Rights Issue, BRI Sudah Raup Rp 26,1 Triliun dari Publik hingga 21 September 2021

Kompas.com - 22/09/2021, 21:13 WIB
Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo KOMPAS.COM/MUTIA FAUZIAWakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) telah melaksanakan pengajuan penebusan rights issue menjadi saham sejak 13 September 2021, dan akan berakhir pada hari ini, Selasa (22/9/2021).

Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo mengatakan, sehari sebelum jadwal penebusan berakhir, BRI telah mengantongi dana segar Rp 26,1 triliun dari rights issue yang menjadi porsi investor publik.

Ia mengatakan, hingga 21 September 2021, investor publik sudah mengeksekusi sebanyak 7,7 miliar Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau 63,4 persen dari total HMETD investor publik yang sebesar 12,1 miliar. Total nilai yang didapatkan yakni Rp 26,1 triliun.

Baca juga: Cara Buka Rekening BRI Online dan Syaratnya, Cuma 5 Menit

"Sampai dengan kemarin, sudah ada 7,7 miliar HMETD yang telah dieksekusi, itu senilai Rp 26,1 triliun yang telah di-subscribe," ujarnya dalam rapat kerja dengan Komisi VI DPR RI, Rabu (22/9/2021).

Tiko, sapaan akrabnya, mengatakan dengan masih ada penghitungan satu hari ini, diharapkan investor publik yang mengeksekusi HMETD bisa mencapai 70 persen. Sehingga dana yang diraup dari publik bisa semakin besar pada saat distribusi HMETD tambahan di 27 September 2021.

"Jadi ini masih satu hari lagi. Kami berharap ini bisa meningkat ke sekitar 70 persen, sehingga BRI pada saat distribusi HMETD tambahan akan terima dana cash Rp 27 triliun dari publik," kata pria yang akrab disapa Tiko itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, pemerintah telah melakukan eksekusi 16,1 miliar HMETD miliknya pada 13 September 2021 lalu, melalui inbreng saham Pegadaian dan Permodalan Nasional Madani (PNM) senilai Rp 54,77 triliun.

Maka dengan eksekusi HMETD publik dan pemerintah, secara total BRI telah meruap dana sebesar Rp 80,8 triliun.

Baca juga: Ini Cara Memesan Rights Issue Saham BRI

Tiko mengatakan, dari dana hasil rights issue diharapkan meningkatkan rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) BRI menjadi lebih dari 22 persen. Ia bilang, itu akan memberikan ruang untuk BRI tumbuh semakin agresif ke depannya.

Menurut dia, rights issue BRI menjadi aksi korporasi yang ditunggu oleh investor pasar modal, sebab menjadi rights issue terbesar sepanjang sejarah Indonesia. Sehingga diyakini menjadi angin segar bagi pasar modal Indonesia.

"Secara total ini merupakan rights issue terbesar dalam sejarah Indonesia. Ini sudah ditunggu lama, karena transaksi BUMN selama ini kecil-kecil, kebanyakan dari anak usaha. Jadi ini yang besar, semoga ini bisa jadi angin segar di pasar modal kita," pungkas Tiko.

Baca juga: Rights Issue BRI Rp 95,9 Triliun, BEI: Ini Jadi yang Terbesar di Tahun 2021

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.