Dana Jaminan Sosial BP Jamsostek Tumbuh meski Klaim Meningkat

Kompas.com - 28/04/2022, 19:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - BPJS Ketenagakerjaan (BP Jamsostek) mencatatkan total aset Dana Jaminan Sosial (DJS) yang dikelola BP Jamsostek mengalami peningkatan sebesar 26 persen dibandingkan tahun sebelumnya. DJS pada tahun 2021 tercatat sebesar Rp 551,78 triliun.

Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan (BP Jamsostek) Anggoro Eko Cahyo mengatakan, meski jumlah klaim pada tahun 2021 meningkat 17 persen, tetapi DJS tetap tumbuh karena ditopang oleh dana investasi aset DJS yang naik 14 persen. Selain itu, hasil investasi turut membukukan kenaikan 10 persen dibanding tahun sebelumnya.

"Jika ditambah dengan aset badan dari BPJamsostek sebesar Rp 16,15 triliun, maka sampai dengan akhir tahun 2021 secara total BPJamsostek mengelola aset sebesar Rp 567,93 triliun," ujar dia dalam Public Expose BPJS Ketenagakerjaan (BP Jamsostek), Kamis (28/4/2022).

Baca juga: Jumlah Penumpang Transportasi Umum Capai 555.168 Orang pada H-5 Lebaran

Ia menambahkan, dari sisi klaim BPJS Ketenagakerjaan telah membayarkan klaim atau jaminan sebesar Rp 42,78 triliun kepada 3 juta peserta.

Berdasarkan catatannya, besaran pembayaran klaim tersebut meningkat dari tahun lalu karena imbas dari pandemi yang menyebabkan melonjaknya angka kematian dan PHK.

Selain itu, dengan terbitnya Permenaker Nomor 5 Tahun 2021, BP Jamsostek juga mulai membayarkan manfaat beasiswa pendidikan sebesar maksimal Rp 174 juta bagi 2 orang anak dari peserta yang meninggal dunia, atau mengalami cacat total tetap karena kecelakaan kerja.

Sementara itu, dari cakupan kepesertaan, hingga akhir tahun 2021 tercatat BP Jamsostek memiliki 50,92 juta pekerja yang terdaftar.

Anggoro memerinci, sebanyak 30,66 juta di antaranya merupakan peserta aktif dengan kontribusi iuran mencapai Rp 80,15 Triliun.

"Dengan demikian dapat dikatakan, semua pembayaran klaim sepanjang tahun 2021 mampu dibayarkan hanya dengan iuran yang diterima," imbuh dia.

Baca juga: Belanja Negara Dipatok Rp 977,1 Triliun, Buat IKN hingga Pemilu

Anggoro yakin pencapaian tersebut dapat menjadi modal yang penting bagi BP Jamsostek guna mencapai universal coverage, terlebih dengan adanya dukungan langsung dari presiden melalui Instruksi Presiden Nomor 2 tahun 2021.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.