KILAS

Ini Cara Desa Pandak Ciptakan Kemandirian Ekonomi

Kompas.com - 13/08/2019, 10:52 WIB
Salah satu wahana yang ada di Desa Pandak, di Jawa Tengah merancang konsep wisata modern berstandar internasional. Dok. Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Republik IndonesiaSalah satu wahana yang ada di Desa Pandak, di Jawa Tengah merancang konsep wisata modern berstandar internasional.

Resort berstandar internasional

Selain dua wahana itu, Desa Pandak sedang membangun wisata andalan lainnya, yakni Pandak Mannayo Resort 1 dan 2.

Resort ini merupakan wisata terpadu dengan beragam atraksi berstandar internasional, seperti waterpark, kolam renang standar olimpiade, dan camping ground. Di tempat ini juga dibuatkan kios-kios untuk usaha masyarakat desa yang dikelola BUMDes.

Pandak Mannayo Resort sendiri merupakan hasil kerja sama Desa Pandak dengan PT Kokoria asal Korea. Proyek senilai Rp 225 miliar ini dibangun di lahan seluas 10,22 hektar.

Proses pembangunannya dimulai pada 2018 dan menyerap tenaga kerja sekitar 400 orang. Pembangunan ditargetkan selesai dalam waktu maksimal 4 tahun.

Baca juga: Startup Ini Fasilitasi E-ticketing untuk Desa Wisata

“Sebelum bekerja sama dengan PT Kokoria, tanah ini disewakan setahun Rp 17,5 juta 1 hektarnya. Sekarang, untuk 1 tahun, harga sewa per hektar Rp 150 juta,” ucap Rasito.

Menurutnya, PT Kokoria akan mengelola Pandak Mannayo Resort selama 20 tahun. Kemudian setelah 20 tahun, bangunan resort itu akan menjadi milik desa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat pembangunan selesai, Pandak Mannayo Resort diperkirakan dapat menyerap banyak tenaga kerja dari desa. Nantinya, jelas Rasito, pegawai resort akan dikelola unit outsourcing milik BUMDes.

Berbagai upaya yang telah dilakukan untuk membangun Desa Pandak pun membuahkan hasil manis. Menurut Rasito, saat ini penghasilan masyarakat sudah meningkat dan peluang lapangan kerja pun terbuka makin luas.

“Peluang terbukanya lapangan kerja pun makin luas dengan adanya wahana wisata. Saat ini, Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa senilai Rp 5,4 miliar. Estimasi pendapatan desa tahun ini Rp 2,9 miliar,” pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.