Kompas.com - 04/08/2022, 11:16 WIB

KOMPAS.com - Proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung tengah menjadi sasaran hujan kritikan publik Tanah Air. Beberapa masalah menerpa megaproyek kerja sama antara Indonesia dan China tersebut.

Terbaru, China Development Bank (CDB) sempat meminta Pemerintah Indonesia turut menanggung pembengkakan biaya proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung yang digarap PT Kereta Cepat Indonesia-China (KCIC) melalui duit APBN.

PT KCIC yang sahamnya dimiliki beberapa BUMN dan konsorsium perusahaan China berharap, kucuran duit APBN melalui skema PMN ke PT KAI (Persero) yang sudah disetujui DPR bisa jadi penyelamat.

Seperti diketahui, proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung mengalami pembengkakan biaya dan gagal memenuhi target awal penyelesaiannya. Pada awalnya, proyek ini diperhitungkan membutuhkan biaya Rp 86,5 triliun.

Baca juga: China Minta APBN RI Tanggung Bengkak Biaya Kereta Cepat, Ini Klarifikasi Pemerintah

Kini biaya proyek menjadi Rp 114,24 triliun alias membengkak Rp 27,09 triliun, dana sebesar itu tentu tak sedikit. Target penyelesaian pun molor dari tahun 2019 mundur ke tahun 2022. Belakangan, targetnya mundur lagi menjadi 2023.

Padahal, pada awalnya royek Kereta Cepat Jakarta Bandung awalnya ditargetkan bisa selesai tahun 2019. Artinya jika target mundur menjadi tahun 2023, proyek ini sudah molor lebih dari 4 tahun.

Ada sejumlah alasan mengapa biaya membengkak sangat besar seperti kesalahan konstruksi sehingga beberapa tiang pancang yang terpaksa dirobohkan dan dibangun ulang.

Penyebab lainnya antara lain pembebasan lahan, pemindahan utilitas seperti kabel listrik, penggunaan frekuensi sinyal GSM, dan kondisi geologi yang menyulitkan pembangunan terowongan.

Baca juga: Penumpang Kereta Cepat Turun di Padalarang, ke Kota Bandung Harus Ganti Kendaraan

Bengkak biaya juga terjadi karena sejumlah insiden serius seperti kebakaran akibat pipa gas yang meledak, banjir di area proyek, hingga kasus pencurian besi oleh pekerja proyek.

Alasan molor

Direktur Utama PT KAI Didiek Hartantyo mengakui proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung memang terancam molor. Ternyata masalahnya adalah soal kucuran dana Penyertaan Modal Negara (PMN) yang tak kunjung cair. 

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.