Kompas.com - 04/07/2021, 07:11 WIB
Ilustrasi investasi (Dok. Shutterstock/hywards) Ilustrasi investasi

JAKARTA, KOMPAS.com - ORI adalah singkatan dari Obligasi Ritel Indonesia. Tentu, jenis obligasi yang diterbitkan oleh Pemerintah Indonesia ini ada beragam sesuai dengan karakternya.

Secara definisi, ORI merupakan salah satu instrumen Surat Berharga Negara (SBN) yang ditawarkan kepada individu atau perorangan WNI melalui Kementerian Keuangan dan dijual oleh mitra penjual yang sudah ditetapkan, yakni Bank, Sekuritas, dan intitusi keuangan lainnya.

Sedangkan obligasi atau surat utang adalah salah satu instrumen investasi yang menjanjikan kepada pemegang surat utang, dan akan menerima arus kas (cashflow) atau kupon pada satu waktu tertentu di masa mendatang.

Baca juga: Apa Itu Obligasi: Pengertian, Jenis, Contoh, dan Bedanya dengan Saham

Misalnya, kuponnya adalah 6 persen per tahun dengan jangka waktu 3 tahun. Maka pemegang obligasi tersebut akan dapat pembayaran kupon sebesar 6 persen tiap tahun selama 3 tahun. Pada saat jatuh tempo tahun ketiga, kamu akan dapat pokok atau modal investasinya.

Sebelum memutuskan berinvestasi di ORI, kamu perlu tahu berbagai karakteristiknya. Simak penjelasannya sebagai berikut.

1. Jenis obligasi

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Produk obligasi memiliki dua jenis bila dilihat dari segi penerbitnya, yaitu Obligasi yang diterbitkan oleh Pemerintah atau dari perusahaan swasta.

Menurut Perencana Keuangan Finansialku, Gembong, CFP®, obligasi Pemerintah ada Surat Utang Negara (SUN) tipe Fix Rate (FR) yang dilakukan dengan sistem lelang dengan nominal investasi yang besar.

Ada juga jenis obligasi ritel yang ditujukan kepada investor individu, seperti ORI, SBR (Saving Bond Ritel), dan ST (Sukuk Tabungan). Namun pada kali ini, kita akan membahas soal ORI.

2. Karakteristik ORI

Sejak diterbitkan perdana pada tahun 2006 yakni ORI-01 hingga 2021 dengan ORI-19, Pemerintah tidak pernah gagal bayar dalam membayar kupon Obligasi Ritel ini.

“Karena ORI ini kupon dan pokoknya dijamin oleh Undang-undang,” jelas Gembong.

Tentu saja, pembayaran bunga dan pokok ORI sudah disediakan dalam APBN dan dijamin oleh UU No. 24 Tahun 2002 tentang Surat Utang Negara.

Kata Gembong, hal inilah yang menjadi perbedaan mendasar ORI dengan obligasi swasta, yakni soal kepastian dan jaminan dari Undang-undang.

Kamu pun bisa mengetahui karakteristik ORI sebagai berikut:

  • Terdapat Kupon Tetap (Fix Rate) hingga jatuh tempo ORI tersebut.
  • Kupon dibayar setiap bulan.
  • Kupon yang ditawarkan, lebih tinggi dari Suku Bunga Acuan (BI Rate) pada saat dikeluarkan ORI tersebut. Misalnya, tahun 2021 suku bunga BI Rate di 3,5 persen, maka ORI-19 yang dikeluarkan di 2021 punya kupon sebesar 5,57 persen per tahun.
  • ORI berbentuk tanpa warkat (scriptless) dan dapat diperdagangkan antar investor domestik.
  • Minimal pembelian Rp 1 juta dan maksimal Rp 3 miliar per individu.
  • Adanya potensi capital gain atau loss, artinya harga ORI bisa naik-turun sesuai dengan mekanisme pasar. Misalnya, harga beli 100 bisa naik ke-102 atau turun ke-99, namun pada saat jatuh tempo harga akan kembali ke-100.
  • Baca juga: Cara Mengikuti Lelang Online di lelang.go.id

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KURASI KOMPASIANA] Menikmati 2 Kota Tuan Rumah Olimpiade hingga Roh Gentayangan di Benteng Romawi Kuno

[KURASI KOMPASIANA] Menikmati 2 Kota Tuan Rumah Olimpiade hingga Roh Gentayangan di Benteng Romawi Kuno

Rilis
Jaga Momentum Pemulihan Ekonomi, Himbara Siap Genjot Penyaluran Kredit

Jaga Momentum Pemulihan Ekonomi, Himbara Siap Genjot Penyaluran Kredit

Whats New
Jakpro Gandeng PGN Bangun Infrastrktur Gas Bumi di Jakarta

Jakpro Gandeng PGN Bangun Infrastrktur Gas Bumi di Jakarta

Rilis
Sambut Ultah Ke-12, Tokopedia Dorong Percepatan Digitalisasi UMKM

Sambut Ultah Ke-12, Tokopedia Dorong Percepatan Digitalisasi UMKM

Whats New
Bank BUMN Pede Kredit Bisa Tumbuh hingga 7 Persen

Bank BUMN Pede Kredit Bisa Tumbuh hingga 7 Persen

Whats New
RI Keluar dari Resesi, OJK Bakal Dorong Pemda Salurkan KUR Pertanian

RI Keluar dari Resesi, OJK Bakal Dorong Pemda Salurkan KUR Pertanian

Whats New
Varian Delta Tekan Ekonomi Kuartal III, Pemerintah Andalkan Kuartal IV

Varian Delta Tekan Ekonomi Kuartal III, Pemerintah Andalkan Kuartal IV

Whats New
Bagaimana Tahapan Penyusunan APBN?

Bagaimana Tahapan Penyusunan APBN?

Whats New
Chatib Basri Ungkap Solusi Pertahankan Pertumbuhan Ekonomi di Kuartal III 2021

Chatib Basri Ungkap Solusi Pertahankan Pertumbuhan Ekonomi di Kuartal III 2021

Whats New
Ekonomi RI Tumbuh 7,07 Persen, Mendag: Konsumsi Membaik ke Masa Sebelum Pandemi

Ekonomi RI Tumbuh 7,07 Persen, Mendag: Konsumsi Membaik ke Masa Sebelum Pandemi

Whats New
Meski Dihantam Varian Delta, Sri Mulyani Pede Ekonomi Kuartal III Sentuh 5,7 Persen

Meski Dihantam Varian Delta, Sri Mulyani Pede Ekonomi Kuartal III Sentuh 5,7 Persen

Whats New
Menteri Pertanian: Penyaluran KUR 2021 Sudah Terserap Rp 43,60 Triliun

Menteri Pertanian: Penyaluran KUR 2021 Sudah Terserap Rp 43,60 Triliun

Whats New
Menkop Teten Sebut Sektor UMKM Hampir Normal Seperti Sebelum Pandemi

Menkop Teten Sebut Sektor UMKM Hampir Normal Seperti Sebelum Pandemi

Whats New
Tekan Penyebaran Covid-19, Kemenperin Pantau Operasional Industri Manufaktur

Tekan Penyebaran Covid-19, Kemenperin Pantau Operasional Industri Manufaktur

Whats New
Gandeng PTPP, BPKH Bangun Rumah Indonesia di Mekkah

Gandeng PTPP, BPKH Bangun Rumah Indonesia di Mekkah

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X