Bio Farma Siapkan Cold Room Berkapasitas 80 Juta Vaksin

Kompas.com - 12/01/2021, 20:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Bio Farma (Persero) Honesti Basyir memastikan kesiapan fasilitas produksi vaksin Covid-19 dari Sinovac. Pihaknya sudah menyiapkan dua fasilitas produksi dengan kapasitas 250 juta dosis dalam setahun.

Adapun satu fasiltas produksi Bio Farma yaitu Gedung Satu sudah mendapatkan sertifikat Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) pada akhir tahun 2020 lalu. Adapun gedung dua saat ini sedang proses sertifikasi CPOB dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

"Kemarin kita juga dapatkan izin darurat dan sertifikat halal dari MUI. Insya Allah isu besar soal izin dan kehalalan vaksin ini sudah diselesaikan, sekarang kita masih butuh komunikasi ke masyarakat lebih luas karena vaksin ini bukan berarti orang yang divaksin aman infeksi virus tetapi juga kita harus tetap menerapkan protokol kesehatan," terang Honesti dalam Rapat Kerja (Raker) Kementerian Kesehatan, BPOM dan Bio Farma dengan Komisi IX DPR RI pada Selasa (12/1/2021).

Selain itu, Bio Farma juga sudah menyiapkan storage atau penyimpanan khusus. Dimana untuk urusan penyimpanan vaksin memerlukan perlakuan khusus untuk menjaga mutu, yaitu dengan suhu 2 hingga 8 derajat celcius.

"Kita memiliki sekitar ada 10 cold room. Untuk vaksin Covid ini kita sudah siapkan empat cold room dengan masing-masing kapasitas 8 juta lebih vial, satu vial itu ada sekitar 10 dosis jadi ada 80 juta dosis di 10 cold room ini," kata Honesti.

Baca juga: Menkes: Vaksin Covid-19 untuk Masyarakat Umum Paling Cepat Diberikan Akhir April 2021

Bio Farma memastikan cold room yang dimiliki masih mampu menampung kapasitas lebih sebagai penyimpanan vaksin yang terstandarisasi. Selain itu, Honesti menambahkan, monitoring penyimpanan vaksin di fasilitas produksi Bio Farma sudah dilengkapi dengan teknologi.

Dimana monitoring penyimpanan dapat dipantau dari manapun dan kapanpun secara mobile. "Ini agar memastikan tidak ada kejadian luar biasa, misal perubahan suhu yang menyebabkan vaksin tidak sesuai dengan standar," jelasnya.

Kemudian dari sisi distribusi vaksin sendiri Bio Farma sudah mendesain suatu aplikasi yang bersifat end-to-end mulai dari proses produksi sampai nanti distribusi vaksin covid-19.

"Kami menyiapkan satu command center di Bandung dimana semua orang bisa melihat proses bagaimana produksi dari vaksin ini, proses distribusinya vaksinasinya bisa kita pastikan bahwa masyarakat akan mendapatkan vaksin yang berkualitas. Kita membuat suatu sistem yang menghindari terjadinya pemalsuan sehingga memang masyarakat dapat mendapatkan vaksin yang sesuai dengan rekomendasi dari Badan POM," ungkapnya.

Bio Farma juga membentuk contact center yang disiapkan dalam berbagai platform. Pun demikian dengan proses distribusi vaksin dapat dimonitoring mulai dari tempat produksi di Bio Farma, hingga memastikan mobil pengangkut melewati rute mana dan stabilitas suhu seperti apa saat proses distribusi.

Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.