BEI: Penggalangan Dana di Pasar Modal Semester II Masih Menjanjikan

Kompas.com - 04/08/2021, 21:32 WIB
Ilustrasi : Bursa Efek Indonesia KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGIlustrasi : Bursa Efek Indonesia

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Penilaian Perusahaan Bursa Efek Indonesia (BEI) I Gede Nyoman Yetna menyatakan, penggalangan dana di pasar modal masih menjanjikan pada semester II 2021.

"Pada semester kedua tahun 2021, potensi penggalangan dana di pasar modal masih relatif promising. Hal ini terlihat dari aktifitas efek yang akan dicatatkan di Bursa, khususnya saham, obligasi dan sukuk," ujarnya kepada wartawan melalui keterangan tertulis, Rabu (4/8/2021).

Lebih lanjut Nyoman menyebutkan, jumlah penggalangan dana berdasarkan perhitungan pipeline sampai 30 Juli 2021 untuk saham, obligasi dan sukuk diperkirakan mencapai Rp 34,4 triliun.

Baca juga: Dirut BEI: Walau Ada PPKM, Investor Lebih Tenang Menyikapinya

Di pipeline saham sendiri, kata dia, sudah ada 25 perusahaan yang berencana untuk mencatatkan sahamnya di BEI dengan perkiraan dana yang akan diperoleh sebesar Rp 5,5 triliun.

Sedangkan dari pipeline obligasi dan sukuk, terdapat 23 perusahaan dengan perkiraan dana yang akan dihimpun mencapai Rp 28,9 triliun. Total dana diraih dari ketiga instrumen tersebut sudah termasuk perusahaan e-commerce PT Bukalapak.com yang akan IPO pada 6 Agustus ini.

"Include BUKA namun asumsi menggunakan harga nominal saham karena hasil penjatahan atas public offering belum kami terima. Nilainya akan lebih tinggi dari jumlah tersebut. Dengan masih adanya waktu sekitar lima bulan lagi sampai dengan akhir tahun 2021, maka potensi penghimpunan dana diperkirakan akan melebihi Rp 34,4 triliun," katanya.

Untuk porsi penggalangan dana semester II ini masih didominasi oleh pencatatan obligasi dan sukuk. Sampai dengan 30 Juli 2021, BEI mencatat, obligasi dan sukuk yang diterbitkan 37 korporasi dan tercatat di Bursa sebanyak 51 emisi dengan total perolehan sebesar Rp 54 triliun.


Baca juga: Saham Garuda Indonesia Masih Disuspensi, BEI: Demi Lindungi Investor
Sedangkan perusahaan yang telah mencatatkan sahamnya di BEI, ada 27 perusahaan dengan total dana yang berhasil dihimpun sebesar Rp 7,7 triliun. Sehingga total dana yang sudah terhimpun oleh perusahaan-perusahaan yang telah mencatatkan saham, obligasi dan sukuk sebesar Rp 61,7 triliun.

"Selain IPO, penggalangan dana lainnya dapat dilakukan melalui right issue oleh perusahaan tercatat. Sampai dengan 30 Juli 2021, sudah ada 16 perusahaan tercatat yang melakukan right issue dengan dana yang berhasil dihimpun sekitar Rp 35,7 triliun," sebut Nyoman.

Di samping IPO dan right issue yang diterbitkan oleh korporasi, terdapat pula pencatatan Surat Berharga Negara (SBN) di Bursa. Sampai dengan 30 Juli, sudah ada 32 seri baru (new listing) SBN yang tercatat. SBN tersebut terdiri dari pencatatan Surat Utang Negara (SUN) dan Sukuk Berharga Syariah Negara (SBSN).

Jumlah SBN yang sudah dicatatkan di Bursa mencapai Rp 125 triliun. Beberapa diantara SBN tersebut, khususnya berupa Surat Perbendaharaan Negara (SPN) dan Surat Perbendaharaan Negara Syariah (SPNS) yang telah jatuh tempo.

Baca juga: IPO Bukalapak Dongkrak Kapitalisasi Pasar BEI hingga RP 87,6 Triliun

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.