Soal Telkom Rugi Investasi di GoTo, Stafsus Erick Thohir: Ini Bisnis Jangka Panjang, Bedakan dengan Jiwasraya

Kompas.com - 18/05/2022, 05:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) tengah menjadi sorotan netizen di media sosial, khususnya Twitter. Hal itu terkait persoalan investasi yang dilakukan Telkom melalui anak usahanya, PT Telkomsel, terhadap PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO).

Harga saham GoTo terus turun sejak melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada 11 April 2022 lalu. Pada perdagangan Selasa (17/5/2022) harga saham GoTo ditutup di angka Rp 200 per saham, lebih rendah dari harga IPO yang sebesar Rp 338 per saham.

Penurunan harga saham itu membuat Telkom mencatatkan unrealized loss atau kerugian yang belum terealisasi sebesar Rp 811 miliar dari investasinya di GoTo.

Baca juga: Nasib Saham GOTO: Harga Ambles di Bawah IPO, Market Cap Turun Rp 77,8 Triliun, tapi Tetap Masuk Top 5 Big Caps

Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga mengatakan, masyarakat tak perlu khawatir terkait penurunan saham GoTo akan berdampak besar pada Telkom. Ia bilang, naik-turun nilai saham merupakan hal yang biasa.

"Telkomsel ini (investasi) untuk bisnis jangka panjang, bukan jangan pendek. Saham naik-turun itu biasa, yang penting Telkomsel punya bisnis di sana," kata dia saat berdiskusi dengan media di Sarinah, Jakarta, Rabu (17/5/2022).

Ia mengatakan, GoTo sebagai perusahaan teknologi memiliki potensi yang besar. Tercermin dari ekosistem GoTo baik dari sisi mitra maupun pengguna yang dapat mendorong kinerja Telkomsel.

"Potensinya ada 2,5 juta driver Gojek dikonversi jadi pelanggannya Telkomsel, hitung saja berapa setahun bisnisnya Telkomsel kalau 2,5 juta driver memakai telkomsel dengan pengeluaran pulsa Rp 50.000 sehari," jelas dia.

"Belum lagi kalau online shop-nya, ada advertising, dan sebagainya. Itu ada 11 komponen bisnis antara Telkomsel dengan Gojek, totalnya diperkirakan bisnis yang sudah berjalan itu sekitar Rp 370 juta dollar AS, itu hampir Rp 5 triliun lebih bisnis Telkomsel di sana. Ini informasi yang kami dapat," lanjut Arya.

Baca juga: BEI: Buyback Greenshoe Saham GOTO Hanya Boleh Dikuasai Selama 3 Tahun

Dia menekankan, bahwa investasi Telkomsel di GoTo berbeda dengan investasi yang dilakukan PT Asuransi Jiwasraya (Persero). Lantaran Jiwasraya hanya investasi di saham, tidak masuk ke dalam bisnisnya.

Terlebih lagi, pemegang saham GoTo bukan hanya Telkomsel, tapi juga terdapat perusahaan-perusahaan besar lainnya. Di antaranya ada SoftBank, Temasek, Google, Facebook, Alibaba Group, hingga Tencent.

"Jadi ini bisnis jangka panjang, bukan jangka pendek. Bedakan dengan Jiwasraya yang ketika dia masuk itu beli saham, enggak masuk bisnisnya, hanya nunggu investasi saham. Kemudian pemilik GoTo kan banyak yang kuat-kuat juga di sana," ungkapnya.

Selain persoalan investasi, perusahaan telekomunikasi berpelat merah ini juga menjadi sorotan terkait persoalan masa jabatan Direktur Utama Telkom Indonesia Ririek Adriansyah.

Netizen menilai masa jabatan Ririek sudah melebihi batasan dan semestinya diganti. Ririek disebut-sebut sudah menjadi anggota Direksi Telkom sejak tahun 2012.

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2005 tentang BUMN, masa jabatan direksi BUMN tidak dapat melebihi 5 tahun dan dapat diangkat kembali melalui RUPS untuk satu kali masa jabatan. Artinya, direksi BUMN hanya dapat menjabat maksimal 10 tahun.

Terkait hal itu, Arya menjelaskan, Ririek baru diangkat menjadi diirektur utama pada tahun 2019, yang berarti masih dapat mengisi posisi pucuk pimpinan Telkom. Ia bilang, sebelumnya Ririek menjabat sebagai Direktur Utama Telkomsel.

"Pak Ririek itu diangkat 2019, sebelumnya Dirut Telkomsel bukan Dirut Telkom, ya masih bisa lah. Tapi kita kan belum tahu juga, nanti kan ada RUPS. Tapi di RUPS pun enggak ada agenda pergantian pengurusan. Jadi kalau soal waktu ya tadi 2019, baru 3 tahun," jelas dia.

Sebagai informasi, Ririek memang sempat menjabat sebagai Direksi Telkom sepanjang 2012-2015, kemudian ia menjabat sebagai Direktur Utama Telkomsel sepanjang 2015-2019 hingga akhirnya di 2019 diangkat menjadi Direktur Utama Telkom.

Baca juga: Amunisi Greenshoe GOTO Telah Habis, Harga Sahamnya Turun Tajam dalam Sepekan

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Diminta Perlu Mewaspadai Peningkatan Inflasi

Pemerintah Diminta Perlu Mewaspadai Peningkatan Inflasi

Whats New
Pekan Depan, Kemendag Kirim 1.000-3.000 Ton Minyakita ke Papua dan Maluku

Pekan Depan, Kemendag Kirim 1.000-3.000 Ton Minyakita ke Papua dan Maluku

Whats New
Pantau Bapok di Pasar Raya Padang, Mendag Zulhas: Stok Melimpah, Harga Cenderung Turun

Pantau Bapok di Pasar Raya Padang, Mendag Zulhas: Stok Melimpah, Harga Cenderung Turun

Whats New
Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 40 Dibuka, Simak Cara Daftar dan Syaratnya

Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 40 Dibuka, Simak Cara Daftar dan Syaratnya

Work Smart
Luhut Sebut Tesla Sudah Teken Kontrak Pembelian Nikel dari 2 Perusahaan di Indonesia

Luhut Sebut Tesla Sudah Teken Kontrak Pembelian Nikel dari 2 Perusahaan di Indonesia

Whats New
Ekspansi EBT, Grup Astra Melalui UNTR Tambah Kepemilikian Saham ARKO

Ekspansi EBT, Grup Astra Melalui UNTR Tambah Kepemilikian Saham ARKO

Whats New
Lion Air Group: Penerbangan Wings Air dengan Pesawat ATR Merugi, tapi Tetap Beroperasi

Lion Air Group: Penerbangan Wings Air dengan Pesawat ATR Merugi, tapi Tetap Beroperasi

Whats New
Pembangkit Ekonomi (Masih) Bertenaga Batubara

Pembangkit Ekonomi (Masih) Bertenaga Batubara

Whats New
Sambut HUT RI, Pegadaian Bebaskan Bunga Pinjaman Selama 45 Hari

Sambut HUT RI, Pegadaian Bebaskan Bunga Pinjaman Selama 45 Hari

Whats New
Kondisi Ekonomi 2023 Diprediksi Lebih Sulit, Mampukah Indonesia Bertahan?

Kondisi Ekonomi 2023 Diprediksi Lebih Sulit, Mampukah Indonesia Bertahan?

Whats New
Sambut Tanggal Cantik 8.8, Simak Restoran yang Tebar Diskon Spesial

Sambut Tanggal Cantik 8.8, Simak Restoran yang Tebar Diskon Spesial

Whats New
Cara Bayar Iuran BPJS Kesehatan dengan Mudah Tanpa Harus Keluar Rumah

Cara Bayar Iuran BPJS Kesehatan dengan Mudah Tanpa Harus Keluar Rumah

Spend Smart
Kata Erick Thohir, Ini Peran BUMN untuk Ekonomi Indonesia

Kata Erick Thohir, Ini Peran BUMN untuk Ekonomi Indonesia

Whats New
Sektor Transportasi Tumbuh 21,27 Persen Triwulan II-2022, Menhub: Pemulihan Sudah Terjadi

Sektor Transportasi Tumbuh 21,27 Persen Triwulan II-2022, Menhub: Pemulihan Sudah Terjadi

Whats New
Hati-hati, Menggoyangkan Kendaraan Saat Isi BBM Bisa Picu Kebakaran

Hati-hati, Menggoyangkan Kendaraan Saat Isi BBM Bisa Picu Kebakaran

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.