Kapitalisasi Pasar Telkom Melorot Rp 22 Triliun dalam 8 Hari, karena Statement Erick Thohir?

Kompas.com - 21/02/2020, 06:32 WIB
Ilustrasi bursa thikstockIlustrasi bursa

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapitalisasi saham PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk ( Telkom) terus merosot dalam 10 hari belakangan seiring dengan turunnya harga saham.

Pada 12 Februari lalu saham Telkom masih berada di kisaran Rp 3.800 per saham, dan menapaki posisi harian tertinggi di posisi Rp 3.850. Namun harga tersebut terus bergerak turun hingga ke level Rp 3.600 per saham pada perdagangan kemarin, Kamis (20/2/2020). 

Harga saham emiten berkode TLKM ini kemudian menguat di sesi penutupan di posisi Rp 3.630 per saham. Karena itu, kapitalisasi saham Telkom turun hingga Rp 22 triliun dalam 8 hari atau terhitung sejak statement Menteri BUMN yang akan menceraikan Telkomsel dari telkom.

Sebelumnya kapitalisasi pasar Telkom Rp 381 triliun, kemudian turun menjadi Rp 359 triliun.

Sejumlah pelaku pasar menyatakan investor cenderung khawatir dengan statement Menteri BUMN Erick Thohir yang akan menceraikan Telkomsel dari Telkom. Meski belakangan Erick Thohir mengungkapkan tak bakal melepaskan Telkomsel dari Telkom.

Baca juga: Erick Thohir “Sentil” Telkom

Terkait pelemahan saham Telkom, pengamat pasar modal Satrio Utomo menyatakan memang ada kekhawatiran dari pelaku pasar atas statement dari Menteri BUMN. Bagaimanapun, hal itu semakin menambah tekanan terhadap saham TLKM yang belakangan ini tengah menurun.

"Ada pengaruhnya. Kalau memang diceraikan ya bisa parah dampaknya ke Telkom. Ini berpengaruh ke harga saham," ujarnya pekan ini.

Pengaruh Faktor Eksternal

Satrio menyatakan, selain karena tekanan akibat statement Menteri BUMN, pelemahan saham Telkom tersebut juga dikontribusi sejumlah hal. Salah satunya investor asing yang masih melepas kepemilikannya di Telkom. Pada saat yang sama investor domestik belum mampu menyerap saham yang dilepas asing.

Hal lainnya, kondisi pasar yang masih terpengaruh sentimen negatif oleh virus Corona juga ikut berkontribusi terhadap pelemahan saham emiten ini.

Baca juga: Erick Thohir Sering Sindir Telkom, Ini Alasannya

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sri Mulyani Peringatkan Masalah Vaksin Bisa Jadi Krisis Moral Dunia

Sri Mulyani Peringatkan Masalah Vaksin Bisa Jadi Krisis Moral Dunia

Whats New
Ada Penggeledahan Kejagung Terkait Dugaan Korupsi, BPJS Ketenagakerjaan Tetap Beroperasi Normal

Ada Penggeledahan Kejagung Terkait Dugaan Korupsi, BPJS Ketenagakerjaan Tetap Beroperasi Normal

Whats New
Kemenkop UKM dan Kemenparekraf Berkolaborasi untuk Kembangkan 5 Destinasi Super-Prioritas

Kemenkop UKM dan Kemenparekraf Berkolaborasi untuk Kembangkan 5 Destinasi Super-Prioritas

Rilis
Airlangga: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal I 2021 Akan Lebih Rendah dari Tahun lalu

Airlangga: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal I 2021 Akan Lebih Rendah dari Tahun lalu

Whats New
Viral Video Pengiriman Paket Berisikan Ular Hidup, Ini Tanggapan Perusahaan Logistik

Viral Video Pengiriman Paket Berisikan Ular Hidup, Ini Tanggapan Perusahaan Logistik

Whats New
Ini Waktu yang Dipilih Masyarakat untuk Menjual Mobilnya

Ini Waktu yang Dipilih Masyarakat untuk Menjual Mobilnya

Spend Smart
KSPI: Turunnya Jumlah Peserta BPJS Ketenagakerjaan Bukti Ledakan PHK Gelombang Kedua

KSPI: Turunnya Jumlah Peserta BPJS Ketenagakerjaan Bukti Ledakan PHK Gelombang Kedua

Rilis
Waktunya Pemerintah dan Swasta Bersatu Tanggulangi Dampak Pandemi Covid-19

Waktunya Pemerintah dan Swasta Bersatu Tanggulangi Dampak Pandemi Covid-19

Whats New
OJK Usul Spin Off Bank Syariah Tak Wajib Dilakukan

OJK Usul Spin Off Bank Syariah Tak Wajib Dilakukan

Whats New
Sri Mulyani: Kita Beruntung Bisa Amankan Vaksin, Banyak Negara yang Kesulitan

Sri Mulyani: Kita Beruntung Bisa Amankan Vaksin, Banyak Negara yang Kesulitan

Whats New
Saat Susi Khawatir 'Keserakahan' Aplikasi Belanja Online Bikin Mati Pedagang Kecil

Saat Susi Khawatir "Keserakahan" Aplikasi Belanja Online Bikin Mati Pedagang Kecil

Whats New
Stok Bawang Menipis, Indonesia Bersiap Impor

Stok Bawang Menipis, Indonesia Bersiap Impor

Whats New
Vaksinasi Covid-19, Sri Mulyani Minta Pemda Tak Hanya Andalkan Pusat

Vaksinasi Covid-19, Sri Mulyani Minta Pemda Tak Hanya Andalkan Pusat

Whats New
Mengintip Tren Membeli Mobil Selama Masa Pandemi

Mengintip Tren Membeli Mobil Selama Masa Pandemi

Whats New
KNKT Berhasil Mengunduh Data dari FDR Pesawat Sriwijaya Air SJ 182

KNKT Berhasil Mengunduh Data dari FDR Pesawat Sriwijaya Air SJ 182

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X