Singapura Tambah Anggaran Stimulus Rp 85,26 Triliun

Kompas.com - 18/08/2020, 10:39 WIB

SINGAPURA, KOMPAS.com - Pemerintah Singapura memutuskan menambah stimulus untuk menyorong kinerja perekonomian yang terpukul pandemi virus corona.

Dikutip dari CNBC, Selasa (18/8/2020, Deputi Perdana Menteri sekaligus Menteri Keuangan Heng Swee Keat mengatakan, Singapura menambah anggaran untuk stimulus sebesar 5,8 miliar dollar AS atau sekitar Rp 85,26 triliun.

"Dampak terhadap perekonomian telah cukup parah," ujar Heng yang juga mengoordinasi kebijakan perekonomian, Senin (17/8/2020).

Baca juga: Bandingkan Ekonomi RI dengan Singapura, Erick Thohir: Kita Lebih Baik daripada Mereka

Dia menyebutkan, kondisi perekonomian global saat ini masih sangat lemah, dan proses pemulihan akan sangat bergantung pada bagaimana negara-negara mampu menekan angka penyebaran virus.

Sebelumnya, Singapura sempat melaporkan kontraksi kinerja perekonomian yang terburuk di Asia pada semester I tahun ini. Perekonomian Singapura yang sangat terbuka dan sangat bergantung pada kegiatan perdagangan mengalami hantaman saat pandemi akibat kebijakan lockdown yang diterapkan hampir seluruh negara di dunia.

Pekan lalu, Singapura mengumumkan pertumbuhan ekonomi mereka minus 13,2 persen (yoy) pada kuartal II 2020. Berdasarkan data statistik pemerintah, kinerja tersebut merupakan yang terburuk sepanjang sejarah. Pemerintah pun memproyeksi pertumbuhan ekonomi akan terkontraksi di kisaran 5 persen hingga 7 persen sepanjang 2020.

Adapun dengan tambahan anggaran tersebut, pemerintah bakal memperpanjang beberapa program stimulus yang saat ini sudah berjalan.

Beberapa di antaranya yakni, perpanjangan kebijakan subsidi gaji hingga Maret 2021. Besaran subsidi yang diterima oleh perusahaan tergantung pada proyeksi pemulihan masing-masing sektor.

Tambahan stimulus untuk industri penerbangan sebesar 136,5 juta dollar AS, serta bantuan langsung tunai untuk pekerja Singapura yang tidak bekerja atau mengalami pemangkasan penerimaan hingga pekerja berbayaran rendah.

Baca juga: Singapura Resesi, Ekonomi Kuartal II Minus 42,9 Persen Dibandingkan Sebelumnya

Halaman:
Sumber CNBC


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

RI Bidik Ekspor Produk Biomassa Cangkang Sawit ke  Jepang

RI Bidik Ekspor Produk Biomassa Cangkang Sawit ke Jepang

Whats New
Cara Top Up DANA lewat BSI Mobile dan ATM BSI dengan Mudah

Cara Top Up DANA lewat BSI Mobile dan ATM BSI dengan Mudah

Spend Smart
Kemenaker Dorong Perusahaan Segera Daftarkan Pekerjanya yang Belum Terdaftar Jamsostek

Kemenaker Dorong Perusahaan Segera Daftarkan Pekerjanya yang Belum Terdaftar Jamsostek

Whats New
Mie Sedaap Ditarik di Hong Kong, Ini Kata BPOM

Mie Sedaap Ditarik di Hong Kong, Ini Kata BPOM

Whats New
Kementerian PUPR Targetkan Penyelesaian 9 Bendungan Hingga Akhir 2022

Kementerian PUPR Targetkan Penyelesaian 9 Bendungan Hingga Akhir 2022

Whats New
BTPN Salurkan Kredit Rp 149,26 Triliun hingga Akhir Juni, Masih Didominasi Segmen Korporasi

BTPN Salurkan Kredit Rp 149,26 Triliun hingga Akhir Juni, Masih Didominasi Segmen Korporasi

Whats New
5 Tips Memilih Investasi yang Aman, Apa Saja?

5 Tips Memilih Investasi yang Aman, Apa Saja?

Whats New
Bank Raya Tunjuk Ida Bagus Jadi Dirut Baru, Gantikan Kaspar Situmorang

Bank Raya Tunjuk Ida Bagus Jadi Dirut Baru, Gantikan Kaspar Situmorang

Whats New
Bantu Perusahaan Bangun Relasi dengan Stakeholder, Tada Gifting Diluncurkan

Bantu Perusahaan Bangun Relasi dengan Stakeholder, Tada Gifting Diluncurkan

Whats New
Pendapatan Klinko (KLIN) Naik 215 Persen pada Semester I-2022

Pendapatan Klinko (KLIN) Naik 215 Persen pada Semester I-2022

Whats New
Astra Internasional Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Astra Internasional Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Krisis Inggris, Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Cukup Kuat

Krisis Inggris, Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Cukup Kuat

Whats New
Sucofindo Buka Lowongan Kerja untuk Pegawai Kontrak, Ini Posisi yang Dibutuhkan

Sucofindo Buka Lowongan Kerja untuk Pegawai Kontrak, Ini Posisi yang Dibutuhkan

Work Smart
Syarat dan Cara Membuat Akun Pendataan Tenaga non-ASN BKN 2022

Syarat dan Cara Membuat Akun Pendataan Tenaga non-ASN BKN 2022

Whats New
BRI Buka Lowongan Kerja Lewat Jalur Program BFLP hingga 11 Oktober

BRI Buka Lowongan Kerja Lewat Jalur Program BFLP hingga 11 Oktober

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.