Bank-bank BUMN Bagikan Dividen, Mana Paling Besar?

Kompas.com - 21/02/2020, 06:44 WIB
Ilustrasi bank Thinkstockphotos.comIlustrasi bank

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank-bank pelat merah alias badan usaha milik negara (BUMN) telah melakukan rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST).

Bank tersebut antara lain PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk, dan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk.

Adapun dalam RUPS tersebut, salah satunya ditetapkan pembagian dividen kepada para pemegang saham.

Baca juga: Erick Thohir Mau Rombak Bos-bos di Tiga Bank BUMN

Lantas, manakah bank dengan pembagian dividen paling besar? Simak uraiannya berikut ini.

1. Bank Mandiri

PT Bank Mandiri (Persero) Tbk telah melangsungkan RUPST pada 19 Februari 2020. Tercatat, perseroan membukukan laba bersih konsolidasian sebesar Rp 27,5 triliun sepanjang 2019 secara tahunan (year on year/yoy).

RUPS menyepakati 60 persen dari laba bersih tahun 2019 bakal dibagikan kepada pemegang saham sebagai dividen.

Bila dihitung, 60 persen dari laba bersih tersebut sebesar Rp 16,49 triliun atau sekitar Rp 353,34 per lembar saham.

Nilai tersebut meningkat dibandingkan tahun sebelumnya yang sebesar Rp 11,2 triliun atau sekitar Rp 241 per lembar saham.

Baca juga: Bank Mandiri Tebar Dividen Rp 16,49 Triliun

Dengan harga saham BMRI berada pada Rp 8.000 per saham, Kamis (20/2/2020), maka yield dividen BMRI sebesar 4,41 persen. Sementara itu, 40 persen sisa laba bersih ditetapkan sebagai laba ditahan.

“Penetapan besaran dividen tersebut telah memperhatikan kebutuhan likuiditas perseroan dalam mengembangkan bisnis dan memenuhi ketentuan terbaru regulator, serta sebagai bentuk apresiasi perseroan kepada pemegang saham atas kepercayaan dan dukungannya,” ujar Direktur Utama Bank Mandiri Royke Tumilaar di Jakarta, Rabu (19/2/2020).

2. BRI

Selain Bank Mandiri, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk dalam RUPST membagikan laba bersih sebagai dividen kepada pemegang saham Rp 20,6 triliun.

Nominal yang ditetapkan sebagai dividen tersebut merupakan 60 persen dari laba bersih bank bersandi saham BBRI itu sepanjang 2019, yakni sebesar Rp 34,4 triliun.

Dividen yang dibagikan BBRI sekitar Rp 168,1 per lembar saham. Angka ini naik 27,2 persen dibandingkan dengan dividen yang dibagikan BRI pada tahun lalu sebesar Rp 16,2 triliun atau sekitar Rp 132,2 per lembar saham.

Baca juga: BRI Bagi Dividen Rp 20,6 Triliun ke Pemegang Saham

Dengan harga saham BBRI berada pada Rp 4.560 per saham, Kamis (20/2/2020), maka yield dividen BBRI sebesar 3,68 persen. Persentase yield dividen masih lebih kecil dibanding Bank Mandiri.

"Dari Rp 20,6 triliun, yang disetor ke kas negara sebesar Rp 11,7 triliun. Sedangkan sisanya dibagikan ke pemegang saham publik," kata Direktur Utama BRI Sunarso di Jakarta, Selasa (18/2/2020).

3. BNI

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk menyepakati untuk mengalokasikan 25 persen laba bersih pada 2019 sebagai dividen yang akan dibagikan kepada pemegang saham.

Alokasi tersebut lebih kecil ketimbang dua bank pelat merah sebelumnya, yaitu Bank Mandiri dan BRI yang mengalokasikan 60 persen laba bersih sebagai dividen.

Adapun sebanyak 25 persen dari laba bersih tersebut senilai Rp 3,85 triliun. Laba bersih BNI di 2019 sendiri tercatat sebesar Rp 15,38 triliun.

“Rapat umum pemegang saham tahun buku 2019 (BNI) menyetujui pembagian dividen sebesar Rp 3,85 triliun,” ujar Wakil Direktur Utama BNI Eko Cahyo di Jakarta, Kamis (20/2/2020).

Baca juga: BNI Bagikan Dividen Sebesar Rp 3,85 Triliun ke Pemegang Saham

Sementara 75 persen laba bersih atau sekitar Rp 11,45 triliun akan ditempatkan sebagai laba ditahan.

Khusus dividen bagian pemerintah atas kepemilikan 60 persen saham mendapat Rp 2.307 triliun yang bakal disetor ke kas negara.

Sedangkan publik dengan kepemilikan saham sebesar 40 persen mendapat dividen Rp 1,58 triliun.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X