Pertumbuhan Ekonomi Negatif 3,49 Persen, Kepala Bappenas: Setidaknya Ada Kemajuan

Kompas.com - 05/11/2020, 19:52 WIB
Ilustrasi resesi shutterstock.comIlustrasi resesi

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia resmi masuk resesi lantaran kinerja pertumbuhan ekonomi sudah dua kali berturut mengalami kontraksi.

Ekonomi Indonesia pada kuartal III-2020 tercatat minus 3,49 persen, sementara pada kuartal II-2020 laju ekonomi tercatat minus 5,32 persen.

Kendati demikian, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas), Suharso Monoarfa menilai, kinerja itu tetap menunjukkan adanya perbaikan karena kontraksi yang semakin mengecil.

“Satu hal yang mesti disyukuri yakni ada kemajuan, kenaikan, hal positif dan optimisme kita tentu harus terbangun,” ujar Suharso dalam konferensi pers virtual, Kamis (5/11/2020).

Baca juga: Pekan Ini, Garuda Indonesia Buka Tiga Rute Domestik Baru

Selain itu, lanjut Suharso, perbaikan juga telihat bila dibandingkan secara kuartalan yakni antara kuartal II-2020 ke kuartal III-2020, di mana ekonomi Indonesia tumbuh 5,05 persen.

“Kenaikan sebesar 5 persen ini menunjukkan bahwa proses adaptasi dari ekoninomi Indonesia dalam keadaan pandemi berjalan baik. Mungkin, rata-rata di atas negara-negara lain, termasuk ASEAN,” imbuh dia.

Menurut Suharso, perkembangan ekonomi tersebut tak lepas dari upaya pemerintah untuk terus menggenjot perbaikan ekonomi melalui berbagai kebijakan.

Ia menambahkan, ke depan pemerintah akan terus mendorong perbaikan ekonomi.

Kendati demikian, ia menekankan, perbaikan ekonomi di tengah kondisi pandemi Covid-19 ini akan beriringan dengan penanganan dari segi kesehatan.

“Jadi seperti telah berulang kali disampaikan Pak Presiden, kita akan tetap melakukan kesimbangan, tidak menomorsatukan kesehatan saja dengan meninggalkan ekonomi, tapi dua hal itu seperti sayap angsa, yang benar-benar harus kita lakukan dengan baik,” pungkas Suharso.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Dorong Industri Makanan dan Minuman Terapkan Industri 4.0

Pemerintah Dorong Industri Makanan dan Minuman Terapkan Industri 4.0

Rilis
Tempat Wisata Dibuka Tetapi Mudik Dilarang, Sandiaga: Pariwisata Bukan Jadi Masalah

Tempat Wisata Dibuka Tetapi Mudik Dilarang, Sandiaga: Pariwisata Bukan Jadi Masalah

Whats New
Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Whats New
PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

Rilis
Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Whats New
AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

Whats New
Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Whats New
Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Smartpreneur
Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Whats New
Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Whats New
Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Whats New
Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Whats New
OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

Whats New
Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Whats New
Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X