Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sri Mulyani: Pelaku Ekonomi Digital Cenderung Monopolistik atau Oligopoli

Kompas.com - 23/03/2021, 10:43 WIB
Mutia Fauzia,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan beragam tantangan yang harus dihadapi dunia serta perekonomian Indonesia akibat digitalisasi.

Salah satunya yakni mendorong teknologi agar tetap bisa menciptakan kompetisi dan pasar terbuka.

Pasalnya, bila melihat kondisi perekonomian digital, baik di dunia maupun di Indonesia, sifatnya cenderung monopoli atau oligopoli.

Baca juga: Indonesia Targetkan 30 Juta UMKM Go Digital hingga 2023

Monopolistik artinya hanya ada satu perusahaan yang mendominasi dan memegang kendali atas produk tertentu.

Sedangkan oligopoli merupakan bentuk pasar persaingan tidak sempurna, yakni hanya ada beberapa produsen atau penjual dengan pembeli yang jauh lebih banyak.

"Misalnya kita lihat, di dunia hanya ada satu Google, kompetitornya nggak bisa muncul," ujar Sri Mulyani dalam acara Katadata Indonesia Data and Economic Conference, Selasa (23/3/2021).

Ia mencontohkan hal lain, terkait dengan pasar oligopoli yakni bagaimana ketika Facebook, yang merupakan induk perusahaan dari WhatsApp, dikabarkan akan mengumpulkan data yang ada di layanan chatting tersebut.

Masyarakat kemudian secara ramai-ramai pindah platform chatting mereka ke aplikasi lain, yakni Telegram.

Baca juga: LKPP dan Bukalapak Optimalkan 6,5 Juta UMKM untuk Pengadaan Barang dan Jasa Digital

Selain itu, ada pula Twitter atau Instagram yang hingga saat ini juga tidak memiliki kompetitor.

"Kalau di Indonesia kita ada Gojek dan Grab, kemudian kalau ada tokopedia, BukaLapak, Shopee, dan itu hanya pemain-pemain besar saja. Jadi kompetisi dikunci hanya untuk sebagian kecil saja," ujar Sri Mulyani.

Ia menambahkan, dengan demikian maka kesempatan untuk melakukan demokratisasi melalui teknologi menjadi tidak tercipta.

Sebab, setiap kali ada perusahaan rintisan atau start up yang dinilai memiliki potensi, akan langsung diakuisisi oleh perusahaan yang lebih besar.

Sehingga menciptakan kompetisi yang tidak sempurna di lingkungan ekonomi digital.

Baca juga: Ini 3 PR Pemda untuk Memaksimalkan Potensi Ekonomi Digital di Daerah

"Lihat saja, orang bikin start up bagus, langsung dibeli sama Microsoft atau Facebook, kompetitornya akan langsung beli. Bahkan terkadang belum sampai IPO, karena dia butuh dana, start up-start up itu kan mungkin pinjam uang kerabat, atau keluarganya, kemudian dia butuh berkembang dan mengembangkan, dan kalau ada kesempatan seperti itu langsung makan saja," ujar Sri Mulyani.

"Dan itu menciptakan kompetisi yang tidak sempurna," jelas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Terapkan Tarif Dinamis, Kereta Cepat Whoosh Layani 2 Juta Penumpang

Terapkan Tarif Dinamis, Kereta Cepat Whoosh Layani 2 Juta Penumpang

Whats New
Kemenkop UKM Gelar Inabuyer Expo Mei 2024, Targetkan Kerja Sama UMKM hingga Rp 2 Triliun

Kemenkop UKM Gelar Inabuyer Expo Mei 2024, Targetkan Kerja Sama UMKM hingga Rp 2 Triliun

Whats New
Bumi Resources dan Anak Usaha Lakukan Reklamasi Lahan Pascatambang di Kalsel dan Kaltim

Bumi Resources dan Anak Usaha Lakukan Reklamasi Lahan Pascatambang di Kalsel dan Kaltim

Whats New
Luhut: Belanja Produk Dalam Negeri Tahun 2023 Serap 1,82 Juta Tenaga Kerja

Luhut: Belanja Produk Dalam Negeri Tahun 2023 Serap 1,82 Juta Tenaga Kerja

Whats New
Pelaku Usaha: Industri Kripto RI Tidak dalam Posisi Sehat

Pelaku Usaha: Industri Kripto RI Tidak dalam Posisi Sehat

Whats New
Induk Shopee dan SeaBank Cetak Laba untuk Pertama Kali

Induk Shopee dan SeaBank Cetak Laba untuk Pertama Kali

Whats New
Klaim Asuransi Tumbuh 10,5 Persen, Allianz Life Sebut Ada Overutilisasi dari Rumah Sakit

Klaim Asuransi Tumbuh 10,5 Persen, Allianz Life Sebut Ada Overutilisasi dari Rumah Sakit

Whats New
Harga Bitcoin Tembus Rp 1 Miliar, Indodax: Memicu Lahirnya 'OKB'

Harga Bitcoin Tembus Rp 1 Miliar, Indodax: Memicu Lahirnya "OKB"

Whats New
Sri Mulyani Pastikan THR PNS, TNI-Polri Cair 100 Persen

Sri Mulyani Pastikan THR PNS, TNI-Polri Cair 100 Persen

Whats New
Brantas Abipraya Buka Lowongan Kerja Management Trainee, Simak Syaratnya

Brantas Abipraya Buka Lowongan Kerja Management Trainee, Simak Syaratnya

Work Smart
Kemenhub Kaji Kenaikan Tarif KRL, Pengamat Berikan 5 Catatan

Kemenhub Kaji Kenaikan Tarif KRL, Pengamat Berikan 5 Catatan

Whats New
Soal Aksi Boikot Produk Pro Israel, Hippindo: Itu Rugikan Bangsa Sendiri

Soal Aksi Boikot Produk Pro Israel, Hippindo: Itu Rugikan Bangsa Sendiri

Whats New
Pendanaan Industri Perusahaan Pembiayaan Masih Didominasi Pinjaman Bank

Pendanaan Industri Perusahaan Pembiayaan Masih Didominasi Pinjaman Bank

Whats New
Peritel: Aneka Diskon Ramadhan Bisa Dongkrak Gairah Belanja Masyarakat

Peritel: Aneka Diskon Ramadhan Bisa Dongkrak Gairah Belanja Masyarakat

Whats New
Stok Cukup, Peritel: Harga Beras di Toko Modern Bakal Turun Pekan Ini

Stok Cukup, Peritel: Harga Beras di Toko Modern Bakal Turun Pekan Ini

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com