Inflasi April Rendah, Lonjakan Barang Impor Dinilai Tak Berpengaruh Banyak

Kompas.com - 04/05/2021, 12:13 WIB
Ilustrasi persen THINKSTOCKS/SAPUNKELEIlustrasi persen

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga komoditas pada bulan April mengalami Inflasi yang terjaga rendah sebesar 0,13 persen secara bulanan (month to month/mtm).

Inflasi pada April 2021 ini mengerek inflasi secara tahunan (year on year/yoy) 1,42 persen dan inflasi sepanjang tahun 2021 (year to date/ytd) sebesar 0,58 persen.

Ekonom Bahana Sekuritas Putera Satria Sambijantoro mengatakan, tingkat inflasi pada bulan April 2021 masih rendah meskipun harga komoditas global melonjak.

Baca juga: Apa Itu Inflasi: Pengertian, Penyebab, Dampak, dan Perhitungannya

Sebab tampaknya, inflasi pada barang-barang impor memiliki sensitivitas yang sangat rendah terhadap IHK utama. Sementara konsumsi masyarakat bergantung pada komoditas lokal.

"Konsumsi rumah tangga Indonesia sebagian besar bergantung pada komoditas yang dapat diproduksi secara lokal seperti cabai, bawang merah, ikan, ayam, minyak goreng," kata Satria dalam laporannya, Selasa (4/4/2021).

Tingkat inflasi yang rendah juga terlihat pada inflasi inti, yakni di kisaran 0,37 persen (mtm) dan 1,18 persen (yoy).

Kenaikan pada inflasi inti sebagian besar didorong oleh harga emas, karena masyarakat membeli perhiasan emas menjelang Hari Raya Idul Fitri.

"Jika tidak termasuk emas, inflasi inti bisa lebih rendah," sebut Satria.

Lebih lanjut dia menilai, inflasi pada April 2021 juga menunjukkan tidak ada sinyal masyarakat melakukan mudik besar-besaran selama pandemi Covid-19.

Sebab, inflasi transportasi terpantau turun dengan kontraksi -0,25 persen (mtm) dan 1,01 persen (yoy), meskipun ada penyesuaian harga bahan bakar non-subsidi oleh perusahaan minyak swasta seperti Shell dan Vivo di Jabodetabek.

"Jika demikian (ada mudik besar-besaran), permintaan seharusnya meningkat, dan menaikkan tarif transportasi," sebutnya. 

Baca juga: Mengenal Inflasi Gaya Hidup dan Kiat Mengatasinya

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Vaksin Gotong Royong Rp 321.660 Per Dosis, Pengusaha: Kami Bisa Menerimanya

Harga Vaksin Gotong Royong Rp 321.660 Per Dosis, Pengusaha: Kami Bisa Menerimanya

Whats New
Peredaran Uang Tunai Selama Lebaran Capai Rp 154,5 Triliun

Peredaran Uang Tunai Selama Lebaran Capai Rp 154,5 Triliun

Whats New
Profil Kimia Farma Diagnostik, Cucu BUMN yang Semua Direksinya Dipecat

Profil Kimia Farma Diagnostik, Cucu BUMN yang Semua Direksinya Dipecat

Whats New
Simak Tips Menata Kembali Keuangan Setelah Lebaran

Simak Tips Menata Kembali Keuangan Setelah Lebaran

Spend Smart
Bayar Denda ke Pemerintah China, Alibaba Rugi Rp 12,01 Triliun

Bayar Denda ke Pemerintah China, Alibaba Rugi Rp 12,01 Triliun

Whats New
Rincian Biaya dan Syarat Daftar Sertifikasi Debt Collector

Rincian Biaya dan Syarat Daftar Sertifikasi Debt Collector

Whats New
Pecat Direksi Kimia Farma Diagnostika, Erick Thohir: Silakan Berkarier di Tempat Lain!

Pecat Direksi Kimia Farma Diagnostika, Erick Thohir: Silakan Berkarier di Tempat Lain!

Whats New
Profil Direksi Kimia Farma Diagnostika yang Dipecat Erick Thohir

Profil Direksi Kimia Farma Diagnostika yang Dipecat Erick Thohir

Whats New
Daftar 11 Titik Rapid Test Antigen Gratis di Jalur Darat Jawa Barat

Daftar 11 Titik Rapid Test Antigen Gratis di Jalur Darat Jawa Barat

Whats New
Ini Sanksi untuk Perusahaan Leasing yang Tarik Paksa Kendaraan Debitur

Ini Sanksi untuk Perusahaan Leasing yang Tarik Paksa Kendaraan Debitur

Whats New
KA Jarak Jauh Angkut 48.810 Penumpang Non-mudik Selama 9 Hari Larangan Mudik

KA Jarak Jauh Angkut 48.810 Penumpang Non-mudik Selama 9 Hari Larangan Mudik

Whats New
Mengenal KPR Syariah, Fitur, Syarat Pengajuan Serta Keuntungannya

Mengenal KPR Syariah, Fitur, Syarat Pengajuan Serta Keuntungannya

Whats New
Erick Thohir Pecat Seluruh Direksi Kimia Farma Diagnostika akibat Kasus Alat Tes Antigen Bekas

Erick Thohir Pecat Seluruh Direksi Kimia Farma Diagnostika akibat Kasus Alat Tes Antigen Bekas

Whats New
Masuk Jakarta Diperketat, Ini 11 Lokasi Tes Antigen Acak

Masuk Jakarta Diperketat, Ini 11 Lokasi Tes Antigen Acak

Whats New
Produksi Seragam, Perusahaan Ini Lirik Peluang Ekspor

Produksi Seragam, Perusahaan Ini Lirik Peluang Ekspor

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X