Amerika Serikat Kabulkan Permintaan Google Manfaatkan Kabel Laut AS-Asia

Kompas.com - 09/04/2020, 08:09 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Komunikasi Federal (FCC) pada hari Rabu menyetujui permintaan Google menggunakan kabel telekomunikasi bawah laut AS-Asia, setelah perusahaan tersebut mengingatkan akan menanggung harga yang jauh lebih tinggi jika menggunakan cara lain untuk keperluan lalu lintas data.

Mengutip Reuters via Kontan.co.id, Kamis (9/4/2020), Google setuju untuk mengoperasikan sebagian Sistem Jaringan Kabel Ringan Pasifik sepanjang 8.000 mil antara Amerika Serikat dan Taiwan, tetapi tidak di Hong Kong.

Sebelumnya, Google dan Facebook Inc telah membayar untuk pembangunan jaringan telekomunikasi yang sekarang selesai. Tetapi regulator AS telah memblokir penggunaannya.

Baca juga: Jadi CEO di Induk Google, Ini Gaji yang Didapat Sundar Pichai

Departemen Kehakiman kemudian memberi tahu FCC dalam petisi bahwa mereka mendukung permintaan Google yang direvisi.

Agensi mengatakan agen AS percaya ada risiko yang signifikan jika koneksi tersebut dihubungkan ke Hong Kong.

Hong Kong adalah wilayah administrasi khusus China, yang hubungannya dengan Amerika Serikat memburuk karena pandemi virus corona, perselisihan perdagangan, dan masalah keamanan.

Dalam sebuah pernyataan, Google mengucapkan terima kasih kepada FCC karena menyetujui permintaannya.

Google menambahkan, "Tim jaringan dan operasi global yang berdedikasi terus meningkatkan kapasitas untuk memenuhi kebutuhan pengguna kami, dan itu termasuk sistem kabel bawah laut kami."

FCC memungkinkan Google untuk mengoperasikan segmen untuk enam bulan ke depan, sambil menunggu provisi akhir dari aplikasi lisensi.

Google mengatakan kepada regulator awal tahun ini bahwa mereka memiliki kebutuhan mendesak untuk memenuhi permintaan internal untuk kapasitas antara AS dan Taiwan, khususnya untuk menghubungkan pusat data Google Taiwan ke pusat data Google di Amerika Serikat dan untuk melayani pengguna di seluruh wilayah Asia-Pasifik.

Halaman:
Sumber


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kode Transfer BNI dan Bank Lainnya untuk Transaksi di ATM

Kode Transfer BNI dan Bank Lainnya untuk Transaksi di ATM

Whats New
Cara Top Up DANA lewat ATM BRI, EDC, BRImo, dan Internet Banking

Cara Top Up DANA lewat ATM BRI, EDC, BRImo, dan Internet Banking

Spend Smart
Perluas Segmen Nasabah Jadi Strategi BTPN Hadapi Potensi Resesi di 2023

Perluas Segmen Nasabah Jadi Strategi BTPN Hadapi Potensi Resesi di 2023

Whats New
RI-Sri Lanka Perkuat Kerja Sama Maritim dan Ekonomi Biru

RI-Sri Lanka Perkuat Kerja Sama Maritim dan Ekonomi Biru

Whats New
Pengusaha Minta Aturan Baru UMP Dibatalkan demi Cegah PHK

Pengusaha Minta Aturan Baru UMP Dibatalkan demi Cegah PHK

Whats New
Gandeng BenihBaik.com, Sido Muncul Sumbang Rp 300 Juta untuk Korban Gempa Cianjur

Gandeng BenihBaik.com, Sido Muncul Sumbang Rp 300 Juta untuk Korban Gempa Cianjur

BrandzView
Yakin RI Tak Resesi, Apindo: Pemerintah Tidur Saja Ekonomi Tumbuh 5 Persen

Yakin RI Tak Resesi, Apindo: Pemerintah Tidur Saja Ekonomi Tumbuh 5 Persen

Whats New
Direktur Operasi II Waskita Terjerat Korupsi, Stafsus Erick Thohir: Komitmen Bersih-bersih BUMN

Direktur Operasi II Waskita Terjerat Korupsi, Stafsus Erick Thohir: Komitmen Bersih-bersih BUMN

Whats New
Apa Itu Asuransi Jiwa Kredit SmartProtection Purna Bank Mantap dan Kegunaannya?

Apa Itu Asuransi Jiwa Kredit SmartProtection Purna Bank Mantap dan Kegunaannya?

Whats New
Lowongan Kerja Astra Honda Motor untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Lowongan Kerja Astra Honda Motor untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Work Smart
Masih Dikaji, BI Bocorkan Cara Masyarakat Mendapatkan Rupiah Digital

Masih Dikaji, BI Bocorkan Cara Masyarakat Mendapatkan Rupiah Digital

Whats New
Penumpang Kereta Cepat Tujuan Bandung 'Dioper' di Padalarang

Penumpang Kereta Cepat Tujuan Bandung "Dioper" di Padalarang

Whats New
Jual Aset, Rugi HERO Menyusut Signifikan

Jual Aset, Rugi HERO Menyusut Signifikan

Whats New
Soal PHK, Kemenperin Berharap Pabrik Aqua Danone di Solok Kembali Beroperasi Normal

Soal PHK, Kemenperin Berharap Pabrik Aqua Danone di Solok Kembali Beroperasi Normal

Whats New
Gandeng Perguruan Tinggi, IDSurvey Dorong Pengembangan Industri Migas

Gandeng Perguruan Tinggi, IDSurvey Dorong Pengembangan Industri Migas

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.