Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hingga September, Maybank Setujui Restrukturisasi Kredit Rp 14 Triliun

Kompas.com - 24/09/2020, 20:39 WIB
Kiki Safitri,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Maybank Indonesia Tbk telah menyetujui restrukturisasi kredit Rp 14 triliun hingga 22 September 2020. Sementara itu restrukturisasi kredit yang sedang dalam proses mencapai Rp 5 triliun.

“Restrukturisasi sampai dengan 22 September, yang sudah kita verifikasi (total) Rp 19 triliun,” kata Direktur Managemen Resiko Maybank Efendi melalui paparan public expose, Kamis (24/9/2020).

Efendi bilang, dari mulai April hingga Juni 2020, merupakan puncaknya nasabah mengajukan restrukturisasi. Selanjutnya jumlah nasabah mulai landai dan cenderung flat.

Baca juga: Ragam Cara Pemda Hidupkan Aktivitas Ekonomi di Tengah Pandemi

Dia juga mengatakan, penerapan restrukturisasi sesuai dengan POJK 11 tidak diberlakukan kepada semua nasabah yang bermasalah. Namun prosesnya, dilakukan dengan melihat masalah dari nasabah yang bersangkutan.

“Penerapan POJK ini, kita lihat kalau memang masih punya prospek usaha, dan usahanya berjalan kami akan berikan restrukturisasi. Tapi jika usahanya telah berhenti dan sebelum Covid-19 sudah bermasalah, tidak akan di restrukturisasi. Kami lebih case by case,” kata dia.

Efendi menjelaskan, debitur bermasalah selalu ada, apalagi kondisi Covid -19 ini membuat cash flow nasabah terganggu. Menurut dia, sektor yang terdampak adalah sektor manufaktur yang dalam suplainya bergantung dari luar negeri, sehingga ada unsur nilai tukar di situ.

“Selain itu, produknya yang dijual juga bukan produk kebutuhan dasar, seperti consumer good. Apalagi yang orientasi ekpor, karena kan demand dari luar itu menurun,” kata dia.

Baca juga: Meski Resesi, Bank Mandiri Optimistis Peluang Penyaluran Kredit Masih Ada

Di sisi lain, ratio kredit bermasalah atau Non Performing Loan (NPL) melonjak tinggi pada Juni 2020. Secara gross, NPL konsolidasi Maybank mencapai 4,9 persen atau naik 3,65 persen dibanding periode sama tahun lalu. Sementara NPL net 2,91 persen atau naik 2,16 persen dibanding tahun lalu.

Maybank menyatakan kenaikan NPL tersebut terjadi karena penyaluran kredit mengalami penurunan, dan mendorng rasio kredit bermasalahnya semakin melebar.

“Loan itu turun hampir 15 persen dan menyebabkan ratio meningkat. Maybank tidak menerapkan relaksasi ke semua debitur dan kami lebih konservatif di mana penerapan POJK 11 secara exception, bukan general,” kata Direktur Finance, Financial Planning, Performance Management, dan Procurement & Premises Maybank Indonesia Thila Nadason.

Sementara itu, Presiden Direktur Maybank Indonesia Taswin Zakaria menyebut, strategi perseroan dalam menyalurkan kredit memang mengalami perubahan saat pandemi Covid-19. Perusahaan juga menerapkan langkah selektif dalam memberikan relaksasi pada debitur.

"Saat ini kami menyalurkan kepada debitur yang usahanya terdampak minimal atau yang tidak terdampak. Banyak lini usaha yang tidak terdampak oleh pandemi, khususnya usaha bahan kebutuhan pokok,” ucap dia.

Baca juga: Milenial Bergaji Rp 4 Juta Juga Bisa Investasi, Begini Caranya

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Work Smart
Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Whats New
Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Work Smart
Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Whats New
HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

Rilis
Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Whats New
Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com