar 4 BPR yang Izin Usahanya Dicabut OJK Sejak Awal Tahun 2024

 


Ditemui secara terpisah, Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa mengungkapkan, initial public offering (IPO) dapat berdampak baik untuk BPR yang memiliki kinerja baik.

Namun demikian, Purbaya belum dapat memastikan insentif seperti apa yang cocok diberikan kepada BPR yang ingin melantai di bursa efek.

"Tapi mungkin bagus, tapi kan nature (sifat alami) BPR beda. Itu kan dimiliki oleh pemilik-pemilik yang relatif kecil size-nya," ungkap dia.

Baca juga: Perkuat BPR, OJK Terbitkan Dua Aturan Baru

Halaman:


Terkini Lainnya

Reksadana RDPT adalah Apa? Ini Pengertian dan Keuntungannya

Reksadana RDPT adalah Apa? Ini Pengertian dan Keuntungannya

Work Smart
Dana Pinjaman dari China Rp 6,9 Triliun Sudah Cair, KAI: untuk Bayar Kontraktor Kereta Cepat Whoosh

Dana Pinjaman dari China Rp 6,9 Triliun Sudah Cair, KAI: untuk Bayar Kontraktor Kereta Cepat Whoosh

Whats New
Indonesia Lebih Banyak Impor dari Israel Dibanding Iran, Bagaimana dengan Ekspor?

Indonesia Lebih Banyak Impor dari Israel Dibanding Iran, Bagaimana dengan Ekspor?

Whats New
Melemahnya Rupiah Bisa Bikin Harga Bawang Putih dan Kedelai Naik

Melemahnya Rupiah Bisa Bikin Harga Bawang Putih dan Kedelai Naik

Whats New
Mampukah IHSG Bangkit? Simak Analisis dan Rekomendasi Saham Hari Ini

Mampukah IHSG Bangkit? Simak Analisis dan Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Sektor Teknologi Bangkit, Saham-saham di Wall Street Menghijau

Sektor Teknologi Bangkit, Saham-saham di Wall Street Menghijau

Whats New
Naik 35 Persen, Tol Trans Sumatera Dilintasi 2,1 Juta Kendaraan Selama Libur Lebaran

Naik 35 Persen, Tol Trans Sumatera Dilintasi 2,1 Juta Kendaraan Selama Libur Lebaran

Whats New
KAI Layani 4,39 Juta Penumpang Selama Lebaran 2024, Lebih Sedikit dari Perkiraan Kemenhub?

KAI Layani 4,39 Juta Penumpang Selama Lebaran 2024, Lebih Sedikit dari Perkiraan Kemenhub?

Whats New
[POPULER MONEY] Harga Bitcoin Pasca Halving | Lowongan Kerja untuk Lansia

[POPULER MONEY] Harga Bitcoin Pasca Halving | Lowongan Kerja untuk Lansia

Whats New
BLT Rp 600.000 Tak Kunjung Cair, Menko Airlangga: Tidak Ada Kendala, Tunggu Saja...

BLT Rp 600.000 Tak Kunjung Cair, Menko Airlangga: Tidak Ada Kendala, Tunggu Saja...

Whats New
AHY Bakal Tertibkan Bangunan Liar di Puncak Bogor

AHY Bakal Tertibkan Bangunan Liar di Puncak Bogor

Whats New
Rupiah Anjlok, Airlangga Sebut Masih Lebih Baik Dibanding Negara Lain

Rupiah Anjlok, Airlangga Sebut Masih Lebih Baik Dibanding Negara Lain

Whats New
Aktivitas Gunung Ruang Turun, Bandara Sam Ratulangi Kembali Beroperasi Normal

Aktivitas Gunung Ruang Turun, Bandara Sam Ratulangi Kembali Beroperasi Normal

Whats New
Survei BI: Kegiatan Usaha di Kuartal I-2024 Menguat, Didorong Pemilu dan Ramadhan

Survei BI: Kegiatan Usaha di Kuartal I-2024 Menguat, Didorong Pemilu dan Ramadhan

Whats New
Strategi BCA Hadapi Tren Suku Bunga Tinggi yang Masih Berlangung

Strategi BCA Hadapi Tren Suku Bunga Tinggi yang Masih Berlangung

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com