Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rights Issue, BRI Sudah Raup Rp 26,1 Triliun dari Publik hingga 21 September 2021

Kompas.com - 22/09/2021, 21:13 WIB
Yohana Artha Uly,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) telah melaksanakan pengajuan penebusan rights issue menjadi saham sejak 13 September 2021, dan akan berakhir pada hari ini, Selasa (22/9/2021).

Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo mengatakan, sehari sebelum jadwal penebusan berakhir, BRI telah mengantongi dana segar Rp 26,1 triliun dari rights issue yang menjadi porsi investor publik.

Ia mengatakan, hingga 21 September 2021, investor publik sudah mengeksekusi sebanyak 7,7 miliar Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau 63,4 persen dari total HMETD investor publik yang sebesar 12,1 miliar. Total nilai yang didapatkan yakni Rp 26,1 triliun.

Baca juga: Cara Buka Rekening BRI Online dan Syaratnya, Cuma 5 Menit

"Sampai dengan kemarin, sudah ada 7,7 miliar HMETD yang telah dieksekusi, itu senilai Rp 26,1 triliun yang telah di-subscribe," ujarnya dalam rapat kerja dengan Komisi VI DPR RI, Rabu (22/9/2021).

Tiko, sapaan akrabnya, mengatakan dengan masih ada penghitungan satu hari ini, diharapkan investor publik yang mengeksekusi HMETD bisa mencapai 70 persen. Sehingga dana yang diraup dari publik bisa semakin besar pada saat distribusi HMETD tambahan di 27 September 2021.

"Jadi ini masih satu hari lagi. Kami berharap ini bisa meningkat ke sekitar 70 persen, sehingga BRI pada saat distribusi HMETD tambahan akan terima dana cash Rp 27 triliun dari publik," kata pria yang akrab disapa Tiko itu.

Sementara itu, pemerintah telah melakukan eksekusi 16,1 miliar HMETD miliknya pada 13 September 2021 lalu, melalui inbreng saham Pegadaian dan Permodalan Nasional Madani (PNM) senilai Rp 54,77 triliun.

Maka dengan eksekusi HMETD publik dan pemerintah, secara total BRI telah meruap dana sebesar Rp 80,8 triliun.

Baca juga: Ini Cara Memesan Rights Issue Saham BRI

Tiko mengatakan, dari dana hasil rights issue diharapkan meningkatkan rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) BRI menjadi lebih dari 22 persen. Ia bilang, itu akan memberikan ruang untuk BRI tumbuh semakin agresif ke depannya.

Menurut dia, rights issue BRI menjadi aksi korporasi yang ditunggu oleh investor pasar modal, sebab menjadi rights issue terbesar sepanjang sejarah Indonesia. Sehingga diyakini menjadi angin segar bagi pasar modal Indonesia.

"Secara total ini merupakan rights issue terbesar dalam sejarah Indonesia. Ini sudah ditunggu lama, karena transaksi BUMN selama ini kecil-kecil, kebanyakan dari anak usaha. Jadi ini yang besar, semoga ini bisa jadi angin segar di pasar modal kita," pungkas Tiko.

Baca juga: Rights Issue BRI Rp 95,9 Triliun, BEI: Ini Jadi yang Terbesar di Tahun 2021

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Unilever Tarik Es Krim Magnum Almond di Inggris, Bagaimana dengan Indonesia?

Unilever Tarik Es Krim Magnum Almond di Inggris, Bagaimana dengan Indonesia?

Whats New
Simak 5 Cara Merapikan Kondisi Keuangan Setelah Libur Lebaran

Simak 5 Cara Merapikan Kondisi Keuangan Setelah Libur Lebaran

Earn Smart
Studi Kelayakan Kereta Cepat ke Surabaya Digarap China, KAI: Kita Enggak Ikut

Studi Kelayakan Kereta Cepat ke Surabaya Digarap China, KAI: Kita Enggak Ikut

Whats New
Pelemahan Nilai Tukar Rupiah Bisa Berimbas ke Harga Barang Elektronik

Pelemahan Nilai Tukar Rupiah Bisa Berimbas ke Harga Barang Elektronik

Whats New
Pendaftaran UM-PTKIN 2024 Sudah Dibuka, Ini Link, Jadwal, hingga Alurnya

Pendaftaran UM-PTKIN 2024 Sudah Dibuka, Ini Link, Jadwal, hingga Alurnya

Whats New
Rincian Harga Emas di Pegadaian Hari Ini 23 April 2024

Rincian Harga Emas di Pegadaian Hari Ini 23 April 2024

Spend Smart
Pembentukan Badan Penerimaan Negara Masuk Dokumen Rencana Kerja Pemerintah 2025

Pembentukan Badan Penerimaan Negara Masuk Dokumen Rencana Kerja Pemerintah 2025

Whats New
Neraca Dagang RI Kembali Surplus, BI: Positif Topang Ketahanan Eksternal Ekonomi

Neraca Dagang RI Kembali Surplus, BI: Positif Topang Ketahanan Eksternal Ekonomi

Whats New
Sambut Putusan MK soal Sengketa Pilpres, Kadin: Akan Berikan Kepastian bagi Dunia Usaha

Sambut Putusan MK soal Sengketa Pilpres, Kadin: Akan Berikan Kepastian bagi Dunia Usaha

Whats New
Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di CIMB Niaga hingga BCA

Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di CIMB Niaga hingga BCA

Whats New
Anjlok Rp 18.000 Per Gram, Simak Harga Emas Antam Hari Ini 23 April 2024

Anjlok Rp 18.000 Per Gram, Simak Harga Emas Antam Hari Ini 23 April 2024

Spend Smart
IHSG Awal Sesi Tancap Gas, Rupiah Malah Melemah

IHSG Awal Sesi Tancap Gas, Rupiah Malah Melemah

Whats New
Harga Emas Dunia Anjlok, Ini Penyebabnya

Harga Emas Dunia Anjlok, Ini Penyebabnya

Whats New
Bahan Pokok Hari Ini 23 April 2024: Harga Tepung dan Telur Naik, Daging Sapi dan Ayam Turun

Bahan Pokok Hari Ini 23 April 2024: Harga Tepung dan Telur Naik, Daging Sapi dan Ayam Turun

Whats New
Reksadana RDPT adalah Apa? Ini Pengertian dan Keuntungannya

Reksadana RDPT adalah Apa? Ini Pengertian dan Keuntungannya

Work Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com