Transformasi Digital Dinilai Tak Cukup buat Kembangkan Keuangan Syariah

Kompas.com - 01/12/2021, 16:13 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur riset CORE Indonesia Piter Abdullah Redjalam menilai, transformasi digital tidak cukup membantu sistem keuangan syariah bersanding dengan sistem keuangan konvensional.

Pasalnya, ketika sistem keuangan syariah di Indonesia melakukan transformasi digital, maka sistem keuangan konvensional turut melangsungkan transformasi.

"Apakah transformasi akan membantu? Saya lihat belum akan membantu sepenuhnya karena ketika melakukan transformasi, terjadi juga transformasi di sistem yang konvensional. Artinya jadi hal yang jalan bersamaan," kata Piter dalam webinar, Rabu (1/12/2021).

Baca juga: Simak Kode Bank BSI Syariah untuk Keperluan Transfer

Kendati demikian, transformasi digital mampu membuka peluang untuk menumbuhkan dan mengembangkan sistem keuangan syariah secara lebih cepat dan lebih masif.

Pada waktunya, kata Piter, sistem keuangan syariah akan mendampingi sistem keuangan konvensional. Dengan kata lain, keuangan syariah tidak lagi tertinggal dengan sistem keuangan konvensional.

Adapun saat ini, sistem keuangan syariah sudah berkembang pesat, namun masih jauh jika dibandingkan konvensional. Beberapa masyarakat pun masih membandingkan produk maupun sistem yang dimiliki bank syariah dengan bank konvensional.

Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin menyebutkan, untuk mengatasi masalah tersebut, digitalisasi yang terintegrasi dalam sebuah ekosistem perlu terus dikembangkan untuk menjaga keberlangsungan pertumbuhan ekonomi dan keuangan syariah.

Baca juga: Potensi Aset Keuangan Syariah akan Capai 3,69 Triliun Dollar AS di 2024

Menurut dia, digitalisasi ekonomi keuangan syariah akan menciptakan peluang yang besar, utamanya bila fenomena ini berhasil memaksa pelaku ekonomi dan keuangan syariah lebih kompetitif dalam menyediakan produk dan layanan terbaik.

"Digitalisasi ekonomi menjadi fenomena yang tidak terelakkan meskipun teknologi yang disebut canggih hari ini akan sangat mungkin usang esok hari. Tapi, perubahan adalah keniscayaan, tak terkecuali di bidang ekonomi dan keuangan syariah," pungkas Ma'ruf.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.