Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Neobank dan Keberlanjutannya Setelah Pandemi

Kompas.com - 06/12/2021, 14:21 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Alifia Putri Yudanti & Ikko Anata

SEIRING berkembangnya teknologi, sektor keuangan, khususnya perbankan turut berinovasi dengan menciptakan neobank. Perkembangannya pun semakin pesat karena pandemi.

Pada Desember 2020, penelitian Exton Consulting, sebuah perusahaan konsultan strategi dan manajemen untuk sektor jasa keuangan yang berbasis di Paris, Perancis menemukan ada 256 neobank di seluruh dunia.

Jumlah itu diperkirakan akan terus meningkat karena masyarakat dunia sudah menemukan kemudahan saat menggunakannya. Selain itu, bank-bank konvensional juga sudah mulai merambah ke neobank.

Baca juga: Simak Daftar Bunga Simpanan Bank Digital, dari Jenius hingga Neobank

Forbes melaporkan, neobank sering disebut dengan challenger bank karena hanya menggunakan teknologi digital sebagai basis pelaksanaannya. Perusahaan-perusahaan neobank tidak memiliki kantor fisik khusus untuk nasabah.

Kantor mereka biasanya hanya untuk operasional karyawan-karyawannya. Karena itu, semua kegiatan keuangan; baik itu pembukaan rekening, pengajuan komplain, dan sebagainya dilakukan secara daring.

Sistem neobank yang serba digital menargetkan kaum Gen Z dan Milenial sebagai penggunanya. Kedua generasi tersebut dapat dikatakan sudah sangat andal dalam menggunakan teknologi (tech-savvy). Selain itu, Gen Z juga belum merasa perlu memiliki banyak rekening yang terlalu teknis, seperti rekening giro, rekening pasar uang, atau saham akun perdagangan. 

Prospek neobank di Indonesia

Masyarakat Indonesia sendiri sangat terbuka terhadap perkembangan dunia digital, khususnya yang tinggal di wilayah perkotaan. Penelitian Surjandy dan kawan-kawan (2020) memaparkan bahwa penggunaan bank digital di dunia dengan media internet meningkat sebesar 270 persen.

Peningkatan tersebut mengindikasikan kebutuhan masyarakat akan sektor keuangan yang lebih praktis semakin tinggi.

Sementara itu, laporan McKinsey juga menyebutkan penggunaan bulanan perbankan digital di Indonesia telah tumbuh dua kali lebih cepat daripada negara berkembang di Asia lainnya.

Banyak neobank yang mulai bermunculan di Indonesia, seperti Jenius dan Neo+. Karena itu, prospek neobank sangat menjanjikan di Indonesia.

Meskipun semakin menjanjikan, tetapi neobank tidak akan menggantikan bank konvensional secara penuh. Banyak faktor, baik teknis dan nonteknis yang masih menjadi kendala masyarakat Indonesia.

Salah satu faktor teknisnya adalah masih kurangnya literasi dan pengetahuan digital masyarakat Indonesia. Selain itu, akses internet yang tidak merata juga akan membuat neobank sulit diakses bagi orang yang tinggal di pelosok.

Sementara itu, faktor nonteknis adalah masih kurangnya rasa percaya akan keamanan data pengguna. Neobank yang kini namanya belum sebesar bank konvensional, terkadang membuat masyarakat skeptis akan sistem keamanan data. Tidak adanya kantor fisik juga terkadang memengaruhi kepercayaan masyarakat.

Kelebihan dan kekurangan neobank

Neobank memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan. Kelebihan neobank yang pertama, yaitu biaya yang lebih murah. Neobank dapat membuat penggunanya menyimpan hingga uang terendah dan tanpa minimal. Selain itu, biaya admin cenderung sedikit, bahkan tidak ada.

Kelebihan kedua adalah suku bunga tinggi sehingga angka peminjaman yang didapatkan oleh pengguna lebih tinggi. Terakhir, kenyamanan karena pengguna dapat mengaksesnya setiap saat, bahkan saat mereka sedang melakukan pekerjaan lain.

Di samping kelebihan, juga ada kekurangan neobank. Pertama, neobank masih belum memiliki landasan hukum yang kuat di Indonesia. Kedua, neobank tidak memiliki kantor cabang secara fisik sehingga tidak ada akses bantuan secara tatap muka. Terakhir, layanan yang ditawarkan neobank cenderung lebih sedikit daripada bank konvensional.

Halaman:


Terkini Lainnya

BTPN Jadi Bank Kustodian

BTPN Jadi Bank Kustodian

Rilis
Penanganan Stunting, Inflasi dan Kemiskinan Esktrem Harus Dilakukan Secara Terpadu

Penanganan Stunting, Inflasi dan Kemiskinan Esktrem Harus Dilakukan Secara Terpadu

Whats New
4 Tips Kelola Keuangan untuk Pasangan Modern

4 Tips Kelola Keuangan untuk Pasangan Modern

Whats New
Hingga 2040, Kebutuhan Gas untuk Pembangkit Listrik Diproyeksi Terus Meningkat

Hingga 2040, Kebutuhan Gas untuk Pembangkit Listrik Diproyeksi Terus Meningkat

Whats New
50.000 Wisatawan ke Bali, Sandiaga: Perputaran Ekonomi World Water Forum Bisa Rp 1,5 Triliun

50.000 Wisatawan ke Bali, Sandiaga: Perputaran Ekonomi World Water Forum Bisa Rp 1,5 Triliun

Whats New
Biomassa Batang Singkong dan Karet Dikembangkan di Lampung

Biomassa Batang Singkong dan Karet Dikembangkan di Lampung

Whats New
LPEI Luncurkan Program CRDP untuk Putra-putri Terbaik yang Ingin Berkontribusi pada Ekspor Nasional

LPEI Luncurkan Program CRDP untuk Putra-putri Terbaik yang Ingin Berkontribusi pada Ekspor Nasional

Whats New
Equity Life dan BJB Hadirkan Asuransi Multi Protection, Apa Manfaatnya?

Equity Life dan BJB Hadirkan Asuransi Multi Protection, Apa Manfaatnya?

Whats New
KCIC Operasikan 48 Perjalanan Kereta Cepat Whoosh Selama Libur Panjang Waisak

KCIC Operasikan 48 Perjalanan Kereta Cepat Whoosh Selama Libur Panjang Waisak

Whats New
Lewat Inovasi ICT, Anak Usaha Semen Indonesia Bidik Potensi Akuisisi Pelanggan Baru

Lewat Inovasi ICT, Anak Usaha Semen Indonesia Bidik Potensi Akuisisi Pelanggan Baru

Whats New
Sistem Pengolah Sampah Jangjo Atasi Limbah Mal dan Perumahan di Jakarta

Sistem Pengolah Sampah Jangjo Atasi Limbah Mal dan Perumahan di Jakarta

Whats New
Catat, Ini Jadwal Seleksi SPMB PKN STAN 2024

Catat, Ini Jadwal Seleksi SPMB PKN STAN 2024

Whats New
Sistem Perpajakan yang Kompleks Jadi Tantangan Korporasi untuk Bayar Pajak

Sistem Perpajakan yang Kompleks Jadi Tantangan Korporasi untuk Bayar Pajak

Whats New
DAMRI Buka Rute Baru Ciputat ke Bandara Soekarno-Hatta, Simak Jam Operasionalnya

DAMRI Buka Rute Baru Ciputat ke Bandara Soekarno-Hatta, Simak Jam Operasionalnya

Whats New
Indonesia Terus Kurangi Ketergantungan terhadap Dollar AS, Ini Buktinya

Indonesia Terus Kurangi Ketergantungan terhadap Dollar AS, Ini Buktinya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com