Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Abdul Ghofur
Direktur Utama LAZNAS PPPA Daarul Qur'an

Direktur Utama LAZNAS PPPA Daarul Qur'an; Sekretaris Jenderal Forum Wakaf Produktif (FWP); Ketua KA FOSSEI Bidang Economic & Social Development; Assesor Nadzir Wakaf Badan Wakaf Indonesia; Dosen STMIK Antar Bangsa dan Assosiate Trainer Institut Fundraising Indonesia.

KUA Percontohan Ekonomi Umat, Solusi Riil Persoalan Ketahanan Keluarga

Kompas.com - 30/07/2022, 07:30 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

KEMENTERIAN Agama baru saja meluncurkan dua program pemberdayaan ekonomi umat dan masyarakat lewat Inkubasi Wakaf Produktif dan Kantor Urusan Agama (KUA) Percontohan Ekonomi Umat.

Program ini mendorong peningkatan taraf perekonomian umat melalui pengembangan harta benda wakaf secara produktif dan pemberdayaan dana zakat melalui KUA se-Indonesia.

Inkubasi Wakaf Produktif akan menjadi stimulan bagi pengelola wakaf (nazir) untuk lebih aktif, kreatif dan inovatif dalam memanfaatkan potensi wakaf menjadi wakaf produktif.

Sementara program KUA Percontohan Ekonomi Umat akan menguatkan tugas dan fungsi KUA dalam pendayagunaan zakat dan wakaf bagi pengembangan ekonomi umat.

Program ini adalah salah satu terobosan pemerintah dalam menggunakan kekuatan dan potensi jaringan pemerintah untuk merealisasikan pemberdayaan ekonomi umat. Terutama program KUA Percontohan Ekonomi Umat.

KUA adalah komponen Kementerian Agama yang paling dekat dengan masyarakat. Ada 5.945 KUA yang tersebar di Indonesia.

Jejaring KUA secara nasional dan memiliki garis koordinasi dan komunikasi yang jelas dengan Kementerian Agama adalah kekuatan yang bisa menggerakkan program ini.

Program KUA Percontohan Ekonomi Umat juga akan membuka mata masyarakat bahwa KUA bukan hanya mengurusi bab pernikahan saja.

Namun, KUA adalah lembaga perwajahan Kementerian Agama yang membantu kehidupan umat dalam segala aspek kehidupan, termasuk ekonomi lewat zakat dan wakaf.

Zakat solusi ketahanan keluarga

Menjadi lebih menarik dan produktif jika KUA Percontohan Ekonomi Umat bisa berdampak terhadap penerima manfaat yang selama ini bersentuhan dengan KUA.

Menurut gambaran Kemenag, sasaran program KUA Percontohan Ekonomi Umat adalah keluarga muda atau calon pengantin, pengusaha yang terdampak pandemi Covid-19, kaum duafa yang memiliki potensi ekonomi, serta kelompok binaan Penyuluh Agama Islam.

Program ini menjadi memiliki nilai tambahan yang secara ceruk belum banyak diambil dalam program pendayagunaan zakat oleh Badan Amil Zakat (BAZ) dan Lembaga Amil Zakat (LAZ).

Sebab belum banyak BAZ dan LAZ yang fokus pada penerima manfaat dalam aspek keluarga muda dan calon keluarga.

Program ini sekaligus bisa menjadi solusi bagi persoalan ketahanan keluarga Indonesia yang hari ini semakin rawan.

Angka perceraian di Indonesia, misalnya, sangat meningkat signifikan. Menurut laporan Statistik Indonesia, jumlah kasus perceraian di Tanah Air mencapai 447.743 kasus pada 2021, meningkat 53,50 persen dibandingkan tahun 2020 yang mencapai 291.677 kasus.

Faktor ekonomi menjadi penyebab kedua terbesar kasus perceraian di Indonesia setelah faktor perselisihan dan pertengkaran terus-menerus.

Faktor ekonomi bisa diantisipasi sejak dini dengan program pemberdayaan ekonomi calon pengantin.

Lewat KUA Percontohan Ekonomi Umat, calon pengantin bisa mendapatkan gambaran aktivitas ekonomi dan dukungan dalam menjalankannya.

Terlebih dalam program ini, Kemenag akan menggandeng BAZ dan LAZ sebagai mitra pendamping penyaluran program.

Artinya, akan ada pendampingan dari BAZ dan LAZ yang sudah terbukti dalam melakukan program pemberdayaan ekonomi.

Manfaat program ini jika dilaksanakan secara konsisten dengan pendampingan yang kontinu akan memberikan dampak signifikan terhadap program ketahanan keluarga Indonesia.

KUA juga akan memiliki nilai strategis di masyarakat. Lewat program stimulan ini, publik akan menaruh atensi yang lebih terhadap program-program KUA yang lainnya.

Sehingga sebagai salah satu garda terdepan Kementerian Agama di masyarakat, KUA bisa lebih leluasa dalam menjalankan program bagi umat beragama langsung ke akar rumput.

Menjaga spirit kebersamaan

Program Kementerian Agama ini melibatkan berbagai sektor agar bisa berjalan dan berhasil. Kita apresiasi ajakan kerjasama dan kolaborasi antara Kementerian Agama dengan pegiat wakaf dan zakat dalam hal ini nazir wakaf serta BAZ dan LAZ.

Lewat kolaborasi dan kerjasama ini memungkinkan masing-masing bisa mendayagunakan sumber daya yang sudah terbukti (proven) untuk lebih meningkatkan kualitas program yang dijalankan.

Terlibatnya BAZ dan LAZ juga sebagai bentuk kepercayaan pemerintah terhadap para amil zakat yang telah bekerja sesuai dengan regulasi.

Bangsa yang besar ini akan semakin kuat jika setiap elemen di dalamnya bergandengan tangan dan bergotong royong dalam menyelesaikan setiap persoalan.

Mulai dari inisiasi pemerintah, tentu ada harapan besar bahwa wakaf dan zakat adalah solusi nyata yang bisa ditawarkan dalam membantu anak bangsa yang tengah dalam kesulitan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+