Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Untar untuk Indonesia
Akademisi

Platform akademisi Universitas Tarumanagara guna menyebarluaskan atau diseminasi hasil riset terkini kepada khalayak luas untuk membangun Indonesia yang lebih baik.

Peluang Inovasi Bisnis Ritel

Kompas.com - 14/03/2023, 09:52 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Frangky Selamat*

SEIRING dengan pulihnya mobilitas masyarakat pasca-PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) resmi dicabut pada 30 Desember 2022 lalu, penjualan ritel diyakini akan tumbuh cepat tahun ini.

Seorang pengamat memprediksi penjualan akan tumbuh 4 persen dibanding tahun lalu atau searah dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun ini yang diperkirakan dapat mencapai 5,1 persen (versi Bank Indonesia).

Bisnis ritel secara umum menawarkan barang konsumen (consumer goods) yang terbagi atas tiga jenis, yaitu barang nyaman (convenience goods), barang shopping (shopping goods) dan barang khusus (specialty goods).

Adalah Melvin T. Copeland (1923) yang pertama kali mengklasifikasikan ketiga jenis barang itu dalam publikasinya di Harvard Business Review.

Bucklin (1963) kemudian menyempurnakan pemahaman mengenai makna dari ketiga jenis barang konsumen tersebut.

Menurut dia, barang nyaman adalah barang di mana sebelum kebutuhan akan barang tersebut muncul, konsumen telah memiliki “peta” preferensi yang mengindikasikan kemauan membeli pada produk yang diketahui daripada melakukan usaha tambahan untuk produk lain.

Konsumen telah menetapkan produk yang akan dibeli sebelum berangkat ke toko. Barang-barang yang tersedia di minimarket yang mayoritas merupakan kebutuhan sehari-hari termasuk di dalam kategori ini.

Sementara barang shopping adalah barang di mana konsumen belum mengembangkan “peta” preferensi yang lengkap mengenai produk sebelum kebutuhan muncul sehingga menuntut konsumen untuk mencari informasi tatkala akan melakukan pembelian.

Konsumen belum memutuskan merek produk yang akan dibeli dan keputusan pembelian baru dilakukan di toko.

Toko yang menjual barang shopping memfasilitasi konsumen agar dapat mencari informasi yang dibutuhkan sehingga keputusan pembelian dapat dilakukan dengan cepat.

Kenyamanan toko dan pelayanan yang berkualitas menjadi syarat penting keberhasilan toko ritel ini.

Terakhir, barang khusus adalah barang di mana, sebelum kebutuhan konsumen timbul, konsumen telah memiliki “peta” preferensi yang mengindikasikan kemauan melakukan usaha tambahan yang dibutuhkan untuk membeli produk yang paling disukai daripada membeli barang substitusi yang telah tersedia.

Kekuatan merek menjadi hal mendasar. Konsumen loyal pada merek dan rela melakukan usaha ekstra demi memperoleh produk idaman.

Kombinasi

Jika berpikir secara linear, ketiga jenis barang konsumen tersebut dijual di toko yang memang sesuai dengan kategorinya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Whats New
Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Whats New
Emiten Gas Industri SBMA Bakal Tebar Dividen Rp 1,1 Miliar

Emiten Gas Industri SBMA Bakal Tebar Dividen Rp 1,1 Miliar

Whats New
Citi Indonesia Tunjuk Edwin Pribadi jadi Head of Citi Commercial Bank

Citi Indonesia Tunjuk Edwin Pribadi jadi Head of Citi Commercial Bank

Whats New
OJK: Guru Harus Punya Pengetahuan tentang Edukasi Keuangan

OJK: Guru Harus Punya Pengetahuan tentang Edukasi Keuangan

Whats New
Sekjen Anwar: Kemenaker Punya Tanggung Jawab Besar Persiapkan SDM Unggul dan Berdaya Saing

Sekjen Anwar: Kemenaker Punya Tanggung Jawab Besar Persiapkan SDM Unggul dan Berdaya Saing

Whats New
Lowongan Kerja BUMN Viramakarya untuk Posisi di IKN, Ini Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja BUMN Viramakarya untuk Posisi di IKN, Ini Posisi dan Persyaratannya

Whats New
Soal Relaksasi HET Beras Premium, Dirut Bulog: Biasanya Sulit Dikembalikan...

Soal Relaksasi HET Beras Premium, Dirut Bulog: Biasanya Sulit Dikembalikan...

Whats New
Potensi Pasar Geospasial di Indonesia

Potensi Pasar Geospasial di Indonesia

Whats New
OJK Minta Lembaga Keuangan Bikin 'Student Loan' Khusus Mahasiswa S-1

OJK Minta Lembaga Keuangan Bikin "Student Loan" Khusus Mahasiswa S-1

Whats New
Soal Tarif PPN 12 Persen, Sri Mulyani: Kami Serahkan kepada Pemerintahan Baru

Soal Tarif PPN 12 Persen, Sri Mulyani: Kami Serahkan kepada Pemerintahan Baru

Whats New
Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya

Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya

Whats New
Kerangka Ekonomi Makro 2025: Pertumbuhan Ekonomi 5,1 - 5,5 Persen, Inflasi 1,5 - 3,5 Persen

Kerangka Ekonomi Makro 2025: Pertumbuhan Ekonomi 5,1 - 5,5 Persen, Inflasi 1,5 - 3,5 Persen

Whats New
Tinjau Fluktuasi Bapok, KPPU Lakukan Sidak Serentak di Sejumlah Pasar

Tinjau Fluktuasi Bapok, KPPU Lakukan Sidak Serentak di Sejumlah Pasar

Whats New
Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di BRI hingga CIMB Niaga

Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di BRI hingga CIMB Niaga

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com