Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ridwan Kamil: Saya Terkejut Investasi yang Masuk ke Jabar Naik 6 Kali Lipat...

Kompas.com - 16/11/2020, 15:25 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil optimistis provinsi yang dipimpinnya akan menjadi wilayah yang memiliki daya saing global terkait investasi. Keyakinan ini seiring dengan meningkatnya investasi di tengah pandemi.

Emil, sapaan akrabnya, menyatakan realisasi komitmen investasi yang masuk ke Jawa Barat selama pandemi Covid-19 justru mengalami kenaikan hingga enam kali lipat atau Rp 360 triliun pada tahun ini dibandingkan 2019.

"Tahun lalu, investasi yang masuk di kami sekitar Rp 50 triliun-Rp 60 triliun. Saya sangat terkejut karena selama pandemi (investasi) malah meningkat enam kali lipat. Ini menunjukan bahwa Jawa Barat sangat disukai dan dicintai” ujarnya dalam West Java Investment Summit 2020 secara virtual, Senin (16/11/2020).

Baca juga: BPS: Libur Panjang di Oktober 2020 Pulihkan Minat Belanja Masyarakat

Di sisi lain, ada beberapa faktor yang diyakini Emil membuat Jawa Barat menjadi tempat yang tepat untuk berinvestasi. Pertama, wilayah ini memiliki kelebihan di bidang infrastruktur yang mempuni, berkualitas, dan saling terhubung.

Menurutnya, bulan depan pihaknya akan meresmikan pembangunan tahap pertama Pelabuhan Patimban. Selain itu, pada dua tahun mendatang akan ada Kereta Cepat Bandung-Jakarta, yang sekaligus menjadi kereta cepat pertama di ASEAN. Proyek ini tengah digarap oleh PT Kereta Cepat Indonesia-Cina (KCIC).

“Banyak jalan tol yang juga akan selesai, salah satunya Tol Cisumdawu," kata dia.

Faktor lainnya, yakni terkait produktivitas sumber daya manusia di Jawa Barat yang dinilai paling tinggi di Indonesia. Hal ini ucapnya, berdasarkan survei terbaru terkait kompetitif tenaga kerja, yang hasilnya menunjukkan Jawa Barat dapat bersaing dengan Thailand dan Vietnam.

Baca juga: Pelabuhan Patimban Ditargetkan Beroperasi Desember 2020 untuk Aktivitas Ekspor dan Impor

Pada akhirnya, hal tersebut membuat Jawa Barat jadi tempat favorit untuk investasi. Ini terbukti dari 60 persen total industri di Indonesia berlokasi di Jawa Barat.

"Seperti lebih dari 2.000 perusahaan asal Korea Selatan itu ada di Jawa Barat, begitu juga ribuan perusahaan asal Jepang," kata Emil.

Menurut Emil, untuk terus memperkuat daya saing, maka Jawa Barat berkomitmen terus membenahi empat hal yakni terkait pendidikan, infrastruktur berkualitas, stabilitas sosial politik, dan reformasi birokrasi.

"Tentunya kami masih banyak kekurangan, yang akan kami perbaiki, melalui dukungan politik, reformasi birorasi, kepala daerah, hingga pelaku bisnis, memang kita harus bekerja secara tim," pungkasnya.

Berdasarkan data BKPM, realisasi investasi sepanjang Januari-September 2020 tercatat mencapai Rp 611,6 triliun dari target Rp 817,2 triliun. Dari nilai tersebut, andil realisasi investasi di Jawa Barat menjadi yang terbesar dibandingkan provinsi lainnya, yakni senilai Rp 28,4 triliun atau 13,6 persen dari total investasi.

Baca juga: Lakukan 5 Hal Ini Agar Bisnis Online Anda Meningkat di Tengah Pandemi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+