Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bank Dunia Revisi ke Bawah Pertumbuhan Ekonomi RI Jadi Minus 2,2 Persen

Kompas.com - 17/12/2020, 12:15 WIB
Mutia Fauzia,
Bambang P. Jatmiko

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Dunia merevisi pertumbuhan ekonomi Indonesia untuk tahun 2020 menjadi minus 2,2 persen.

Kontraksi tersebut lebih dalam bila dibandingkan dengan proyeksi yang dilakukan pada September lalu, ketika Bank Dunia menilai pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan bakal minus 1,6 persen.

Di dalam laporannya, Bank Dunia menyebutkan, perekonomian Indonesia sudah mulai pulih setelah sempat mengalami kontraksi yang cukup dalam pada kuartal II lalu, yakni sebesar minus 5,32 persen.

"Namun, dampak dari krisis masih berlanjut dengan permintaan domestik yang masih jauh lebih lemah dibanding sebelum krisis," ujar Bank Dunia, dikutip dari laporan Indonesia Economic Prospects, Desember 2020, Kamis (17/12/2020).

Baca juga: Meski Masih Kontraksi, Pertumbuhan Ekonomi Kuartal IV 2020 Diperkirakan Bisa Capai Minus 2 Persen

Bank Dunia pun mencatatkan, laju pemulihan di Indonesia tak merata di semua sektor. Beberapa sektor yang tidak bisa dikerjakan secara jarak jauh, atau padat interaksi fisik, seperti sektor layanan akomodasi, transportasi, konstruksi, manufaktur, serta ritel terdampak cukup parah oleh pandemi.

Menurut Bank Dunia, hanya sebagian dari sektor tersebut yang telah mengalami pemulihan.

Namun, industri yang tidak memerlukan banyak interaksi fisik, seperti keuangan, pendudukan, komunikasi, dan telekomunikasi, cenderung lebih kuat menghadapi pandemi.

Selain itu, sektor-sektor seperti pertambangan dan beberapa industri manufaktur dengan tujuan ekspor mampu bertahan lantaran beberapa harga komoditas mulai merangkak naik dari titik terendah mereka pada pertengahan tahun ini.

"Pemulihan akan lebih lambat dari perkiraan pada kuartal III dan IV sebagai dampak dari pembatasan sosial di tengah kasusu Covid-19 yang terus meningkat," tulis Bank Dunia.

Perekonomian diproyeksi akan kian pulih pada tahun 2021 dan berlanjut pada 2022 dengan kian dibukanya beragam kegiatan dan kebijakan pembatasan yang kian longgar.

"Pertumbuhan ekonomi bakal rebound menjadi 4,4 persen pada 2021, sebagian besar didorong oleh pemulihan konsumsi swasta," jelas Bank Dunia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jam Operasional Pegadaian Senin-Kamis, Jumat, dan Sabtu Terbaru

Jam Operasional Pegadaian Senin-Kamis, Jumat, dan Sabtu Terbaru

Whats New
Bos BI Optimistis Rupiah Bakal Kembali di Bawah Rp 16.000 Per Dollar AS

Bos BI Optimistis Rupiah Bakal Kembali di Bawah Rp 16.000 Per Dollar AS

Whats New
Mendag Ungkap Penyebab Harga Bawang Merah Tembus Rp 80.000 Per Kilogram

Mendag Ungkap Penyebab Harga Bawang Merah Tembus Rp 80.000 Per Kilogram

Whats New
Hadapi Tantangan Perubahan Iklim, Kementan Gencarkan Pompanisasi hingga Percepat Tanam Padi

Hadapi Tantangan Perubahan Iklim, Kementan Gencarkan Pompanisasi hingga Percepat Tanam Padi

Whats New
Panen Ganda Kelapa Sawit dan Padi Gogo, Program PSR dan Kesatria Untungkan Petani

Panen Ganda Kelapa Sawit dan Padi Gogo, Program PSR dan Kesatria Untungkan Petani

Whats New
Alasan BI Menaikkan Suku Bunga Acuan Jadi 6,25 Persen

Alasan BI Menaikkan Suku Bunga Acuan Jadi 6,25 Persen

Whats New
Cara dan Syarat Gadai Sertifikat Rumah di Pegadaian

Cara dan Syarat Gadai Sertifikat Rumah di Pegadaian

Earn Smart
Cara dan Syarat Gadai HP di Pegadaian, Plus Bunga dan Biaya Adminnya

Cara dan Syarat Gadai HP di Pegadaian, Plus Bunga dan Biaya Adminnya

Earn Smart
Peringati Hari Konsumen Nasional, Mendag Ingatkan Pengusaha Jangan Curang jika Mau Maju

Peringati Hari Konsumen Nasional, Mendag Ingatkan Pengusaha Jangan Curang jika Mau Maju

Whats New
United Tractors Bagi Dividen Rp 8,2 Triliun, Simak Jadwalnya

United Tractors Bagi Dividen Rp 8,2 Triliun, Simak Jadwalnya

Whats New
Kunjungan ke Indonesia, Tim Bola Voli Red Sparks Eksplor Jakarta bersama Bank DKI dan JXB

Kunjungan ke Indonesia, Tim Bola Voli Red Sparks Eksplor Jakarta bersama Bank DKI dan JXB

Whats New
Suku Bunga Acuan Naik Jadi 6,25 Persen, Bos BI: Untuk Memperkuat Stabilitas Rupiah

Suku Bunga Acuan Naik Jadi 6,25 Persen, Bos BI: Untuk Memperkuat Stabilitas Rupiah

Whats New
KEJU Bakal Tebar Dividen, Ini Besarannya

KEJU Bakal Tebar Dividen, Ini Besarannya

Earn Smart
Program Gas Murah Dinilai ‘Jadi Beban’ Pemerintah di Tengah Konflik Geopolitik

Program Gas Murah Dinilai ‘Jadi Beban’ Pemerintah di Tengah Konflik Geopolitik

Whats New
Catatkan Kinerja Positif, Rukun Raharja Bukukan Laba Bersih 8 Juta Dollar AS pada Kuartal I-2024

Catatkan Kinerja Positif, Rukun Raharja Bukukan Laba Bersih 8 Juta Dollar AS pada Kuartal I-2024

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com