Dapat Dana Rp 240 Miliar, Privy Bakal Perkuat Infrastruktur IT

Kompas.com - 28/10/2021, 20:04 WIB
PrivyID luncurkan program spesial dalam rangka ulang tahun keempatnya. (Dok. PrivyID) PrivyID luncurkan program spesial dalam rangka ulang tahun keempatnya.

JAKARTA, KOMPAS.com - Startup penyedia layanan tanda tangan dan identitas digital asal Indonesia, Privy, mendapatkan pendanaan Seri B senilai 17,5 juta dolar AS atau sekitar Rp 240 miliar.

Pendanaan itu dipimpin GGV Capital dan diikuti oleh Endeavour Catalyst, Buana Sejahtera Group, serta sebagian besar investor Privy sebelumnya yaitu MDI Ventures, Telkomsel Mitra Inovasi, Mandiri Capital, dan Gunung Sewu Group.

Managing Partner di GGV Capital Jenny Lee menilai, Privy memiliki modal yang kuat dalam menyediakan layanan identitas digital, dengan tim yang memiliki pengalaman gabungan di bidang hukum, regtech, fintech, dan keamanan siber.

Baca juga: ALUDI Gandeng Amvesindo dan AMKI Perkuat Ekosistem Pendanaan UMKM dan Startup

"Fokus tim pada produk, privasi, dan keamanan akan memberikan landasan yang kuat untuk pertumbuhan masa depan perusahaan,” ujar Jenny dalam keterangannya, Kamis (28/10/2021).

“Kemitraan kami dengan Privy didukung oleh komitmen untuk bekerja sama dengan pendiri lokal yang menunjukkan semangat nyata dalam memecahkan tantangan besar di era ini, salah satunya adalah meningkatkan akses masyarakat luas ke berbagai layanan digital," lanjut dia.

Sementara itu, CEO Privy Marshall Pribadi mengatakan, dengan suntikan dana segar tersebut, Privy berencana memperluas cakupan infrastruktur IT dan keamanannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Privy memproyeksikan transaksi harian akan meningkat signifikan dari 100.000 per hari menjadi 800.000 per hari dalam dua tahun ke depan.

Baca juga: Perusahaan Skin Care, Base, Peroleh Pendanaan Pre-Series A

Saat ini, Privy telah menyediakan layanan identitas digital dan tanda tangan digital untuk ribuan perusahaan ternama di Indonesia, termasuk perusahaan-perusahaan multinasional seperti Zurich, Manulife, ISS, WWF, Kelly Services, dan Phillip Morris.

"Terima kasih kepada GGV Capital dan Endeavour karena mempercayai kami. Mulai hari ini, kami memiliki mitra baru yang luar biasa untuk membawa Privy ke panggung global," ungkap Marshall.

Ia bilang, sebagai pionir tanda tangan digital di Indonesia dan menjadi satu-satunya yang lolos program Regulatory Sandbox Bank Indonesia (BI), Privy telah menggandeng sejumlah bank besar, seperti BRI, Mandiri, CIMB Niaga, BNI, Danamon, Nobu Bank, dan Panin Bank.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.