Dana Kelolaan BPJamsostek Capai Rp 490 Triliun, Diinvestasikan di Mana Saja?

Kompas.com - 24/05/2021, 14:27 WIB
Suasana pelayanan di BP Jamsostek kantor cabang Palopo, Kamis (09/01/2020) Muh. Amran AmirSuasana pelayanan di BP Jamsostek kantor cabang Palopo, Kamis (09/01/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - BPJS Ketenagakerjaan atau yang kini dikenal BPJamsostek mencatat dana kelolaan sudah mencapai Rp 490 triliun per April 2021. Dana ini diperkirakan akan terus bertambah kedepannya.

"Saat ini di posisi April tepatnya, dana yang kami kelola adalah Rp 490 triliun. Jadi kalau perhitungan kami, tidak lama lagi mendekati Rp 500 triliun, ini angka yang besar," ujar Direktur Utama BPJamsostek Anggoro Eko Cahyo dalam acara penandatanganan kerja sama dengan INA di Plaza BPJamsostek, Senin (24/5/2021).

Secara rinci, porsi terbesar dari dana kelolaan BPJamsostek diinvestasikan ke surat utang negara dan korporasi mencapai 66 persen. Lalu investasi ke saham mencapai 13 persen, deposito mencapai 12 persen, reksadana mencapai 8 persen. serta investasi langsung sebesar 1 persen.

Baca juga: Ingat, PNS Wajib Update Data Kepegawaian Secara Mandiri

Ia mengatakan, porsi investasi langsung BPJamsostek memang saat ini masih sangat kecil. Padahal dalam ketentuan yang ada, BPJamsostek memiliki alokasi hingga 5 persen dari dana kelolaan untuk masuk ke investasi langsung.

Oleh sebab itu, Anggoro berupaya untuk kedepannya bisa meningkatkan porsi ke investasi langsung, salah satunya melalui kerja sama dengan Indonesia Investment Authority (INA).

"Kami punya instrumen investasi langsung tapi masih sedikit dan kami juga tidak ingin gegabah, kami harus bangun kapabilitas, dan sambil bangun kapabilitas tentu saja lakukan kolaborasi, ini cara kami juga untuk belajar nantinya," ucapnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia pun memastikan, dana para pekerja yang ada di BPJamsostek akan dikelola dengan prinsip kehati-hatian. Menurutnya, hal ini sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) kepada dirinya dalam mengelola dana BPJamsostek.

"Ini yang jadi PR kami, bagaimana agar pada saatnya nanti pekerja memasuki hari tua atau pensiun mereka bisa mendapatkan manfaat yang maksimal dari dana yang kami kelola dengan hati-hati. Tata kelola yang baik jadi hal penting buat kami," kata Anggoro.

Baca juga: Meski Berlogo Link, Transaksi Kartu Debit di ATM Bank yang Bersangkutan Tetap Gratis

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.