Penanganan Pandemi, BI Serap Surat Utang Pemerintah Rp 82,1 Triliun

Kompas.com - 07/08/2020, 09:19 WIB
Ilustrasi Bank Indonesia (BI). SHUTTERSTOCKIlustrasi Bank Indonesia (BI).

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia ( BI) akhirnya melakukan transaksi pembelian surat utang negara ( SUN) secara private placement. 

Ini dalam rangka pembagian beban atau burden sharing dengan pemerintah untuk penanganan pandemi virus corona (Covid-19).

Dikutip dari keterangan resmi Kementerian Keuangan, Jumat (7/8/2020), jumlah total surat utang yang diterbitkan oleh otoritas fiskal mencapai Rp 82,1 triliun.

Baca juga: Serapan BI atas Surat Utang Mengecil, Kenapa?

Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Luky Alfirman dalam keterangan tersebut menjelaskan, transaksi yang dilakukan adalah implementasi skema burden sharing sebagai wujud sinergi pemerintah dengan BI untuk penanganan dampak pandemi dan pemulihan ekonomi nasional (PEN).

"Transaksi ini dilakukan berdasarkan Keputusan Bersama Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Indonesia nomor 347/KMK.08/2020 dan 22/9/KEP.GBI/2020 tanggal 20 Juli 2020 tentang Skema dan Mekanisme Koordinasi Pembelian SUN dan/atau Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) oleh Bank Indonesia di Pasar Perdana dan Pembagian Beban Biaya dalam rangka Pembiayaan Penanganan Dampak Pandemi COVID-19 dan PEN, serta sesuai dengan kewenangan yang diberikan oleh Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2002 tentang SUN dan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 51/PMK.08/2019 tentang Penjualan SUN Dengan Cara Private Placement," jelas Luky seperti dikutip dari keterangan tertulis, Jumat (7/8/2020).

Lebih lanjut dijelaskan, terdapat empat seri SUN yang diterbitkan, yakni VR0034, VR0035, VR0036, dan VR0037 dengan nominal masing-masing seri sebesar Rp 20,52 triliun dengan jenis variable rate.

Baca juga: Masuk Pasar Perdana, BI Serap Surat Utang Pemerintah Rp 1,7 Triliun

SUN tersebut memiliki waktu jatuh tempo antara lima hingga delapan tahun. Selain itu, kupon dari SUN yang diterbitkan menggunakan suku bunga reverse repo BI tenor tiga bulan dengan kupon tiga bulan pertama masing-masing seri sebesar 3,8 persen.

Lantaran penerbitan SUN kali ini merupakan bagian dari burden sharing, kupon tersebut sepenuhnya ditanggung oleh BI. Pemerintah tidak akan mengeluarkan dana untuk membayar kupon.

Luky pun menjelaskan penerbitan SUN tersebut merupakan transaksi yang pertama untuk pemenuhan sebagian pembiayaan Public Goods.

"Total kebutuhan pembiayaan Public Goods adalah sebesar Rp397,56 triliun, meliputi pembiayaan untuk belanja kesehatan, perlindungan sosial, serta pembiayaan sektoral Kementerian/Lembaga dan Pemda dalam rangka penanganan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN)," jelas dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X