Kemenkop UKM Dorong Pebisnis Disabilitas Manfaatkan Ekonomi Digital

Kompas.com - 09/08/2022, 21:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Kemenkop UKM) mendorong pelaku bisnis dari kalangan disabilitas untuk masuk ke ekonomi digital. Ini dilakukan dengan menggandeng Yayasan Perempuan Tangguh Indonesia (PTI).

Seiring dengan pesatnya adaptasi teknologi informasi, transformasi bisnis menuju ekonomi digital dinilai menjadi sangat penting. Oleh karenanya, Kemenkop UKM mengajak para pengusaha dari kaum disabilitas binaan Yayasan PTI ikut berpartisipasi dalam acara Quarterly Seminar 3 Side Event B20 G20 Digital Economy to Support SDGs.

Dalam gelaran tersebut, para pengusaha binaan berkesempatan untuk memamerkan karya-karya yang seperti kerajinan tangan atau kuliner. Selain itu, acara tersebut juga menggelar eksibisi keterampilan disabilitas yang telah dididik dan disalurkan melalui PTI Academy batch 1 dan 2.

Baca juga: Kemenkop UKM dan PTI Kembangkan Ekosistem Ekonomi Digital Khusus Disabilitas

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengatakan, gelaran acara sampingan bertema "Spirit No One Behind" itu menjadi selaras dengan fokus agenda presidensial G20, dalam digital transformation. Ini terkait dengan upaya mempersiapkan landscape baru kerja sama antar negara dan stakeholder guna memastikan kesejahteraan bersama di Indonesia.

"Berbicara mengenai ekonomi digital, tentu sangat lengkap dengan memanfaatkan aspek tekonolgi digital terkait proses bisnis UMKM dan koperasi,” ujar Teten, dalam keterangannya, Selasa (9/8/2022).

Lebih lanjut Ia bilang, pemanfaatan ekonomi digital saat ini menjadi perhatian bagi pengembangan proses bisnis UMKM dan koperasi. Ini terefleksikan dari data yang menunjukan, sebanyak 86 persen dari seluruh pelaku UMKM di Indonesia sangat bergantung pada internet untuk menjalankan kegiatan usahanya.

Selain itu, data Kemenkop UKM juga mencatat, sekitar 73 persen pelaku UMKM telah memiliki akun pada lokapasar digital, dan 82 persen berpromosi melalui internet. Hal ini menunjukkan, kalangan UMKM yang berkontribusi hingga 61 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia memiliki peran utama dalam peta ekonomi digital di Tanah Air.

Baca juga: Kemenaker Gelar Job Fair bagi Penyandang Disabilitas

Sementara itu, Ketua umum PTI Myra Winarko mengemukakan, peluang yang diberikan oleh Kemenkop dan UKM mampu membukakan peluang bagi 31 juta kaum disabilitas di Indonesia.

"Dalam kesempatan ini, kami tidak sekedar memamerkan dan menjual karya anak didik kami. Lebih jauh untuk membukakan link bisnis bagi kaum disabilitas," kata dia.

Myra menjelaskan, Yayasan PTI merupakan inkubator bisnis bagi kaum disablitas. Itu sebabnya, Kemenkop dan UMKM menggandeng PTI agar dapat melanjutkan langkah berkesinambungan untuk mendukung pembangunan berkelanjutan.

Adapun para lulusan Pelatihan PTI ini disebut sudah dapat beroperasi sendiri, bahkan beberapa di antaranya telah mampu masuk pasar kerja sebagai tenaga profesional. Yayasan juga menggandeng beberapa perusahaan besar dan perbankan, untuk terus melakukan pembinaan dan pemasaran secara digital.

"Ke depan bahkan kami berencana membuat Platform sendiri, selain memberikan pelatihan-pelatihan pada disabilitas agar masuk ke dunia digital secara mandiri," ucap Myra.

Baca juga: Airlangga: Program Kartu Prakerja Jangkau Disabilitas hingga Pengangguran

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.