Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pertumbuhan Ekonomi Negatif 3,49 Persen, Kepala Bappenas: Setidaknya Ada Kemajuan

Kompas.com - 05/11/2020, 19:52 WIB
Yohana Artha Uly,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia resmi masuk resesi lantaran kinerja pertumbuhan ekonomi sudah dua kali berturut mengalami kontraksi.

Ekonomi Indonesia pada kuartal III-2020 tercatat minus 3,49 persen, sementara pada kuartal II-2020 laju ekonomi tercatat minus 5,32 persen.

Kendati demikian, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas), Suharso Monoarfa menilai, kinerja itu tetap menunjukkan adanya perbaikan karena kontraksi yang semakin mengecil.

“Satu hal yang mesti disyukuri yakni ada kemajuan, kenaikan, hal positif dan optimisme kita tentu harus terbangun,” ujar Suharso dalam konferensi pers virtual, Kamis (5/11/2020).

Baca juga: Pekan Ini, Garuda Indonesia Buka Tiga Rute Domestik Baru

Selain itu, lanjut Suharso, perbaikan juga telihat bila dibandingkan secara kuartalan yakni antara kuartal II-2020 ke kuartal III-2020, di mana ekonomi Indonesia tumbuh 5,05 persen.

“Kenaikan sebesar 5 persen ini menunjukkan bahwa proses adaptasi dari ekoninomi Indonesia dalam keadaan pandemi berjalan baik. Mungkin, rata-rata di atas negara-negara lain, termasuk ASEAN,” imbuh dia.

Menurut Suharso, perkembangan ekonomi tersebut tak lepas dari upaya pemerintah untuk terus menggenjot perbaikan ekonomi melalui berbagai kebijakan.

Ia menambahkan, ke depan pemerintah akan terus mendorong perbaikan ekonomi.

Kendati demikian, ia menekankan, perbaikan ekonomi di tengah kondisi pandemi Covid-19 ini akan beriringan dengan penanganan dari segi kesehatan.

“Jadi seperti telah berulang kali disampaikan Pak Presiden, kita akan tetap melakukan kesimbangan, tidak menomorsatukan kesehatan saja dengan meninggalkan ekonomi, tapi dua hal itu seperti sayap angsa, yang benar-benar harus kita lakukan dengan baik,” pungkas Suharso.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Unilever Tarik Es Krim Magnum Almond di Inggris, Bagaimana dengan Indonesia?

Unilever Tarik Es Krim Magnum Almond di Inggris, Bagaimana dengan Indonesia?

Whats New
Simak 5 Cara Merapikan Kondisi Keuangan Setelah Libur Lebaran

Simak 5 Cara Merapikan Kondisi Keuangan Setelah Libur Lebaran

Earn Smart
Studi Kelayakan Kereta Cepat ke Surabaya Digarap China, KAI: Kita Enggak Ikut

Studi Kelayakan Kereta Cepat ke Surabaya Digarap China, KAI: Kita Enggak Ikut

Whats New
Pelemahan Nilai Tukar Rupiah Bisa Berimbas ke Harga Barang Elektronik

Pelemahan Nilai Tukar Rupiah Bisa Berimbas ke Harga Barang Elektronik

Whats New
Pendaftaran UM-PTKIN 2024 Sudah Dibuka, Ini Link, Jadwal, hingga Alurnya

Pendaftaran UM-PTKIN 2024 Sudah Dibuka, Ini Link, Jadwal, hingga Alurnya

Whats New
Rincian Harga Emas di Pegadaian Hari Ini 23 April 2024

Rincian Harga Emas di Pegadaian Hari Ini 23 April 2024

Spend Smart
Pembentukan Badan Penerimaan Negara Masuk Dokumen Rencana Kerja Pemerintah 2025

Pembentukan Badan Penerimaan Negara Masuk Dokumen Rencana Kerja Pemerintah 2025

Whats New
Neraca Dagang RI Kembali Surplus, BI: Positif Topang Ketahanan Eksternal Ekonomi

Neraca Dagang RI Kembali Surplus, BI: Positif Topang Ketahanan Eksternal Ekonomi

Whats New
Sambut Putusan MK soal Sengketa Pilpres, Kadin: Akan Berikan Kepastian bagi Dunia Usaha

Sambut Putusan MK soal Sengketa Pilpres, Kadin: Akan Berikan Kepastian bagi Dunia Usaha

Whats New
Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di CIMB Niaga hingga BCA

Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di CIMB Niaga hingga BCA

Whats New
Anjlok Rp 18.000 Per Gram, Simak Harga Emas Antam Hari Ini 23 April 2024

Anjlok Rp 18.000 Per Gram, Simak Harga Emas Antam Hari Ini 23 April 2024

Spend Smart
IHSG Awal Sesi Tancap Gas, Rupiah Malah Melemah

IHSG Awal Sesi Tancap Gas, Rupiah Malah Melemah

Whats New
Harga Emas Dunia Anjlok, Ini Penyebabnya

Harga Emas Dunia Anjlok, Ini Penyebabnya

Whats New
Bahan Pokok Hari Ini 23 April 2024: Harga Tepung dan Telur Naik, Daging Sapi dan Ayam Turun

Bahan Pokok Hari Ini 23 April 2024: Harga Tepung dan Telur Naik, Daging Sapi dan Ayam Turun

Whats New
Reksadana RDPT adalah Apa? Ini Pengertian dan Keuntungannya

Reksadana RDPT adalah Apa? Ini Pengertian dan Keuntungannya

Work Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com