Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mau Investasi ORI? Kenali Karakteristiknya

Kompas.com - 04/07/2021, 07:11 WIB
Erlangga Djumena

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - ORI adalah singkatan dari Obligasi Ritel Indonesia. Tentu, jenis obligasi yang diterbitkan oleh Pemerintah Indonesia ini ada beragam sesuai dengan karakternya.

Secara definisi, ORI merupakan salah satu instrumen Surat Berharga Negara (SBN) yang ditawarkan kepada individu atau perorangan WNI melalui Kementerian Keuangan dan dijual oleh mitra penjual yang sudah ditetapkan, yakni Bank, Sekuritas, dan intitusi keuangan lainnya.

Sedangkan obligasi atau surat utang adalah salah satu instrumen investasi yang menjanjikan kepada pemegang surat utang, dan akan menerima arus kas (cashflow) atau kupon pada satu waktu tertentu di masa mendatang.

Baca juga: Apa Itu Obligasi: Pengertian, Jenis, Contoh, dan Bedanya dengan Saham

Misalnya, kuponnya adalah 6 persen per tahun dengan jangka waktu 3 tahun. Maka pemegang obligasi tersebut akan dapat pembayaran kupon sebesar 6 persen tiap tahun selama 3 tahun. Pada saat jatuh tempo tahun ketiga, kamu akan dapat pokok atau modal investasinya.

Sebelum memutuskan berinvestasi di ORI, kamu perlu tahu berbagai karakteristiknya. Simak penjelasannya sebagai berikut.

1. Jenis obligasi

Produk obligasi memiliki dua jenis bila dilihat dari segi penerbitnya, yaitu Obligasi yang diterbitkan oleh Pemerintah atau dari perusahaan swasta.

Menurut Perencana Keuangan Finansialku, Gembong, CFP®, obligasi Pemerintah ada Surat Utang Negara (SUN) tipe Fix Rate (FR) yang dilakukan dengan sistem lelang dengan nominal investasi yang besar.

Ada juga jenis obligasi ritel yang ditujukan kepada investor individu, seperti ORI, SBR (Saving Bond Ritel), dan ST (Sukuk Tabungan). Namun pada kali ini, kita akan membahas soal ORI.

2. Karakteristik ORI

Sejak diterbitkan perdana pada tahun 2006 yakni ORI-01 hingga 2021 dengan ORI-19, Pemerintah tidak pernah gagal bayar dalam membayar kupon Obligasi Ritel ini.

“Karena ORI ini kupon dan pokoknya dijamin oleh Undang-undang,” jelas Gembong.

Tentu saja, pembayaran bunga dan pokok ORI sudah disediakan dalam APBN dan dijamin oleh UU No. 24 Tahun 2002 tentang Surat Utang Negara.

Kata Gembong, hal inilah yang menjadi perbedaan mendasar ORI dengan obligasi swasta, yakni soal kepastian dan jaminan dari Undang-undang.

Kamu pun bisa mengetahui karakteristik ORI sebagai berikut:

  • Terdapat Kupon Tetap (Fix Rate) hingga jatuh tempo ORI tersebut.
  • Kupon dibayar setiap bulan.
  • Kupon yang ditawarkan, lebih tinggi dari Suku Bunga Acuan (BI Rate) pada saat dikeluarkan ORI tersebut. Misalnya, tahun 2021 suku bunga BI Rate di 3,5 persen, maka ORI-19 yang dikeluarkan di 2021 punya kupon sebesar 5,57 persen per tahun.
  • ORI berbentuk tanpa warkat (scriptless) dan dapat diperdagangkan antar investor domestik.
  • Minimal pembelian Rp 1 juta dan maksimal Rp 3 miliar per individu.
  • Adanya potensi capital gain atau loss, artinya harga ORI bisa naik-turun sesuai dengan mekanisme pasar. Misalnya, harga beli 100 bisa naik ke-102 atau turun ke-99, namun pada saat jatuh tempo harga akan kembali ke-100.
  • Baca juga: Cara Mengikuti Lelang Online di lelang.go.id

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Work Smart
Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Whats New
Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Work Smart
Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Whats New
HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

Rilis
Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Whats New
Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Whats New
Freeport Indonesia Catat Laba Bersih Rp 48,79 Triliun pada 2023, Setor Rp 3,35 Triliun ke Pemda Papua Tengah

Freeport Indonesia Catat Laba Bersih Rp 48,79 Triliun pada 2023, Setor Rp 3,35 Triliun ke Pemda Papua Tengah

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com