Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ini Strategi YDBA Dorong UMKM Lokal Go Global

Kompas.com - 02/10/2022, 20:00 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

Ketua Semedo Manise Akhmad Sobirin mengatakan, YDBA memberikan pendampingan kepada Semedo Manise dan memberikan pelatihan manajemen keuangan dan cara produksi. Termasuk pelatihan basic mentality mengubah pola pikir petani untuk bisa sejahtera secara jangka panjang.

Sebelum adanya Semedo Manise, para petani di Desa Semedo menjual hasil olahan nira kelapanya dalam bentuk gula batok. Saat itu, harga gula batok dijual ke pengepul sekitar Rp 3.000 hingga Rp 7.000 per kilogram (kg). Kehadiran Semedo Manise dengan produk gula semutnya meningkatkan pendapatan petani.

Sebab petani bisa menjual gula semut seharga Rp 16.000 hingga Rp 20.000 per kg. Dalam sehari, petani di Desa Semedo bisa menghasilkan gula semut sebanyak 5-10 kg. Artinya, pendapatan petani meningkat dari semula sekitar Rp 30.000 hingga Rp 70.000 per hari menjadi Rp 160.000 hingga Rp 200.000 per hari.

Petani anggota Semedo Manise menjual gula semut itu ke pengepul. Lalu, pengepul menjualnya ke Semedo Manise. Gula semut hasil produksi petani itu diolah di pabrik Semedo Manise. Gula semut itu dikeringkan dengan mesin pengering (oven). Lalu, masuk proses sortir yang sangat teliti dan kadar air kurang dari 2 persen.

Baca juga: Kementerian ESDM Tekankan Pentingnya Teknik Pertambangan yang Baik

Kemudian, dikemas dengan alumunium foil kedap udara sehingga gula semut bertahan lebih lama hingga dua tahun. Gula Semedo Manise diproses secara organik dari nira murni pohon kelapa yang tumbuh di pegunungan. Disebutkan, kadar air hingga 2 persen itu sesuai permintaan pasar Eropa. Seluruh produksi dilakukan secara higienis dan memenuhi standar internasional.

Semedo Manise sudah mengekspor gula semut melalui eksportir sebanyak 60 ton per bulan ke Jerman. Tercatat, dengan hasil ekspor itu, omzet Semedo Manise sekitar Rp 3,5 miliar per tahun. Namun, sejak April 2022, ekspor mandek, karena terkendala dengan kondisi global. Padahal, hasil olahan petani terus mengalir. Saat ini, Semedo Manise sedang menjajal ekspor secara mandiri dibantu oleh DSA.

“Kami berharap gula semut bisa diterima pasar domestik. Kami ingin masyarakat Indonesia bisa mengenal gula semut yang dari sisi kesehatan lebih baik ketimbang gula pasir,” ujar dia.

Menurut Sobirin, gula semut sudah menjadi substitusi gula pasir di Eropa. Hal itu karena kadar kandungan gula di gula semut netral. Artinya saat dikonsumsi, tidak menaikkan gula darah. Ia menambahkan, gula semut produksi Semedo Manise tanpa campuran bahan kimia dan telah dibuktikan dengan sertifikat organik dari LSO Inofice. Glycemic Index atau GI gula semut yaitu 35, jauh di bawah gula putih yang memiliki kadar GI sebesar 85-93 dan gula Aren (70).

Hal itu diklaim membuat gula darah menjadi stabil, mencegah penyakit diabetes dan obesitas, dan juga lebih aman bagi penderita diabetes, obesitas, dan autis. Jumlah kalori pada gula semut di dalam adonan kue pun lebih rendah hingga 30 persen dibandingkan dengan gula putih.

Baca juga: OPEC+ Dikabarkan Bakal Pangkas Produksi Minyak

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BERITA FOTO: Sri Mulyani Optimis Pertumbuhan Ekonomi RI di Atas 5 Persen

BERITA FOTO: Sri Mulyani Optimis Pertumbuhan Ekonomi RI di Atas 5 Persen

Whats New
Ada Isu Biaya Haji Naik, Pegadaian Tawarkan Produk Pembiayaan Arrum Haji

Ada Isu Biaya Haji Naik, Pegadaian Tawarkan Produk Pembiayaan Arrum Haji

Rilis
Cara Daftar BBM Subsidi Pertamina Tanpa Aplikasi dan Syaratnya

Cara Daftar BBM Subsidi Pertamina Tanpa Aplikasi dan Syaratnya

Work Smart
BERITA FOTO: Fasilitas Data Center Area31 Resmi Beroperasi

BERITA FOTO: Fasilitas Data Center Area31 Resmi Beroperasi

Whats New
PUPR Kebut Pembangunan Akses Jalan di Labuan Bajo Sebelum Pelaksanaan ASEAN Summit

PUPR Kebut Pembangunan Akses Jalan di Labuan Bajo Sebelum Pelaksanaan ASEAN Summit

Rilis
IFG Targetkan Proses Migrasi Polis Jiwasraya Bisa Rampung Tahun Ini

IFG Targetkan Proses Migrasi Polis Jiwasraya Bisa Rampung Tahun Ini

Whats New
Imbas Merosotnya Bisnis Penjualan Ventilator, Philips akan PHK 6.000 Karyawannya

Imbas Merosotnya Bisnis Penjualan Ventilator, Philips akan PHK 6.000 Karyawannya

Whats New
Sri Mulyani Yakin Ekonomi RI Tetap Kuat meski IMF Pangkas Proyeksi Pertumbuhan

Sri Mulyani Yakin Ekonomi RI Tetap Kuat meski IMF Pangkas Proyeksi Pertumbuhan

Whats New
Menteri Teten: Inkubator Wirausaha Penting untuk Mengembangkan Usaha

Menteri Teten: Inkubator Wirausaha Penting untuk Mengembangkan Usaha

Whats New
Pastikan Ketersediaan Beras Aman, Mentan SYL: Januari-Maret Ada Overstock 3 Juta Ton

Pastikan Ketersediaan Beras Aman, Mentan SYL: Januari-Maret Ada Overstock 3 Juta Ton

Whats New
Kelanjutan Kasus Wanaartha Life, 600 Nasabah yang Mewakili 1.400 Polis Sudah Daftar ke Tim Likuidasi

Kelanjutan Kasus Wanaartha Life, 600 Nasabah yang Mewakili 1.400 Polis Sudah Daftar ke Tim Likuidasi

Whats New
Minyakita Langka, ID Food Minta Produsen Genjot Produksi

Minyakita Langka, ID Food Minta Produsen Genjot Produksi

Whats New
Bank Mandiri Salurkan Kredit Rp 1.202 Triliun di 2022, Paling Banyak Segmen Korporasi

Bank Mandiri Salurkan Kredit Rp 1.202 Triliun di 2022, Paling Banyak Segmen Korporasi

Whats New
Papan Pemantauan Khusus akan Meluncur Tahun Ini

Papan Pemantauan Khusus akan Meluncur Tahun Ini

Whats New
Dipanggil Jokowi ke Istana, Buwas: Bahas Harga Beras, Bukan 'Reshuffle'

Dipanggil Jokowi ke Istana, Buwas: Bahas Harga Beras, Bukan "Reshuffle"

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+