Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kasus Gagal Bayar iGrow Belum Tuntas, "Lender" Hanya Dicicil Puluhan Ribu Rupiah

Kompas.com - 25/02/2024, 18:18 WIB
Erlangga Djumena

Editor

Sumber

JAKARTA, KOMPAS.com - Masalah gagal bayar fintech peer to peer (P2P) lending PT Igrow Resources Indonesia atau PT LinkAja Modalin Nusantara (iGrow) hingga saat ini belum jug tuntas.

Seperti dilansir Kontan.co.id, Minggu (25/2/2024), lender alias pemberi pinjaman belum mendapatkan pengembalian dana mereka sepenuhnya. Namun, mereka telah mendapatkan cicilan dari pihak iGrow, tetapi dalam nominal yang sedikit.

Pengacara lender iGrow yang tergabung dalam Perhimpunan Advokat Indonesia (Peradi) Rifqi Zulham sempat memberikan tangkapan layar dari kliennya kepada Kontan terkait informasi pembayaran cicilan. Tertera, cicilan sebesar Rp 23.625 tersebut diberikan pada awal Februari 2024. Adapun proyek yang didanai yakni budidaya dan penjualan umbi porang.

Baca juga: Kasus Kredit Macet, OJK Sebut Pinjol iGrow Masih Lakukan Penagihan

"Pada awal Februari, hanya mencicil dan memberikan informasi yang tidak benar. Contoh, modal klien misalnya Rp 1 juta, tetapi ditulis iGrow hanya Rp 31.000 dan dicicil hanya puluhan ribu saja," ungkap dia kepada Kontan.co.id, Sabtu (24/2/2024).

Memang dalam tangkapan layar tersebut tertera modal yang diberikan lender tercatat hanya sebesar Rp 31.500. Padahal, lender yang bersangkutan mengaku bahwa modal yang disalurkannya lebih dari Rp 1 juta. Sejumlah tangkapan layar juga mengungkap bahwa beberapa lender mengeluh tentang cicilan dari iGrow yang nominalnya hanya puluhan ribu.

Mengenai hal itu, Rifqi beranggapan cicilan itu diduga hanya sekadar supaya iGrow dapat mengklaim telah melakukan pembayaran atau cicilan kepada klien. Akan tetapi, kata dia, informasi dan modalnya tidak sesuai.

"Seharusnya iGrow punya data base lengkap dan rinci kalau memang manajemennya bagus. Tidak ada alasan bagi mereka tidak memiliki data detailnya terkait masing-masing lender," kata dia.

Rifqi juga berpendapat sejak awal sudah diduga ada kesalahan dari merumuskan perjanjian atau rancangan kontrak hingga terjadinya gagal bayar saat ini. Selain itu, kata dia, terdapat dugaan rangkaian kebohongan, bujuk rayu, dan merugikan para lender.

"Sampai saat ini tidak ada satu pun lender yang mengetahui kejelasan masing-masing borrower mereka. Kami pikir tidak mengetahui persis kegiatan para borrower itu benar ada atau tidak. Tentu banyak celah dan kesempatan untuk berbuat kejahatan," ungkapnya.

Rifqi menduga ada sejumlah celah pelanggaran yang dilakukan iGrow, seperti dalam perjanjian tidak ada perjanjian antara lender dengan borrower, yang ada hanya perjanjian iGrow dengan lender saja. Menurut dia, perjanjian iGrow tidak memenuhi standar kontrak yang sesuai aturan hukum.

Baca juga: Investree Digugat Kasus Gagal Bayar, Lender: Pernah Dicicil Rp 7.000...

Selain itu, dia mengatakan lender tidak punya akses secara langsung maupun tidak langsung untuk mengetahui detail borrower. Lender juga tidak bisa mengecek langsung borrower tersebut fiktif atau tidak.

"Kalau seandainya borrrower itu memang ada, lender juga tidak punya akses untuk mengetahui borrower itu sudah membayar atau belum. Khawatirnya, bisa saja sebenarnya borrower sudah membayar kewajibannya kepada iGrow, tetapi iGrow mengaku belum menerima pembayaran dari para borrower sehingga para lender tidak menerima pembayaran apa pun dari iGrow. Hal itu juga termasuk celah untuk disalahgunakan," tuturnya.

Rifqi menjelaskan soal asuransi juga tidak jelas, bahkan sampai saat ini para lender belum menerima pencairan klaim gagal bayar. Atas dasar itu, dia bilang para lender meminta kepada kepolisian untuk memanggil dan melakukan penyelidikan terhadap iGrow.

Adapun lender telah melaporkan iGrow ke kepolisian. Lender telah melaporkan ke Mabes Polri pada 4 Januari 2023. Rifqi juga sempat menyampaikan Mabes Polri telah menyerahkan berkas laporan sejumlah lender mengenai kasus gagal bayar iGrow ke Polda Metro Jaya pada 15 Januari 2023.

Baca juga: Gagal Bayar Fintech P2P Lending Makin Marak, Pengamat Ungkap Pemicunya

Terbaru, Rifqi menerangkan Polda Metro Jaya sudah memberikan SP2HP pada 12 Februari 2024. Kini, dia bilang perkara sedang dalam proses penyelidikan oleh tim penyidik terkait.

Halaman:
Sumber
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Satgas Pasti Temukan 100 Penipuan Bermodus Duplikasi Lembaga Keuangan

Satgas Pasti Temukan 100 Penipuan Bermodus Duplikasi Lembaga Keuangan

Whats New
Erick Thohir Minta BUMN Optimalisasi Pembelian Dollar AS, Ini Kata Menko Airlangga

Erick Thohir Minta BUMN Optimalisasi Pembelian Dollar AS, Ini Kata Menko Airlangga

Whats New
Pelemahan Rupiah Bakal Berdampak pada Harga Barang Impor sampai Beras

Pelemahan Rupiah Bakal Berdampak pada Harga Barang Impor sampai Beras

Whats New
Apa Mata Uang Brunei Darussalam dan Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Apa Mata Uang Brunei Darussalam dan Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Whats New
Posko Ditutup, Kemenaker Catat 965 Perusahaan Tunggak Bayar THR 2024

Posko Ditutup, Kemenaker Catat 965 Perusahaan Tunggak Bayar THR 2024

Whats New
Antisipasi El Nino, Kementan Dorong 4 Kabupaten Ini Percepatan Tanam Padi

Antisipasi El Nino, Kementan Dorong 4 Kabupaten Ini Percepatan Tanam Padi

Whats New
Laba RMKE Cetak Laba Bersih Rp 302,8 Miliar pada 2023

Laba RMKE Cetak Laba Bersih Rp 302,8 Miliar pada 2023

Whats New
Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com