Profil Bos Evergrande Xu Jiayin, Sempat Jadi Orang Terkaya China dan Kini Terancam Bangkrut

Kompas.com - 27/09/2021, 06:35 WIB
Puluhan investor beserta kontraktor nampak mendatangi kantor China Evergrande Group pada Selasa (14/09/2021) waktu setempat AFPPuluhan investor beserta kontraktor nampak mendatangi kantor China Evergrande Group pada Selasa (14/09/2021) waktu setempat

BEIJING, KOMPAS.com - Nama Xu Jiayin tengah disorot oleh banyak pihak di berbagai negara selama beberapa pekan terakhir. Hal ini tidak terlepas dari posisinya yang merupakan direktur sekaligus pendiri dari Evergrande, raksasa properti China yang tengah di ambang kebangkrutan.

Pria yang saat ini berumur 62 tahun itu merupakan salah satu orang yang paling kaya di China. Bahkan, pada 2017 Xu Jiayin berhasil menggeser Jack Ma dari posisi orang terkaya Negeri Tirai Bambu, dengan kekayaan pada saat itu sebesar 43 miliar dollar AS.

Namun kekayaannya terus menyusut seiring tahun, selaras dengan penurunan harga saham perusahaan pengembang propertinya itu. Mengacu kepada data Forbes, saat ini nilai kekayaan pria yang juga disebut Hui Ka Yan itu hanya menyisakan 11,1 miliar dollar AS.

Baca juga: Ada Isu Evergrande dan Tapering, Apa yang Harus Dilakukan Investor?

Meskipun sempat menjadi orang terkaya China, Xu Jiayin tidak terlahir dari keluarga berada. Ia lahir di desa kecil di Henan pada 1958 dari keluarga yang terbilang miskin.

Dilansir dari SupChina, Senin (27/9/2021), setelah menyelesaikan sekolah menengah atas (SMA), Xu sempat melakukan sejumlah pekerjaan kasar terlebih dahulu, mulai dari satpam hingga pembersih kotoran.

Baru lah pada 1977 Xu melanjutkan kembali pendidikannya, dan mendaftar Institut Besi dan Baja Wuhan, lembaga pendidikan yang sekarang bernama Universitas Sains dan Teknologi Wuhan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada masa pendidikannya, Ia tetap mencoba mengumpulkan uang dengan bekerja menjaga aliran limbah toilet di kampus tetap aman. Dengan pendapatan yang tidak seberapa, Xu terbiasa makan makanan sederhana, bahkan sering kali kurang.

Setelah lulus, berkesempatan bekerja di sebuah pabrik baja di kota kelahirannya. Tidak memakan waktu lama untuk Xu memperlihatkan kelebihannya, dan terus merangkak naik.

Pada 1992, Xu memutuskan untuk pergi mencari pekerjaan ke Shenzhen, sebuah kota kecil di perbatasan dengan Hong Kong. Di sinilah, banyak miliarder China mengembangkan bisnis mereka dan mencapai kesuksesan, dan pada 1996, Xu pun mendirikan Evergrande di Guangzhou.

Dengan tekun Xu menavigasi perusahaan properti itu untuk terus tumbuh. Selama sekitar 25 tahun, Evergrande mengalami pertumbuhan besar-besaran.

Pertumbuhan positif Evergrande juga dilihat oleh investor, terefleksikan dari IPO perusahaan itu pada 2009 yang berhasil mengumpulkan dana 9 miliar dollar AS.

Baca juga: Alami Krisis Likuiditas, Evergrande Sampai Utang ke Karyawan

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.