Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tips Menghindari Pinjol Ilegal untuk Para Guru dari Perencana Keuangan

Kompas.com - 25/11/2023, 13:04 WIB
Kiki Safitri,
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kasus pinjaman online ilegal terus memakan korban. Data terakhir, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat sebanyak 43 persen masyarakat yang terjerat pinjol ilegal merupakan profesi guru.

CEO & Principal Consultant ZAP Finance Prita Hapsari Ghozie menilai, memang setelah kondisi pandemi, ada banyak kasus masyarakat yang terjerat pinjol ilegal, salah satu profesi tertinggi yang terjerat pinjol ilegal adalah profesi guru.

“Makin ke mari, muncul data-data yang dirilis OJK, bahwa yang terkena pinjol ilegal adalah guru, padahal guru adalah profesi pendidik,” kata Prita di Jakarta, Kamis (23/11/2023).

Baca juga: Mengapa Banyak Guru Terjerat Pinjol? Ini Penjelasan Rhenald Kasali dan OJK

CEO & Principal Consultant ZAP Finance Prita Hapsari Ghozie di Jakarta, Kamis (23/11/2023)Kompas.com / Kiki Safitri CEO & Principal Consultant ZAP Finance Prita Hapsari Ghozie di Jakarta, Kamis (23/11/2023)
Prita mengatakan, pihaknya banyak menemukan kasus utang yang sulit terlunasi. Dia menilai, sumber masalah dari kasus tersebut ada dua, yakni kebanyakan uang atau kekurangan uang.

“Kalau kebanyakan uang, biasanya banyak yang melakukan trading kripto atau saham. Kalau yang satunya lagi, mungkin terkena PHK. Sehingga ada banyak pertanyaan mengenai pengelolaan utang dan pinjol,” jelasnya.

Saat ini, kondisi terlilit utang pinjol ilegal terjadi akhir-akhir ini. Tentu hal tersebut menjadi pekerjaan rumah, agar bagaimana literasi dan inklusi di masyarakat bisa dibangun.

“Yang kami pahami adalah literasi (yang masih kurang). Itu kenapa kita fokus pada guru karena berdasarkan data yang diperoleh dari OJK, menunjukkan bahwa mereka perlu dibantu,” lanjut dia.

Baca juga: Rhenald Kasali Soroti Fenomena Banyak Guru yang Terlilit Pinjol

Prita menambahkan, pihaknya menfidentifikasi ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk mengatasi masalah utang piutang. Pertama, harus membedah apa penyebabnya, apakah cash flow atau arus keuangan yang tidak lancar, atau gaji alias honor guru yang terlambat, sehingga mereka mengambil keputusan untuk berutang.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tidak Ada 'Black Box', KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Tidak Ada "Black Box", KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Whats New
Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Whats New
Gandeng Binawan, RSUP dr Kariadi Tingkatkan Keterampilan Kerja Tenaga Kesehatan

Gandeng Binawan, RSUP dr Kariadi Tingkatkan Keterampilan Kerja Tenaga Kesehatan

Whats New
Stok Beras Pemerintah Capai 1,85 Juta Ton

Stok Beras Pemerintah Capai 1,85 Juta Ton

Whats New
Luncurkan Starlink di Indonesia, Elon Musk Sebut Ada Kemungkinan Investasi Lainnya

Luncurkan Starlink di Indonesia, Elon Musk Sebut Ada Kemungkinan Investasi Lainnya

Whats New
Lahan Kering di RI Besar, Berpotensi Jadi Hutan Tanaman Energi Penghasil Biomassa

Lahan Kering di RI Besar, Berpotensi Jadi Hutan Tanaman Energi Penghasil Biomassa

Whats New
Riset IOH dan Twimbit Soroti Potensi Pertumbuhan Ekonomi RI Lewat Teknologi AI

Riset IOH dan Twimbit Soroti Potensi Pertumbuhan Ekonomi RI Lewat Teknologi AI

Whats New
Cara Cek Penerima Bansos 2024 di DTKS Kemensos

Cara Cek Penerima Bansos 2024 di DTKS Kemensos

Whats New
IHSG Melemah 50,5 Poin, Rupiah Turun ke Level Rp 15.978

IHSG Melemah 50,5 Poin, Rupiah Turun ke Level Rp 15.978

Whats New
Dari Hulu ke Hilir, Begini Upaya HM Sampoerna Kembangkan SDM di Indonesia

Dari Hulu ke Hilir, Begini Upaya HM Sampoerna Kembangkan SDM di Indonesia

Whats New
Disebut Jadi Penyebab Kontainer Tertahan di Pelabuhan, Ini Penjelasan Kemenperin

Disebut Jadi Penyebab Kontainer Tertahan di Pelabuhan, Ini Penjelasan Kemenperin

Whats New
Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Whats New
KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

Whats New
Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Whats New
Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com