Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Presiden Terpilih Diminta Memihak Industri E-commerce

Kompas.com - 18/04/2019, 14:47 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia E-commerce Association (idEA) atau Asosiasi E-commerce Indonesia berharap pemerintahan baru nanti berpihak pada industri e-commerce. Selama ini, perhatian pemerintah belum begitu maksimal pada sektor bisnis ini.

"Harapanya yang paling besar adalah keberpihakan pada industri ekonomi digital. Jadi bukan sekarang belum berpihak, tapi sayan melihatnya masih ada beberapa (yang perlu dibenahi)," kata Ketua Umum idEA Ignatius Untung kepada Kompas.com, Kamis (18/4/2019).

Untung mengatakan, selama ini sejumlah kebijakan aturan yang diterapkan pemerintah masih kurang tepat. Pasalnya, masih ada kecenderungan yang hanya mempertimbangkan satu pihak atau sisi.

Baca juga: Bagaimana Kelanjutan Aturan Pajak bagi E-Commerce di Indonesia?

"Kadang-kadang kita masih berkompromi gitu lho. Contohnya, pemerintah masih suka mengeluarkan kebijakan atau aturan yang (membuat) ekonomi digital itu agak seret, karena dengan alasan untuk melindungi industri lain yang sudah keburu besar investasi di sana," ungkapnya.

Dia mengatakan, seharusnya pemerintah lewat lembaga terkait mempertimbangkan posisi Indonesia dengan negara lain dunia. Ini supaya industri e-commerce Tanah Air tidak tertinggal dengan kemajuan-kemajuan yang terus berlangsung.

"Yang mau kita dorong itu bukan keberpihakan kepada pengusahannya tapi keberpihakan industrinya," jelasnya.

Baca juga: Tumbuh Pesat, Ini Tantangan E-commerce untuk Raih Loyalitas Konsumen

Artinya, sambung Untung, siapapun pengusaha dan usahanya melakukan trasnformasi dari offline ke online. Bukan malah menghalangi kemunculan industri online yang notabene sejenis.

"Termasuk pengusaha yang sudah keburu investasi besar-besaran didorong juga untuk melakukan digital tranformasi. Jadi yang belum masuk online masuk, tranformasi online dengan dikasih insentif masuk online," imbuhnya.

Meskipun demikian, ia menilai pemerintah saat ini sudah berperan banyak untuk mendorong industri e-commerce kian maju. Hanya saja perlu pembenahan dan perbaikan ke depannya supaya lebih maksimal.

Baca juga: Pasar E-Commerce Indonesia Diprediksi Tumbuh hingga 20 Miliar Dollar ASppl 

Ada beberapa masukan dan saran asosiasi yang kemudian diakomodasi dalam kebijakan yang diterbitkan pemerintah.

"Enggak semua tertampung, tapi cukup banyak yang ditampung," tandasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Hai Sobat, apakah kamu sudah memiliki asuransi?

Apa jenis asuransi yang kamu pilih?

Apa tujuan Kamu dalam menggunakan asuransi tersebut?

Silahkan login dengan KG Media ID untuk melanjutkan survey Login

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+