Waralaba Indonesia Jangan Jago Kandang

Kompas.com - 13/09/2019, 17:08 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pertumbuhan bisnis waralaba di Indonesia kian menjamur. Untuk itu, tidak aneh bila pemerintah menuntut bisnis waralaba Indonesia mampu merambah ke pasar mancanegara alias bukan jago kandang.

"Pertumbuhan pelaku usaha waralaba sangat luar biasa diminati. Namun demikian pemerintah juga berharap kita jangan jago kandang, kalau perlu kita bisa keluar," kata Staf Ahli Bidang Iklim Usaha dan Hubungan Antar Lembaga kemendag, Karyanto Suprih di Jakarta, Jumat (13/9/2019).

Untuk membuat waralaba merambah mancanegara, Karyanto mengatakan pemerintah siap mendukung. Apalagi pihaknya telah memfinalisasi kebijakan perizinan usaha waralaba yang lebih praktis dan tidak berbelit-belit.

Baca juga: Begini Cara dan Syarat Agar Waralaba Anda Dibantu Ekspansi ke Luar Negeri

"Pemerintah dalam hal ini Kemendag akan terus mendukung pertumbuhan franchise di Indonesia, salah satunya melalui perizinan yang semakin disederhanakan. Jika ada perizinan di Kemendag yang perlu kita ubah, ya kita ubah," ujar dia.

Selain itu, bagi pebisnis waralaba yang merasa memiliki banyak kendala dalam urusan perizinan maupun regulasi lainnya, Karyanto menyarankan untuk mengomunikasikannya dengan Perhimpunan Waralaba dan Lisensi Indonesia (WALI) serta Kadin.

Selanjutnya, WALI dan Kadin akan mengomunikasikan masukan-masukan tersebut kepada pemerintah.

"Melalui Kadin dan WALI yang menjadi mitra kami, mereka akan memberikan masukan-masukan tersebut. Kami juga tidak ingin lagi terjebak pada regulasi yang kami buat. Karena yang tahu kendala bisnis waralaba di lapangan ya pebisnisnya sendiri," jelas Karyanto.

Baca juga: Saingi Starbucks, Waralaba Kopi Asal China Rambah Pasar Timur Tengah

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X