Tak Hanya dari Singkong, Bulog Bakal Produksi Beras dari Jagung dan Sagu

Kompas.com - 03/02/2021, 15:49 WIB
 Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso meluncurkan produk barun berupa beras singkong dengan merek Besita di Jenderal Coffee Nusantara Buwas, Bandung, Selasa (15/12/2020). Dok. Perum Bulog Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso meluncurkan produk barun berupa beras singkong dengan merek Besita di Jenderal Coffee Nusantara Buwas, Bandung, Selasa (15/12/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Perum Bulog berencana memperluas diversifikasi pangan nasional dengan memproduksi beras berbahan jagung dan sagu. Sehingga masyarakat semakin banyak pilihan selain beras dari padi.

Baru-baru ini Bulog bahkan meluncurkan beras berbahan singkong dengan merek Besita, akronim dari dari beras singkong petani.

"Kami akan buat beras tapi bahan dasarnya dari sagu dan jagung. Bahkan kami sudah mulai membuat beras dari jagung," ujar Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso dalam konferensi pers virtual, Rabu (3/1/2021).

Baca juga: Bulog Bakal Produksi Beras Sendiri, Kualitas Premium Tapi Harga Medium

Ia menyakini, diversifikasi tersebut akan memperkuat ketahanan pangan Indonesia. Terlebih di masa pandemi Covid-19 saat ini, di mana kecukupan pangan menjadi hal yang sangat penting.

"Sehingga masyarakat yang biasa makan beras itu ada pilihan, bukan hanya beras dari padi, tapi juga beras dari singkong, jagung, dan sagu," kata pria yang akrab disapa Buwas itu.

Menurutnya, dengan adanya pilihan berbahan dasar lain sekaligus mendukung upaya pemerintah dalam swasembada pangan, khususnya komoditas beras. Mengingat Indonesia memiliki sumber daya pertanian yang besar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia mengatakan, ada potensi 5,5 juta hektar lahan sagu yang belum dimanfaatkan dengan optimal. Begitu pula dengan potensi yang ada pada tanaman singkong dan jagung.

Sehingga diharapkan dengan diversifikasi komoditas beras sumber daya dalam negeri bisa dimanfaatkan, sembari masyarakat mendapatkan pangan yang sehat.

Baca juga: Bulog Klaim Penyaluran Bansos Beras Sesuai Aturan dan Tepat Sasaran

"Kita mulai mengacu ketahanan pangan, tapi tetap sajikan makanan yang sehat," imbuhnya.

Menurut Buwas, rencana tersebut sudah mulai berjalan dan ditargetkan bisa di produksi pada tahun ini. Ia bilang, banyak pihak swasta yang tertarik bekerja sama dalam memproduksi beras dari sagu dan jagung.

"Dalam prosesnya kami bekerja sama dengan swasta. Beberapa teman-teman di swasta mau bekerja untuk mewujudkan laternatif pangan selain beras (dari padi)," pungkas dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Itu Letter of Credit: Definisi, Fungsi, dan Contohnya

Apa Itu Letter of Credit: Definisi, Fungsi, dan Contohnya

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Strategi dan Tips Efektif Kuliah di Luar Negeri agar Tidak Gagal

[KURASI KOMPASIANA] Strategi dan Tips Efektif Kuliah di Luar Negeri agar Tidak Gagal

Rilis
Apa Arti Finansial?

Apa Arti Finansial?

Whats New
Sri Mulyani Beberkan Alasan Harus Tambah Utang Negara saat Pandemi

Sri Mulyani Beberkan Alasan Harus Tambah Utang Negara saat Pandemi

Whats New
Genap 10 Tahun, Ini Bentuk Apresiasi dan Komitmen Blibli Sambut Hari Jadi

Genap 10 Tahun, Ini Bentuk Apresiasi dan Komitmen Blibli Sambut Hari Jadi

BrandzView
Bank Syariah Disebut Kejam, MUI: Coreng Nama Baik dan Bikin Kepercayaan Jatuh

Bank Syariah Disebut Kejam, MUI: Coreng Nama Baik dan Bikin Kepercayaan Jatuh

Whats New
[POPULER MONEY] Guru Honorer Dapat Subsidi Gaji | Ancaman Pemutusan Listrik Rumah Lukman Sardi

[POPULER MONEY] Guru Honorer Dapat Subsidi Gaji | Ancaman Pemutusan Listrik Rumah Lukman Sardi

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Produktif dengan Berkebun Sayur | Pengalaman Menanam Strawberry | Cara Membuat Pupuk Gratis

[KURASI KOMPASIANA] Produktif dengan Berkebun Sayur | Pengalaman Menanam Strawberry | Cara Membuat Pupuk Gratis

Rilis
Kartu Pendaftaran CPNS 2021 Hilang? Ini Cara Cetak Ulangnya

Kartu Pendaftaran CPNS 2021 Hilang? Ini Cara Cetak Ulangnya

Work Smart
Startup Indonesia Panen Suntikan Modal

Startup Indonesia Panen Suntikan Modal

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Resep Pie Susu Teflon | Lupis Ketan Saus Gula Merah | Kue Rempah Ontbijtkoek

[KURASI KOMPASIANA] Resep Pie Susu Teflon | Lupis Ketan Saus Gula Merah | Kue Rempah Ontbijtkoek

Rilis
Targetkan Rp 21,9 Triliun dari IPO, Bukalapak Siap Perang Antar E-Commerce

Targetkan Rp 21,9 Triliun dari IPO, Bukalapak Siap Perang Antar E-Commerce

Whats New
Mengenal Kode OTP dan Bedanya dengan PIN

Mengenal Kode OTP dan Bedanya dengan PIN

Whats New
OJK Akan Panggil Jusuf Hamka soal Dugaan Pemerasan oleh Bank Syariah Swasta

OJK Akan Panggil Jusuf Hamka soal Dugaan Pemerasan oleh Bank Syariah Swasta

Whats New
Pelni Catat Kinerja Angkutan Barang Naik 85 Persen pada Semester I-2021

Pelni Catat Kinerja Angkutan Barang Naik 85 Persen pada Semester I-2021

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X